Bilingual

Kami mendefinisikan bilingual sebagai orang yang berbicara dua bahasa, yaitu, berbicara, membaca dan menulis dua bahasa tersebut dengan sempurna. Secara umum, salah satu dari bahasa-bahasa ini adalah bahasa asal mereka dan yang lain diperoleh berkat studi itu.

Bilingual

Dan, di sisi lain, ketika sebuah teks, dokumen, ditulis dalam dua bahasa, akan dikatakan bahwa itu juga dwibahasa.

Bilingualisme (kemampuan seseorang untuk menggunakan dua bahasa secara bergantian) bisa asli atau diperoleh . Jika seorang anak adalah anak orang Meksiko tetapi dilahirkan dan dibesarkan di Amerika Serikat, kemungkinan mereka adalah bilingual asli, karena di rumah, ia akan berbicara bahasa Spanyol, sementara di sekolah dan dalam kehidupan umum ia menarik ke Bahasa Inggris.

Di sisi lain, jika seseorang lahir dan tinggal seumur hidupnya di Chili, tetapi belajar bahasa Jerman dari usia lima tahun, ketika ia mencapai usia tertentu ia akan menguasai bahasa kedua ini dengan sempurna, selain bahasa Spanyol asalnya. Karena itu, ini akan menjadi kasus bilingualisme yang diperoleh.

Gagasan bilingual, oleh karena itu, dikaitkan dengan perintah sempurna dari dua bahasa yang dapat digunakan individu secara bergantian (yaitu, ia dapat mengekspresikan dirinya sendiri tanpa masalah dalam kedua bahasa). Subjek yang memiliki pengetahuan bahasa lain selain bahasa ibu mereka tidak akan bilingual, karena mereka tidak dapat mengekspresikan diri mereka dengan lancar.

Dalam beberapa tahun terakhir, di negara-negara seperti Spanyol, bilingualisme menjadi sangat relevan . Contoh yang baik dari hal ini adalah bahwa di semakin banyak sekolah, baik sekolah maupun lembaga, kita beralih ke pendidikan berdasarkan hal itu. Oleh karena itu, banyak kelas diajarkan oleh guru dalam bahasa Inggris sehingga siswa, sejak usia muda, fasih dalam bahasa yang telah dianggap sebagai bahasa universal : bahasa Inggris.

Secara khusus, berbagai lembaga pemerintah telah berkomitmen untuk jenis pendidikan ini, berdasarkan bahasa Spanyol dan bahasa Anglo-Saxon, karena dianggap membawa sejumlah besar manfaat bagi anak-anak dan remaja.

Bahasa didefinisikan oleh seperangkat suara atau sebagai kode yang digunakan untuk berkomunikasi dan mewakili tautan pertama kami ke dunia. Bayi baru lahir yang menangis dan menangis ketika dia datang ke dunia melakukannya untuk mengekspresikan dirinya dan menarik perhatian. Kata-kata, sintaksis, tata bahasa, segala sesuatu yang datang setelahnya, berkontribusi untuk membangun alam semesta mental kita yang membantu menyusun cara kita memandang dunia. Bilingual dapat menggunakan dua sistem referensi bahasa untuk menggambarkan perasaan atau mengekspresikan ide. Untuk waktu yang lama diperkirakan bahwa ini dapat menyebabkan kebingungan, terutama di antara anak-anak di usia yang lebih muda.

Setelah 1962, berkat penelitian oleh Pearl dan Lambert tentang hubungan antara bilingualisme dan kecerdasan, tren ilmiah mengubah arah . Dalam beberapa dekade terakhir, beberapa penelitian telah menyoroti keberadaan "kesadaran metalinguistik", yaitu, sikap dominan di antara bilingual untuk menyelesaikan teka - teki kognitif tanpa melalui bahasa: seolah-olah, dihadapkan dengan persamaan matematika, bilingual memiliki lebih banyak kemampuan untuk menyelesaikannya.

Direkomendasikan

Barreras de la Comunicación
2020
Ahogamiento
2020
Manoreksia
2020