Berpikir Otomatis

Kita secara sehari-hari dapat mendefinisikan pikiran otomatis sebagai pikiran yang tiba-tiba muncul di kepala kita tanpa kita mampu menghindarinya. Itu cepat, paralel, otonom, membutuhkan sedikit perhatian dan sedikit memori kerja, mereka seperti program yang dikompilasi, mereka tidak dapat dihindari setelah dimulai. Pikiran-pikiran otomatis ini juga bisa berulang. Pikiran otomatis ini sering dikaitkan dengan pesimisme.

Seringkali pikiran otomatis tampak seperti steno, terdiri dari beberapa kata penting atau gambar visual singkat. Seorang wanita yang takut ketinggian membayangkan selama setengah detik bahwa tanahnya miring dan dia merasa seolah-olah jatuh dari jendela.

Berpikir Otomatis

Imajinasi sesaat ini memicu krisis kecemasan seolah-olah telah naik ke ketinggian tiga lantai. Singkatan sering dinyatakan dalam gaya telegraf: "hanya ... sakit ... saya tidak bisa menahan ... kanker ... buruk." Sebuah kata atau frasa pendek berfungsi sebagai judul untuk sekelompok kenangan, ketakutan, atau celaan yang ditakuti. Terkadang berpikir otomatis adalah rekonstruksi singkat dari peristiwa masa lalu. Seorang wanita yang depresi teringat tangga toko serba ada di mana suaminya pertama kali mengumumkan niatnya untuk meninggalkannya. Gambar tangga terkait erat dengan semua perasaan yang terkait dengan kehilangan itu.

Salah satu teknik paling efektif untuk mengidentifikasi pemikiran otomatis, adalah menggunakan teknik kecerdasan emosional dengan menggunakan tulisan sebagai bentuk pengetahuan diri. Sebagai contoh, adalah mungkin untuk meletakkan pemikiran-pemikiran tersebut secara tertulis di notebook untuk dapat mengekspresikan pesan-pesan internal tersebut.

Pikiran-pikiran otomatis ini dapat masuk ke pikiran subjek pada waktu tertentu. Adalah positif untuk memberikan alasan pada ide-ide irasional ini yang mencoba mencari pekerjaan langsung yang memungkinkan Anda mengalihkan perhatian dari pikiran negatif ini. Misalnya, berjalan-jalan adalah kegiatan yang memperkuat kesehatan mental, karena berjalan sehat di luar rumah untuk memberi makan kesejahteraan emosional.

Pikiran-pikiran otomatis ini menyebabkan keausan internal yang hebat karena pesan mereka sering disertai dengan formula " Seharusnya aku." Dengan kata lain, itu seperti gema mental yang membuat kita merasa dikondisikan oleh kesalahan masa lalu yang seharusnya mampu bertindak dengan cara yang lebih konstruktif. Alih-alih menjadi pikiran yang konstruktif, gagasan-gagasan semacam ini mengurangi upah emosional kita sampai pada tingkat ketidakpuasan.

Direkomendasikan

Tácito
2020
Yerro
2020
Misi
2020