Albumin

Albumin adalah protein transporter paling banyak di tingkat aliran darah, ia terletak di plasma dan memenuhi berbagai fungsi dalam tubuh manusia ; Albumin disintesis di daerah hati, ini merupakan asal endogen, tetapi dapat diperoleh secara eksogen melalui konsumsi makanan, khususnya telur dan susu. Dalam telur itu dikenal sebagai ovalbumin dan terletak dalam cairan kristal yang dikenal sebagai "putih telur"; Protein ini terutama penting untuk mengatur tekanan osmotik pada tingkat jaringan darah, ini untuk mengatur distribusi cairan ke seluruh tubuh manusia, konsentrasi normalnya pada individu yang sehat adalah sekitar 3 sampai 5 gr / dL merupakan lebih dari 50% protein yang bersirkulasi dalam aliran darah.

Albumin

Rasio kadar albumin dalam darah dan urin merupakan indikasi operasi filtrasi glomerulus, albumin ditemukan dengan muatan kimia yang jelas negatif, ini merupakan karakteristik yang berbagi dengan membran basement glomerulus yang sama. Gagal ginjal adalah apa yang mencegah albumin disaring melalui urin, oleh karena itu jika ada hipoalbuminemia (penurunan albumin dalam darah), gagal ginjal harus dicurigai. Untuk mengesampingkan diagnosis ini, analisis harus dilakukan pada sampel urin 24 jam.Jika ada peningkatan kadar albumin dalam urin ini, itu berarti bahwa ada gagal ginjal dan darah tidak disaring dengan benar, ini terlihat dalam patologi. ginjal sebagai: sindrom nefrotik; dalam kasus sebaliknya bahwa nilai albumin normal ditemukan dalam urin dan penurunan darah, harus dicurigai gagal hati.

Di antara banyak fungsi albumin dalam tubuh adalah: ia berfungsi sebagai transportasi protein dalam aliran darah untuk: hormon tiroid, bilirubin, hormon lipid atau steroid (testosteron dan estrogen), lipid (asam lemak) dan beberapa obat; pada gilirannya, ia berpartisipasi dalam pengaturan konsentrasi kalsium dan pH darah.

Direkomendasikan

Roda
2020
Cenote
2020
Alasan
2020