Akibat wajar

Kata wajar berasal dari bahasa Latin corollarĭum, dari sudut pandang matematika itu berarti kebenaran berasal dari teorema. Ini adalah proposisi yang tidak perlu diverifikasi, karena ia mengikuti dengan sangat mudah dari apa yang telah ditunjukkan. Hampir selalu, akibat wajar segera mengikuti teorema.

Akibat wajar

Contoh konsekuensi wajar dalam bidang matematika adalah sebagai berikut: Memperhatikan teorema "Dalam semua segitiga, sudut interior sama dengan 180º". Konsekuensi A mengikuti; 90º adalah jumlah dari sudut akutnya. Konsekuensi B ; Dalam sebuah segitiga tidak boleh ada lebih dari satu sudut kanan atau lebih dari satu tumpul.

Dari sudut pandang harian, itu agak deduktif atau logis, dengan mempertimbangkan serangkaian fakta sebelumnya. Contohnya adalah, "kera memiliki rambut lebih sedikit daripada manusia." Jadi teorema ini diikuti oleh akibat wajar ; gorila tidak memiliki folikel rambut di wajahnya.

Direkomendasikan

Banda
2020
Dadaisme
2020
Pemanasan Fisik
2020