Arbitrase

Arbitrase adalah tindakan opsional yang muncul selama proses hukum, dengan tujuan menyelesaikan perselisihan tanpa harus menggunakan persidangan umum. Arbitrase dimulai pada Abad Pertengahan awal, ketika para penguasa feodal melindungi setiap warga negara dari masalah hukum, dengan imbalan perbudakan mereka sampai mereka memiliki cukup uang untuk membeli kebebasan mereka; Ini dianggap sebagai arbitrase domestik. Itu dilarang, tetapi pada 1789 itu muncul lagi, dan tetap sampai hari ini.

Arbitrase

Agar arbitrase dapat berlangsung, kedua belah pihak harus menyetujui keputusan tersebut, sehingga mereka harus memilih pihak ketiga yang independen yang akan bertanggung jawab untuk menyelesaikan perselisihan. Dengan intervensi pihak ketiga, pengadilan tidak perlu, tetapi diperlukan saat keputusan harus ditegakkan. Arbitrase memiliki beberapa keunggulan, seperti kecepatan, fleksibilitas dan kesepakatan yang dapat disepakati sebelumnya.

Ada dua jenis arbitrase, yang bersifat institusional, yang terjadi di lembaga-lembaga, di bawah aturan mereka sendiri, dan yang independen, di mana para arbiter memilih aturan-aturan yang dengannya mereka akan diatur. Juga klasifikasi lain ini, yang digunakan sesuai dengan jenis putusan yang disajikan, ini adalah: dalam hukum dan dalam ekuitas.

Prinsip-prinsip arbitrase adalah: Sukarela, kesetaraan, dengar pendapat, kontradiksi, kebebasan konfigurasi proses arbitrase, dan kerahasiaan ; dengan demikian menjelaskan bahwa ia harus, setiap saat, memiliki disposisi dari kedua pihak untuk tunduk pada keputusan pihak ketiga, persamaan hak, kewajiban untuk menyampaikan alasannya, tahu apa yang dituduhkan kepadanya, menentukan bagian-bagian dari proses dan merahasiakan seluruh proses.

Direkomendasikan

Valores Familiares
2020
Hidrodinamika
2020
Model
2020