Belajar

Belajar adalah perolehan perilaku baru makhluk hidup dari pengalaman sebelumnya, untuk mencapai adaptasi yang lebih baik terhadap lingkungan fisik dan sosial tempat ia beroperasi. Beberapa melihatnya sebagai perubahan perilaku yang relatif permanen, yang terjadi sebagai akibat dari praktik. Apa yang dipelajari dipelihara oleh tubuh dengan cara yang kurang lebih permanen dan tersedia untuk mengambil tindakan ketika kesempatan mengharuskannya.

Belajar

Apa itu belajar?

Ini adalah proses di mana manusia memperoleh kemampuan tertentu dengan mengasimilasi informasi . Pelatihan dapat dicapai sebagai hasil belajar, pengalaman, observasi, atau penalaran. Istilah belajar berasal dari bahasa Latin "aprehendivus" yang berarti "Apprentice" dan "apprĕhendĕre" yang berarti "Belajar".

Meskipun pengaruh luar sangat kuat dan penting, kemampuan individu itu sendiri, yang pada akhirnya adalah pembelajar, tidak kalah pentingnya.

Sejak zaman kuno studi pembelajaran telah didekati oleh berbagai disiplin ilmu dan oleh orang-orang yang melakukan fungsi paling beragam di masyarakat.

Para filsuf, ahli fisiologi, ahli biokimia, dan ahli biofisika telah merumuskan konsep pembelajaran dan melakukan studi dalam orientasi dan minat khusus mereka. Orang tua, guru, manajer perusahaan, terapis, fasilitator, dan orang lain yang bekerja dengan masalah psikososial, sangat perlu memahami sifat dan proses dasar pembelajaran. Namun, studi ilmiahnya; artinya, pengetahuan tentang bagaimana fenomena ini terjadi merupakan tanggung jawab khusus dan penting dari mereka yang secara sistematis terlibat dalam penyelidikan psikologis pembelajaran dan penerapan temuan penyelidikan tersebut untuk masalah pendidikan dan lainnya.

Menurut penulis

  • Gagné (1965) mendefinisikan pembelajaran sebagai "perubahan dalam disposisi atau kapasitas orang yang dapat dipertahankan dan tidak hanya disebabkan oleh proses pertumbuhan".
  • Pérez Gómez (1988) mendefinisikannya sebagai " proses subyektif dalam menangkap, menggabungkan, mempertahankan, dan menggunakan informasi yang diterima individu dalam pertukaran terus-menerus dengan medium".

Teori belajar psikologis

Psikologi pembelajaran saat ini adalah bidang psikologi yang memiliki jumlah data terbesar dan juga aplikasi di banyak tempat dan untuk banyak tujuan. Banyak psikolog telah mengembangkan berbagai teori yang cukup didukung oleh eksperimen . Teori-teori orientasi empiris-asosiasionis mencerminkan bahwa semua pembelajaran dimulai dari pengalaman dan dilakukan melalui proses asosiasi (sensasi, koneksi stimulus-respons, dll.). Jenis-jenis pembelajaran yang tercantum adalah seleksi-koneksi pembelajaran (Thorndike), pembelajaran pengkondisian klasik (Pavlov), dan pembelajaran pengkondisian operan atau instrumental (Skinner dan Thorndike).

Teknik perilaku

Teknik-teknik ini didasarkan pada memungkinkan atau memfasilitasi pembelajaran melalui rangsangan, dengan cara ini, siswa atau orang yang memperoleh pengetahuan dapat memberikan respons positif dan memperoleh perilaku di mana pelatihan mereka mudah dan memiliki tingkat analisis yang lebih tinggi, pemahaman dan akuisisi pengetahuan. Teknik-teknik ini didasarkan pada teori perilaku.

  • Pengkondisian klasik: ini adalah asosiasi yang penting antara insentif yang diterima dan perilaku orang-orang yang mendukung pembelajaran (dalam semua jenis dan gayanya).
  • Pengondisian operan: ini adalah bentuk pengajaran yang melaluinya seseorang lebih cenderung mengulangi dan mengasimilasi bentuk-bentuk perilaku yang, pada akhirnya, mengarah pada konsekuensi positif. Ini adalah jenis pembelajaran asosiatif dan berhubungan dengan pengembangan perilaku baru yang terkait dengan konsekuensi positif, bukan dengan hubungan antara rangsangan dan perilaku seperti yang terjadi dalam kondisi klasik.
  • Penguatan: itu tidak lebih dari teknik di mana penerapan stimulus yang disebut penguat memungkinkan peningkatan probabilitas bahwa perilaku akan diulangi di masa depan. Seperti rangsangan permusuhan, penguat didefinisikan sesuai dengan pengaruhnya terhadap perilaku.
  • Pembelajaran sosial: menjelaskan bahwa belajar adalah proses kognitif yang lahir dalam bidang sosial dan hanya terjadi melalui pengamatan atau instruksi langsung, bahkan tanpa adanya tindakan langsung atau bala bantuan. Dapat diperdebatkan, lingkungan studi diperlukan agar teori ini masuk akal.

Teori kognitif

Belajar

Mereka didasarkan pada penjelasan mengapa otak dianggap sebagai jaringan pemrosesan dan interpretasi informasi yang paling luar biasa dalam tubuh. Ini mengesankan, karena itu terjadi pada tingkat yang sama ketika kita mempelajari sesuatu (umum dan spesifik). Banyak sarjana mengatakan ini adalah bagian dari pembelajaran utama dari otak manusia (walaupun itu juga berlaku untuk mamalia)

  • Pembelajaran penemuan : itu adalah yang mendorong orang untuk memperoleh pengetahuan sendiri, dengan demikian, konten yang dipelajari tidak disajikan secara final, tetapi dipecah sedikit demi sedikit sesuai dengan minat orang tersebut hingga, akhirnya, semua pengetahuan ditransformasikan menjadi pelatihan yang diharapkan.
  • Kognitivisme : ini adalah salah satu metode yang berfokus pada struktur pengetahuan, dengan cara ini, ia berhasil menjelaskan proses pemikiran yang mengintensifkan hubungan stimulus / respons orang yang memperoleh pengetahuan.
  • Konstruktivisme : Ini hanya salah satu strategi pembelajaran yang didasarkan pada kebutuhan untuk menyediakan siswa dengan alat yang diperlukan untuk memfasilitasi membangun mekanisme mereka sendiri untuk memecahkan masalah, ini berarti bahwa ide-ide mereka berubah dari waktu ke waktu dan pelatihan mereka meningkat sedikit demi sedikit.

Teori pemrosesan informasi

Bandingkan pikiran manusia dengan sejenis komputer, dengan cara ini, berhasil menciptakan model yang dapat menjelaskan perilaku sebenarnya dan fungsi proses kognitif yang dimiliki seseorang, sehingga menentukan perilaku manusia.

Gaya belajar

Strategi dapat bervariasi sesuai dengan tujuan masyarakat, hal yang sama terjadi dengan gaya yang dapat digunakan untuk memperluas pengetahuan manusia. Anda dapat memiliki pembelajaran kolaboratif, di mana Anda juga dapat membuat komunitas belajar untuk memiliki motivasi yang lebih besar ketika datang untuk belajar, atau hanya memilih untuk belajar kinestetik . Bagaimanapun, metode pembelajaran hanya sumber khusus yang membantu siswa untuk tetap fokus pada informasi yang diperolehnya. Bagian ini akan menjelaskan gaya belajar yang paling banyak digunakan dan fungsional.

Belajar mandiri

Ini adalah proses di mana individu memperoleh pengetahuan, sikap dan nilai-nilai sendiri, dapat diberikan melalui studi atau pengalaman. Seseorang yang berfokus pada belajar mandiri mencari informasi dan berlatih sendiri sampai menjadi ahli dalam subjek.

Penting untuk digarisbawahi bahwa tidak hanya manusia yang memiliki kemampuan untuk belajar dengan cara ini, karena mamalia juga memiliki kapasitas yang luar biasa ini, sehingga mereka mempelajari keterampilan dan kemampuan dengan cara yang sama seperti manusia. Subjek yang mencari cara untuk memperoleh pengetahuan dengan belajar sendiri, memiliki 3 elemen karakteristik. Yang pertama berkaitan dengan tanggung jawab.

Untuk menjadi orang yang belajar sendiri, Anda perlu:

  • Untuk bertanggung jawab dengan metode pembelajaran, Anda harus bekerja dalam kesempatan yang disajikan kepada Anda untuk tumbuh secara pendidikan, mengatur prioritas dan tujuan Anda dan memiliki keyakinan untuk belajar setiap saat.
  • Elemen kedua berhubungan dengan pembelajaran seumur hidup, yang muncul dalam kehidupan sehari-hari manusia.
  • Akhirnya, studi independen, yang mengacu pada namanya sesuai dengan tingkat kepentingan yang diberikan untuk pembelajaran, apakah itu harian, harian, mingguan, atau bulanan.

Contoh yang jelas untuk menggunakan belajar mandiri adalah membaca setiap hari topik yang paling menarik perhatian orang tersebut dan mempertanyakan aspek-aspek paling penting darinya. Selain itu, percakapan topik dengan orang lain yang memiliki pengetahuan tentang hal itu, akan meningkatkan pembelajaran.

Pembelajaran strategis

Pembelajaran strategis mencakup masing-masing dan setiap langkah yang diproyeksikan siswa untuk pelajari secara bermakna sesuai dengan gaya kognitif mereka. Dalam strategi pembelajaran, siswa memilih metode yang ideal untuk mencapai tujuan yang diinginkan, sehingga ia dapat menjadi mahir dalam manajemennya dan memperoleh kebebasan untuk menangani berbagai topik yang ingin diketahui. Contoh dari jenis pembelajaran ini terletak pada deskripsi mendalam dari topik, memecah semua aspeknya seolah-olah itu adalah teka-teki dan kemudian bergabung dengan masing-masing bagian.

Pembelajaran mekanis

Belajar

Ini tidak lebih dari apa yang dipelajari berulang-ulang sampai dihafal oleh individu, ini adalah pembelajaran yang tidak berakar pada struktur kognitif seseorang, sehingga memungkinkan untuk dengan cepat melupakannya ketika mereka berhenti melakukan aktivitas.

Cara sederhana untuk menerapkan metode ini adalah membuat peta mental atau konseptual dengan informasi yang sebelumnya tersedia pada subjek yang bersangkutan dan apa yang diperoleh baru-baru ini. Ini juga praktis dengan peta pikiran Anda dapat mengaitkan kata dengan gambar dan dengan demikian kapasitas memori meningkat.

Pembelajaran yang bermakna

Ini adalah jenis pembelajaran di mana seseorang mengaitkan informasi yang diperoleh dengan apa yang sudah mereka miliki. Dengan cara ini, ia menyesuaikan dan merekonstruksi kedua informasi. Di sini Anda dapat melakukan persis sama seperti pada item sebelumnya, peta pikiran atau konsep untuk lebih menekankan informasi.

Pembelajaran kritis

Pembelajaran kritis dipandang sebagai serangkaian praktik pedagogis opsional, yang mengusulkan pengajaran yang memberi siswa kemungkinan untuk mempertanyakan dan menantang “dominasi” dan praktik yang menumbuhkannya. Inilah sebabnya mengapa tokoh-tokoh kekuasaan yang bertindak dalam masyarakat dihargai oleh penilaian yang muncul dari bentuk pengajaran ini.

Pembelajaran kritis berusaha untuk mendidik siswa, menunjukkan kepada mereka aspek-aspek positif, mengesampingkan hal-hal berbahaya yang mereka terima melalui informasi yang diberikan oleh media, tidak tergoda oleh ideologi yang penuh kepalsuan dan tidak menjadi korban dari curang tidak bermoral. Itulah sebabnya guru harus mempromosikan di kelasnya perumusan pertanyaan oleh siswa-siswanya, menghargai pendapat mereka, mempromosikan debat, menarik kesimpulan, menghargai pendapat minoritas, dll.

Metode ini cenderung lebih kompleks, memerlukan perbandingan historis, filosofis dan bahkan ilmiah. Tidak cukup hanya membaca, butuh konsentrasi dan fokus. Contoh dari ini adalah tesis atau pekerjaan sarjana di universitas.

Belajar

Kata Belajar berasal dari bahasa Latin "apprehendere", kata ini terkait dengan tindakan mengejar dan menangkap sesuatu; dan faktanya belajar adalah memperoleh pengetahuan yang beragam . Tindakan ini terjadi melalui proses pembelajaran, pengetahuan tersebut diperoleh melalui studi atau pengalaman dari berbagai situasi yang dijalani. Perilaku manusia diperoleh melalui pembelajaran serta nilai-nilai, keterampilan dan kemampuannya karena ini adalah kebiasaan yang diperoleh melalui pendidikan dan evolusi setiap orang.

Mampu selalu mempelajari hal-hal baru adalah salah satu fungsi terpenting otak kita, karena informasi baru dapat diperbaiki secara konstan di dalamnya, yang akan tetap tersimpan dalam ingatan dan dengan demikian kita dapat selalu mengingat apa yang telah kita pelajari. Sementara mereka mengajar kami tentang subjek apa pun, kami mengadopsi sikap meniru atau mengulangi untuk belajar.

Tindakan pembelajaran disertai dengan tiga situasi yang berbeda untuk mencapai tujuannya, yaitu:

  • Mengamati, semua tindakan dan fakta yang dapat kita rasakan melalui pengamatan adalah hal yang penting untuk dipelajari.
  • Belajar, dengan cara Anda sendiri atau melalui pengajaran.
  • Berlatih, dapat dikatakan bahwa ini adalah aspek paling penting dari proses ini karena melaksanakan tindakan yang diamati dan dipelajari menuntun kita untuk memperoleh keterampilan yang lebih besar daripada apa yang ingin kita pelajari dan dengan demikian menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari).

Secara individual setiap subjek memiliki cara atau caranya mempelajari setiap hal, untuk beberapa hal lebih mudah atau lebih sulit daripada yang lain, semuanya tergantung pada disposisi dan pengalaman masing-masing, kebenarannya adalah bahwa semua pengetahuan yang diperoleh di masa lalu dan saat ini akan menjadi dasar dari tindakan masa depan kita.

Kesulitan belajar

Belajar

Meskipun ada lingkungan belajar yang berbeda untuk mempromosikan peningkatan pengetahuan pada orang, ada juga beberapa ketentuan atau situasi yang menghambat perolehan atau penyimpanan informasi . Ini didefinisikan sebagai kesulitan belajar. Ini dapat bervariasi antara satu set perubahan dalam penalaran, perhitungan, kemampuan membaca dan menulis, itu sendiri, itu adalah tingkat kognitif keseluruhan. Gangguan ini disebabkan oleh disfungsi sistem saraf dan dapat memperpanjang seluruh proses kehidupan.

Kesulitan belajar cenderung untuk memanifestasikan diri secara bersamaan dalam masalah perilaku regulasi diri dan interaksi sosial dan melalui defisit sensorik, gangguan emosi ringan atau berat, keterbelakangan mental, pengaruh eksternal, misalnya, instruksi yang buruk atau perubahan budaya yang menghasilkan penolakan belajar. Mungkin ini sebabnya perbedaan antara kinerja nyata ketika belajar dan hasil yang diharapkan tergantung pada usia seseorang dapat dipahami, ini berarti bahwa perhatian khusus diperlukan untuk mengimbangi kesulitan yang disajikan oleh subjek.

Di antara masalah atau kesulitan belajar adalah:

1. Disleksia, yang menyulitkan pembacaan dan berasal dari disfungsi otak yang menyebabkan organ menjadi bingung, membalikkan atau memodifikasi huruf atau angka. Penderita disleksia cenderung membaca lebih lambat dan tidak sepenuhnya mengerti bahasa lisan.

2. Disgrafia, masalah yang membuat tulisan sulit bagi sekelompok orang tertentu dan berasal dari disleksia atau kelainan yang mencegah aksi motorik.

3. Dyscalculia, gangguan yang membuatnya sulit untuk memahami persamaan atau operasi matematika, termasuk bahkan teori. Otak tidak mempertahankan dan tidak memahami apa pun yang berkaitan dengan angka dan yang membuat orang yang menderita gangguan ini, sama sekali tidak tahu apa-apa tentang matematika.

4. Kehilangan ingatan dan kesulitan pendengaran, yang mungkin berasal dari penyakit alami seperti Alzheimer dan tuli, atau yang disebabkan oleh kecelakaan.

5. Autisme, kelainan yang gejalanya dapat bervariasi antara defisit perhatian umum atau hipersensitif terhadap penderita asperger dan subjek yang sangat menarik diri. Dalam kasus asperger, anak-anak biasanya dewasa sebelum waktunya secara verbal, tetapi tidak berpengalaman dalam aspek-aspek lain, misalnya, dalam mempelajari suatu subjek.

6. Defisit perhatian atau gangguan hiperaktif atau defisit, lebih dikenal sebagai ADHD, adalah gangguan neurobiologis yang berasal dari masa kanak-kanak dan melibatkan pola defisit perhatian, hiperaktif dan / atau impulsif. Selain itu, ia cenderung dikaitkan dengan gangguan lain seperti yang disebutkan di atas.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Belajar

Apa itu belajar?

Ini adalah perolehan pengetahuan melalui berbagai jenis studi.

Baca lebih lanjut

Apa itu belajar?

Ini adalah tentang memiliki keterampilan yang memfasilitasi pembelajaran.

Baca lebih lanjut

Apa yang dipelajari dengan pembelajaran bagi kita?

Selain memperoleh informasi baru, itu meningkatkan minat pada berbagai topik dan mengubah belajar menjadi gairah.

Baca lebih lanjut

Apa yang dipelajari dalam psikologi?

Ini adalah cabang psikologi yang mempelajari pembelajaran manusia, melihat perubahan perilaku orang dan karakter sementara yang dikembangkan.

Baca lebih lanjut

Apa ritme belajarnya?

Ini tentang kecepatan yang Anda miliki ketika mengasimilasi informasi. Contoh, belajar cepat atau lambat tentang topik tertentu.

Baca lebih lanjut

Direkomendasikan

Rantai Evolusi
2020
Dajjal
2020
Yayasan
2020