Ambigu

Secara etimologis istilah ini berasal dari bahasa Latin "ambiguus", yang berarti melanjutkan di kedua sisi, memberikan penampilan yang membingungkan, karena kurangnya akurasi, tidak memutuskan jalur tertentu. Kata ini dapat diartikan dalam banyak cara, namun itu tidak berkontribusi untuk mengklarifikasi argumen atau masalah.

Ambigu

Dikatakan bahwa kebijakan tersebut dapat dianggap ambigu, ketika pemerintah dalam beberapa kasus membuat keputusan yang mendukung kelas populasi yang sederhana, namun, di sisi lain, ia menetapkan langkah-langkah seperti penciptaan pajak baru tanpa membuat perbedaan di antara kelompok - kelompok tersebut. sosial .

Ambigu dapat digunakan sebagai kata sifat untuk merujuk pada seseorang yang melalui perilakunya tidak secara terbuka menentukan posisi atau kriteria, orang yang mengadopsi perilaku ambigu dapat dianggap sebagai orang yang tidak dapat diandalkan. Dalam konteks linguistik, kata ambigu mengacu pada ketika suatu istilah menyajikan dua definisi yang mengatur untuk mengungkapkan maknanya mengenai lingkungan atau keadaan di mana ia digunakan. Misalnya, ketika menulis kalimat yang ambigu bisa seperti ini "mereka meletakkan bangku di alun-alun", "kalkun siap makan" .

Dalam puisi, penyair sering menggunakan bahasa dan karakteristik yang ambigu sangat sering, menjadi teknik gaya, pada kenyataannya, ada beberapa cara sastra yang sangat ambigu, misalnya metafora ini. Di bidang sains, di mana setiap hasil harus jelas dan tepat, ambiguitas tidak terjadi, karena deskripsi ilmiah dapat kehilangan akurasinya jika menggunakan terminologi yang tidak tepat.

Direkomendasikan

Substrat
2020
Antipati
2020
Varón
2020