Anoxia

Kata anoxia mengacu pada kekurangan oksigen yang hampir lengkap dalam jaringan tubuh, atau bahkan dalam aliran darah. Ini adalah proses yang berhubungan dengan hipoksia, itu adalah kurangnya oksigen di satu bagian tubuh atau, gagal itu, di seluruh organisme. Ini adalah saat ketika jumlah oksigen dalam sel-sel tubuh tidak memuaskan. Anoxia dapat dikandung oleh patologi paru seperti anoxic anoxia, oleh anoxia anoxia, yang merupakan penurunan atau variasi hemoglobin yang melumpuhkan adhesi oksigen dalam jumlah yang diperlukan, atau anoxia oleh stenosis adalah penurunan dalam sirkulasi darah atau anoksia histotoksik ini mengacu pada ketidakmampuan jaringan untuk membentuk oksigen.

Anoxia

Anoksia dapat disebabkan oleh penyakit paru-paru, gagal jantung, atau anemia, di antara penyebab lainnya. Ketika ini terjadi di selaput lendir atau di kulit, anoxia menginduksi sianosis, yaitu, menghitamnya area tersebut dan memberi mereka rona ungu kebiruan. Ketika anoxia menggerakkan otak, itu bisa menjadi bencana besar, karena otak tidak bisa mentolerir kekurangan oksigen begitu lama.

Konsekuensinya dapat berkisar dari kehilangan kesadaran hingga menyebabkan orang tersebut koma . Terkadang kerusakan tidak dapat dipulihkan dan konsekuensinya bisa serius. Perawatan untuk anoxia diterapkan sesuai dengan kelas dan penyebabnya dan perawatan selanjutnya harus ditetapkan.

Salah satu penyebab yang menghasilkan neurosis terkait dengan kurangnya oksigen selama persalinan . Ada beberapa insiden wanita yang menggunakan obat penghilang rasa sakit dalam jumlah besar selama proses persalinan, yang telah menyebabkan komplikasi dalam stabilitas janin, melumpuhkan sirkulasi bebas oksigen; dalam kasus lain hal itu terjadi karena tali pusat telah terputus prematur dan bayi baru lahir gagal menerima oksigen yang diperlukan; Selain itu, dalam kasus-kasus di mana bayi berakhir di tali pusat, ia juga menderita kekurangan oksigen.

Direkomendasikan

Roda
2020
Cenote
2020
Alasan
2020