Badai pasir

Badai pasir adalah fenomena meteorologi yang sangat unik, di mana angin kencang menyebabkan pasir dan material kering lainnya yang ditemukan di tanah naik dan diangkut bermil-mil jauhnya. Mereka sangat sering terjadi di daerah seperti gurun Sahara (Afrika), di gurun Gobi (Mongolia), di gurun Taklamakan (Cina), Australia, beberapa daerah di Amerika Utara dan di daerah kering dan semi-kering lainnya.

Badai pasir

Badai ini membuat kesan seperti badai hujan. Mereka mampu mengangkut partikel kecil dengan kecepatan seperti itu melalui wilayah besar, yang pada kesempatan tertentu memungkinkan partikel ini untuk transit dari satu negara ke negara lain . Awan besar dari pasir yang terbentuk ini dapat mencapai ketinggian beberapa meter.

Penyebab yang berasal dari fenomena alam ini adalah hasil dari campuran berbagai faktor iklim . Untuk alasan yang jelas mereka diproduksi hanya di tempat-tempat di mana sejumlah besar pasir ditemukan, tanpa memberi arti penting pada asal usulnya; Inilah sebabnya, di gurun Sahara dan di negara-negara pusat Asia, di mana iklimnya sebagian besar gersang dan dengan tanah kering, mereka sering terkena badai pasir.

Ketika angin bergerak di atas tanah berpasir, partikel-partikel lepas bergerak di sekitar permukaan tanah . Agar angin mengangkat partikel halus dari pasir, ia harus memiliki intensitas 14, 5 km / jam. Ketika intensitas ini meningkat, partikel-partikel mulai bergetar, dan kemudian mengalami fenomena yang disebut saltation, yang berasal ketika mereka dipindahkan dari permukaan, dipindahkan dan kemudian kembali ke tanah.

Saat partikel pasir menghantam tanah, mereka pecah menjadi potongan-potongan kecil, meningkatkan jumlah pasir. Selain itu , saltasi menghasilkan medan listrik statis karena gesekan karena partikel-partikel bertabrakan satu sama lain dan dengan permukaan, mengambil muatan negatif, sementara tanah merasakan muatan positif. Jika bisa digerakkan, pasir bisa bergerak menembus angin dan berjalan bersamanya.

Meskipun badai pasir adalah fenomena alam, para ahli menunjukkan kekhawatiran tentang meningkatnya gangguan aktivitas manusia di tanah dan yang meningkatkan risiko peristiwa semacam ini. Kegiatan seperti praktik pertanian yang tidak bertanggung jawab yang mempromosikan salinisasi, penggurunan dan erosi, serta penggembalaan berlebihan, yang meninggalkan tanah tanpa jenis tutupan hutan untuk melindunginya.

Di antara efek atau konsekuensi yang dapat ditimbulkan oleh badai pasir, adalah kurangnya visibilitas, karena pasir, bahkan ketika pasir terdiri dari partikel-partikel kecil, ketika mereka dalam volume yang cukup menghalangi cahaya, yang berbahaya untuk orang-orang yang bepergian dengan kendaraan . Ini juga dapat menyebabkan mati lemas, konjungtivitis, dalam kasus terpapar terus menerus, dapat menyebabkan kanker paru-paru .

Namun, badai pasir, meskipun menjadi acara yang mengesankan untuk ditonton, jarang diberikan banyak kepentingan di berbagai belahan dunia, ini karena efeknya umumnya tidak segera menjadi bencana besar. .

Direkomendasikan

Manteca de Cacao
2020
Ternak domba
2020
Mouse
2020