Apnea

Apnea adalah gangguan pernapasan yang ditandai dengan gangguan sesaat atau penurunan ventilasi paru, gangguan pernapasan ini dapat terjadi dalam hitungan detik atau bahkan menit dan itu terjadi terutama ketika pasien tertidur, kemudian Ventilasi paru diaktifkan kembali dengan mendengus atau mendengkur, dan interval di mana gangguan pernapasan ini dipicu biasanya hingga 30 kali per jam.

Apnea

Menurut karakteristik obstruksi pernapasan, dapat diklasifikasikan menjadi tiga kategori: obstruktif ketika pasien secara tidak sadar berusaha untuk dapat melakukan ventilasi, sentral dalam hal upaya tidak dilakukan untuk menghirup udara dan bercampur ketika ada dua karakteristik. disebutkan sebelumnya; Karena kenyataan bahwa perubahan pernafasan ini adalah dominan pada malam hari ketika pasien tidur, orang yang menderita itu selalu merasa bahwa mereka tidak tertidur dengan benar, oleh karena itu, mereka dipandang sebagai orang yang kelelahan dengan berlalunya waktu, yang lain gejala yang muncul dalam patologi ini selain dari kelelahan kronis, adalah rasa kantuk yang konstan, serta dapat memicu gangguan psikologis seperti depresi, kegelisahan dan kegugupan, namun patologi ini tidak hanya terbatas pada menyebabkan perubahan pada tingkat pernapasan dan kejiwaan, Ini juga dapat memasuki gangguan kardiovaskular karena oksigenasi buruk yang dihasilkan oleh apnea, di antara kelompok patologi kardiovaskular ini adalah infark miokard akut, tekanan darah tinggi dan bahkan stroke (CVA).

Sleep apnea dihasilkan dari relaksasi otot-otot pernapasan bagian atas, alih-alih tetap berkontraksi dan melebar untuk memungkinkan lewatnya udara selama tidur, mereka rileks, ada pergerakan lidah ke belakang, berulang-ulang menghalangi jalannya udara. Faktor-faktor risiko untuk memicu sleep apnea adalah: obesitas, terutama jika ada akumulasi lemak di tingkat daerah leher, ini menghasilkan penyempitan saluran udara bagian atas, amandel membesar karena mereka hanya di depan faring. dan karena itu menghasilkan penyumbatan, konsumsi obat penenang, relaksan, alkohol atau zat apa pun yang menghasilkan relaksasi otot polos karena lebih menyukai mekanisme patologis yang disebutkan di atas.

Direkomendasikan

Televisión
2020
Kartel
2020
Payola
2020