Asam karboksilat

Asam karboksilat adalah campuran yang dibedakan dari yang lain dengan memiliki gugus fungsional, yang disebut gugus karboksil, yang berasal ketika karbon yang sama sesuai dengan gugus hidroksil dan karbonil. Asam karboksilat diwakili oleh simbol R-COOH. Mereka biasanya dinamai dengan mengganti akhir –O dari hidrokarbon asal, dengan akhiran “-oico”.

Asam karboksilat

Gugus karboksil bertanggung jawab atas polaritas molekul dan probabilitas ikatan hidrogen. Hidroksil hidrogen dapat terurai dan senyawa tersebut bertindak sebagai asam. Dekomposisi ini diuntungkan oleh resonansi ion karboksilat.

Penting untuk digarisbawahi bahwa dalam molekul yang sama, ada beberapa kelompok karboksil. Jumlah kelompok-kelompok ini dapat dilihat melalui awalan tri, tetra, di, antara lain. Harus ditambahkan bahwa asam monokarboksilat rantai panjang juga disebut asam lemak.

Contoh-contoh asam karboksilat: trans-butenedioic, asam oleat, asam maleat, dll.

Mengenai penerapannya, asam karboksilat dapat bereaksi dengan alkali dan dengan demikian menghasilkan garam (sabun). Dengan cara yang sama, ketika mereka bereaksi dengan alkohol, mereka menghasilkan ester.

Asam karboksilat dapat memiliki atribut berikut dengan cara yang sama:

  • Titik lebur dan titik didihnya tinggi.
  • Mereka memiliki keasaman tinggi hidrogen yang terletak pada gugus hidroksil.
  • Asam-asam ini diperoleh dengan hidrolisis nitril.

Pentingnya asam-asam ini terletak pada kenyataan bahwa mereka adalah senyawa basa dari sejumlah besar turunan, di antaranya kita dapat menyebutkan asam anhidrida, amida, ester, dll.

Dalam kehidupan sehari-hari, mereka sering digunakan untuk membuat pelumas biodegradable, pengental cat, dan deterjen.

Direkomendasikan

Altruisme
2020
Adat
2020
Filsafat Sejarah
2020