Akrostik

Komposisi linguistik itu, puitis atau bukan, disebut akrostik, yang huruf awal, tengah atau akhirnya, bersama-sama dengan orang lain yang disusun secara vertikal, membentuk kata atau frasa. Secara default, kata baru yang dibentuk ini disebut akrostik. Jenis puisi ini sangat populer pada masa sastra yang ditandai dengan elaborasi, seperti dalam gaya barok.

Akrostik

Saat ini, akrostik dipandang sebagai bentuk hiburan yang cerdas, mirip dengan teka-teki silang, sudokus, dan permainan berpikir kreatif lainnya; mereka umumnya ditemukan di majalah, mingguan, surat kabar, dan brosur.

Menurut penyelidikan historis tentang praktik ini, akrostik dilakukan, untuk pertama kalinya, oleh tangan penyair Kastilia. Ini mentransmisikan pengetahuan mereka kepada penyair Provencal, (yang pernah dianggap sebagai yang pertama) kelompok yang bertugas membuat gaya ini populer. Setelah itu, hanya butuh sedikit kecerdikan dan bakat untuk membuat akronim. Beberapa seniman lebih suka meletakkan huruf yang membentuk kata-kata di awal, yang lain di tengah teks dan banyak lagi di akhir; Namun, format yang dominan adalah yang pertama. Diketahui bahwa, pada beberapa kesempatan, ini digunakan untuk memperkaya puisi atau, yah, untuk meninggalkan beberapa pesan tambahan.

Sepanjang sejarah, sejumlah besar akronim populer telah muncul, seperti "El bachiller", yang dapat dibaca dalam prolog untuk "La celestina", sebuah novel karya Fernando de Rojas, berjudul dengan cara ini karena itu adalah ungkapan yang menghasilkan dengan huruf pertama dari puisi itu. Luis Tovar juga memiliki salah satu karya berharga ini: sebuah puisi yang tujuannya adalah untuk mengeja "Francisca", tetapi berakhir dengan "Francyna", dan memutuskan untuk memasukkan, di tengah penciptaan, nama-nama lain seperti Eloísa, Ana, Guiomar, Leonor, Blanca, Isabel, Elena dan María.

Direkomendasikan

Teogoni
2020
Terbuang
2020
Básico
2020