Abstraksi Liris Kromatik

Abstraksi liris adalah gerakan yang muncul dalam lukisan abstrak dan biasanya dijadikan referensi ketika menunjukkan asal lukisan abstrak. Ini adalah istilah deskriptif yang mencirikan jenis lukisan abstrak yang terkait dengan ekspresionisme abstrak; digunakan sejak tahun 1940-an. Penggunaan umum yang asli mengacu pada tren yang dikaitkan dengan lukisan di Eropa selama periode pasca-1945 dan sebagai cara menggambarkan berbagai seniman (terutama di Prancis) dengan pelukis seperti Gérard Schneider, Wols, Georges Mathieu atau Hans Hartung, dll. karyanya terkait dengan karakteristik ekspresionisme abstrak Amerika kontemporer.

Abstraksi Liris Kromatik

Pada waktu itu (akhir 1940-an), Paul Jenkins, Norman Bluhm, Sam Francis, Jules Olitski, Joan Mitchell, Ellsworth Kelly, dan banyak seniman Amerika lainnya juga tinggal dan bekerja di Paris dan kota-kota Eropa lainnya. Dengan pengecualian Kelly, semua seniman ini mengembangkan versi abstraksi bergambar mereka, yang kadang-kadang ditandai sebagai abstraksi liris, tulisan cepat, bidang warna, Nougisme, dan ekspresionisme abstrak.

Gerakan seni «Abstraksi lyrique» lahir di Paris setelah perang. Pada waktu itu, kehidupan artistik di Paris, yang telah dihancurkan oleh Pendudukan dan Kolaborasi, dilanjutkan dengan banyak seniman yang dipamerkan kembali segera setelah Pembebasan Paris pada pertengahan 1944. Menurut bentuk abstraksi baru yang menjadi ciri beberapa seniman, gerakan ini dinamai oleh kritikus seni, Jean José Marchand, dan pelukis, Georges Mathieu, pada tahun 1947. Beberapa kritikus seni juga melihat gerakan ini sebagai upaya untuk mengembalikan citra Paris artistik, yang telah mempertahankan peringkat ibukota seni sampai perang. Abstraksi liris juga mewakili kompetisi antara School of Paris dan lukisan baru dari School of Abstract Expressionism di New York, diwakili terutama sejak tahun 1946 oleh Jackson Pollock, kemudian Willem de Kooning atau Mark Rothko, yang juga dipromosikan oleh otoritas Amerika. sejak awal 1950-an. .

Akhirnya, pada akhir 1960-an (sebagian sebagai respons terhadap seni minimalis dan beberapa interpretasi dogmatis, terhadap formalisme Greenberg dan Juddian), banyak pelukis memperkenalkan kembali opsi bergambar dalam karya-karya mereka dan Museum Whitney serta berbagai museum dan lembaga lainnya. lama-kelamaan mereka secara resmi menyebut dan mengidentifikasi gerakan dan kembali tanpa kompromi ke abstraksi bergambar sebagai 'abstraksi liris'.

Direkomendasikan

Substrat
2020
Antipati
2020
Varón
2020