Antropologi filosofis

Antropologi filosofis adalah spesialisasi yang dimiliki oleh filsafat, yang bertanggung jawab untuk studi filosofis tentang manusia, khususnya asal atau sifatnya; untuk menentukan tujuan keberadaan mereka, serta hubungan dengan makhluk lain. Dalam antropologi filosofis, manusia adalah subjek dan objek .

Antropologi filosofis

Tema-tema yang dipelajari secara antropologi filosofis berkaitan dengan nilai kebebasan dan batasannya, serta bagian spiritual manusia, sifatnya, menjadikan manusia sebagai makhluk yang berbeda dari semua makhluk di alam semesta.

Beberapa pertanyaan yang muncul dalam antropologi filosofis adalah: Apa itu manusia? Dari mana asalnya? Kemana perginya? Apa itu kematian? Objek penelitiannya muncul dari keinginan untuk mengetahui lebih banyak tentang keberadaan manusia dan tuntutan untuk memperdalam dirinya.

Dasar dari pendekatannya adalah untuk menerapkan ajaran ilmu alam (biologi, etologi, zoologi, dll.) Dan ilmu manusia, untuk menentukan karakteristik yang melekat dari spesies manusia dan posisi spesifiknya di dunia dan lingkungan alam. .

Ilmu ini berupaya untuk membedakan fitur-fitur manusia berdasarkan aspek material, biologis, ekonomi, sosial, budaya, dll.

Namun, ilmu ini mungkin menjadi alasan munculnya berbagai masalah yang berkaitan dengan manusia ; karena yang satu ini sedang mengalami krisis eksistensial, karena kurangnya identitas berasal dari ketidakpedulian dan kurangnya cinta terhadap tetangga. Inilah sebabnya mengapa kebutuhan untuk merenungkan arti sebenarnya dari menjadi seorang pria; dan ini harus dilakukan dari hilangnya diri sendiri dan individu; dan mulai menganggap orang tersebut sebagai anggota suatu set. Karenanya pentingnya koeksistensi dalam masyarakat.

Eksponen terpenting dari disiplin ini adalah:

Max Scheler (1874-1928), filsuf besar Jerman; menjadi salah satu yang pertama menunjukkan betapa berbahayanya kedatangan Nazisme bagi Jerman.

Helmuth Plessner (1892-1985), filsuf dan sosiolog Jerman; dianggap sebagai salah satu pendiri antropologi filosofis . Pemikirannya tidak hanya terletak pada filsafat, tetapi juga dalam biologi dan zoologi. Karyanya mencakup bidang yang sangat luas, karena berkisar dari landasan teoretis konsep kehidupan manusia, hingga refleksi filosofis tentang cara mereka mengekspresikan diri secara historis dan politis.

Arnold Gehlen (1904-1976) Filsuf dan sosiolog Jerman, anggota partai Nazi; teorinya berfungsi sebagai sumber inspirasi bagi perkembangan neo - konservatisme Jerman kontemporer.

Direkomendasikan

Leksikografi
2020
ebay
2020
Tunda
2020