Biologi Molekuler

Biologi molekuler adalah disiplin ilmu yang mempelajari proses vital, struktur dan fungsi makhluk hidup pada tingkat struktur molekulnya. Biologi molekuler adalah studi yang berfokus pada struktur molekul dan fungsinya, terutama materi genetik (DNA dan RNA), serta karakteristik genetik yang ditransmisikan dari generasi ke generasi, pola molekul dan sintesis protein serta interaksi yang terjadi antara DNA (asam deoksiribonukleat) dan RNA (asam ribonukleat).

Biologi Molekuler

Dengan mempelajari perilaku biologis dari molekul-molekul yang membentuk sel-sel hidup, biologi molekuler berbatasan dengan ilmu-ilmu lain yang menangani masalah-masalah serupa: dengan demikian, hal. misalnya, bersama dengan Genetika, ia tertarik pada struktur dan fungsi gen dan regulasi (induksi dan represi) sintesis enzim dan protein intraseluler lainnya.

Dengan Sitologi, ini berkaitan dengan struktur sel-sel subselular (nukleus, nukleolus, mitokondria, ribosom, lisosom, dll.) Dan fungsinya di dalam sel . Dengan Biokimia, ia menganalisis komposisi dan kinetika enzim, mengkhawatirkan jenis katalisis enzimatik, aktivasi, hambatan kompetitif atau alosterik, dll. Ini juga berkolaborasi dengan Phylogeny dengan mempelajari komposisi terperinci molekul tertentu dalam berbagai spesies makhluk hidup, memberikan data berharga untuk memahami evolusi.

Biologi molekuler memiliki metode studi yang berbeda, di antaranya yang dapat disorot sebagai berikut:

  • Gel elektroforesis: metode yang digunakan untuk membagi rantai RNA dan DNA.
  • Western Blot: digunakan untuk dapat menganalisis protein secara rinci, yang mencampurkan metode Utara dan Southern Blot.
  • Northern Blot: berkat itu dimungkinkan untuk melakukan analisis pada informasi yang terkandung dalam RNA messenger, yang bertanggung jawab untuk mengirimkan informasi dari DNA ke sintesis protein.
  • Southern Blot: Di dalamnya, autoradiografi digunakan untuk menemukan struktur molekul dan menganalisis untaian DNA.
  • Polymerase Chain Reaction (PCR): Digunakan untuk mereplikasi mutasi tertentu dan mereproduksi untaian DNA.

Salah satu cabang ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan biologi molekuler adalah kimia biologi, bidang yang didedikasikan untuk mempelajari biomolekul yang membentuk makhluk hidup dan bagaimana mereka berinteraksi sesuai dengan hukum kimia dan fisika benda mati sehingga hidup berkelanjutan dan berkepanjangan. Disiplin ini juga tertarik pada pengamatan organisme sesuai dengan perubahan molekuler yang berasal dari proses metabolisme yang menjadi ciri mereka.

Ringkasnya, kita dapat mengatakan bahwa biologi molekuler berbeda dari kimia biologi karena biologi molekuler menganalisis sejarah molekul DNA, sehingga mereka mengamati masa lalu mereka dalam struktur mereka (momen di mana konstitusi mereka terjadi). Molekul organik yang dibuat pada saat ini, hanya tahu saat ini, tidak memiliki masa lalu atau sejarah.

Direkomendasikan

Koloid
2020
Proletariat
2020
Acentuación
2020