Baroque Hispanik Amerika

Sebagai gerakan artistik, Baroque muncul di Italia pada akhir abad ke-16 dan segera mencapai Spanyol dan kemudian Amerika Latin. Tren ini pada dasarnya berkembang dalam dua bidang kreatif: sastra dan arsitektur.

Baroque Hispanik Amerika

Barok adalah gaya artistik yang mengikuti Renaissance.

Itu terjadi pada abad ke-17 dan sangat kuat di negara-negara dengan tradisi Katolik yang panjang, seperti Spanyol, Portugal, dan beberapa daerah di Perancis dan Italia. Negara-negara ini mengambil pos pertahanan Gereja sendiri yang telah memasuki krisis parah pada abad sebelumnya dan yang telah menderita perpecahan yang diciptakan dalam penciptaan gereja-gereja Protestan.

Baroque Hispano-Amerika terutama hadir dalam arsitektur dan ini terlihat dalam konstruksi religius, baik katedral besar maupun paroki kecil. Dalam semua kasus ada pembicaraan tentang bangunan yang sangat mirip dengan yang Spanyol, dengan permukaan penuh dengan kurva dan kurva dan dengan interior yang dihiasi dengan banyak detail.

Gaya artistik Barok meledak ke negara-negara jajahan ketika orang Eropa membawa karakteristik gaya ke koloni mereka. Tetapi tidak ada gerakan artistik yang tertinggal dari substrat atau keistimewaan tempat di mana ia dieksekusi, sehingga barok kolonial akan menjadi kasus khusus dalam karakteristik umum gaya, dengan dominasi yang jelas dari elemen dekoratif. Secara konstruktif akan ada beberapa karakteristik yang menonjol, hanya dekorasi dan kelimpahannya yang menonjol karena kekhasannya.

Kekayaan barok Hispano-Amerika ditunjukkan dalam penggunaan logam mulia berlimpah yang mulai diekstraksi, itulah sebabnya mengapa banyak altar dan bangunan saat itu dikerjakan dengan emas, perak, dan bahan-bahan lain yang sangat berbeda. Pada saat yang sama, mereka menyatukan unsur-unsur Eurosentris mereka dengan tradisi asli, misalnya di hadapan perawan hitam atau asli.

Direkomendasikan

Dogma
2020
Geometría
2020
Tejido Conductor
2020