Aditif

Kata tambahan, tergantung pada kata sifat, dapat didefinisikan sebagai apa yang dapat atau harus ditambahkan ; dan dari signifikansinya berbagai kegunaan berasal. Penggunaan khusus terletak pada teknik sipil di mana aditif adalah produk yang ditambahkan ke beton selama proses pencampuran, dalam jumlah kecil, sekitar persentase antara 0, 1% dan 5% bahwa ini juga akan tergantung pada produk atau efek yang diinginkan, dengan tujuan utama untuk memperoleh modifikasi pada sifat asli tertentu, atau dalam perilaku bahan dalam keadaan segar dan / atau dalam kondisi kerja dengan cara yang terkendali dan rentan untuk diharapkan.

Aditif

Saat ini, berkat evolusi industri kimia dan mungkin juga untuk teknologi nano, zat tambahan yang melekat pada beton ini membantu meningkatkan perilaku beton, dan juga harus dicatat bahwa banyak produk dapat diperoleh di pasar yang memenuhi kebutuhan orang. yang menggunakan bahan jenis ini.

Menurut Spesifikasi Standar Aditif Kimia untuk Beton, aditif dapat diklasifikasikan tergantung pada fungsinya, tetapi juga dapat dengan beberapa tindakan tambahan; di antara mereka kita dapat menyebutkan:

JENIS A. Air reduksi.

TYPE B. Retarders.

TYPE C. Akselerator.

TYPE D. Air reduksi dan akselerator perlambatan.

JENIS E. Peredam air tingkat tinggi atau super-fluidisasi.

JENIS F. Peredam dan retarder air kisaran tinggi, atau superfluidizer dan retarder.

Di sisi lain, zat aditif juga bisa menjadi zat yang ditambahkan ke dalam makanan untuk mencegah pembusukan, dan sebaliknya, zat tersebut dapat disimpan dalam kondisi yang baik.Aditif ini juga dapat memberi rasa, warna, meningkatkan atau mempertahankan strukturnya. Akhirnya, aditif juga merupakan produk minyak bumi yang ditambahkan ke pelumas dalam persentase kecil dan bahan bakar, sehingga meningkatkan satu atau lebih dari sifat mereka .

Direkomendasikan

Vainglory
2020
Crossbow
2020
Kedaluwarsa
2020