Botani

Botani adalah bagian dari ilmu pengetahuan alam yang memiliki objek penelitian tentang sayuran, baik di bawah aspek mikroskopis dan molekuler, serta makroskopis dan fungsional. Sayuran adalah makhluk organik dan makhluk hidup, tanpa kepekaan gugup dan mobilitas gila; tetapi mereka menikmati lekas marah dan resistensi terhadap tindakan eksternal yang cenderung menghancurkan mereka secara permanen. Ilmu ini dibagi menjadi beberapa kerajaan: plantae, jamur, protoctista dan monera, yang akan dijelaskan nanti.

Botani

Apa itu botani?

Ilmu ini, juga dikenal sebagai phytology, milik biologi, karena mempelajari tanaman dari sudut pandang komposisi mereka, karakteristik anatomi, deskripsi, klasifikasi, hubungan antara mereka dan makhluk hidup lainnya, adaptasi, fungsi, di antara aspek-aspek lain yang diperlukan untuk memahaminya. Untuk memahami apa itu botani, penting untuk mengetahui dua jenis: yang murni dan yang diterapkan.

  • Botani murni adalah studi tentang tanaman secara umum dan jamur dari sudut pandang biologis (komposisi dan morfologi). Ini memiliki tiga tingkatan: organografi (mempelajari jaringan dan sel yang membentuk organ tanaman, ganggang atau jamur); histologi tanaman (studi jaringan embrionik atau dewasa yang terdapat pada tanaman dan jamur, yang melakukan fungsi tertentu); dan sitologi tanaman (mempelajari struktur sel, kepentingan dan kompleksitas).
  • Botani terapan mempelajari hubungan tanaman, ganggang dan jamur, sehubungan dengan lingkungan yang mengelilinginya, interaksinya dengan makhluk hidup lainnya, dan kegunaan yang dimiliki masing-masing sesuai dengan tujuannya. Ini bisa di botani hutan (penggunaan pohon), pertanian (pertanian atau kepentingan gizi), farmasi (bahan baku untuk penggunaan obat) atau ekonomi (berguna bagi manusia).
  • Selain dua subdivisi ini, ada botani sistematis, yang bertanggung jawab untuk mempelajari tanaman untuk mengetahui nomenklatur mereka, untuk identifikasi dan klasifikasi berikutnya, sesuai dengan karakteristik, penggunaan, morfologi dan komposisi mereka.

    Studi tentang kerajaan

    Ada beberapa kerajaan botani, yang menjadi objek penelitiannya: plantae, jamur, protoctista dan monera.

    Kerajaan plantae

    Ini mencakup semua tanaman yang ada dan yang tidak hanya berfungsi untuk konsumsi manusia dan hewan, tetapi juga menyediakan bahan baku yang dapat digunakan . Tumbuhan dapat memasok oksigen dan mengubah energi dari matahari menjadi makanan. Ada dua jenis: bryophytes, yang sangat kecil, tidak memiliki biji atau bunga, oleh karena itu mereka mereproduksi melalui spora (sel tunggal atau multiseluler untuk tujuan reproduksi atau penyebaran), seperti lumut dan tanaman hati; dan trakeofit, yang memiliki mekanisme transportasi air di dalamnya untuk memberi makan dan memelihara diri mereka sendiri, dan berukuran besar, seperti pohon besar dan tanaman yang mengandung bunga untuk reproduksi.

    Kerajaan jamur

    Ini mengumpulkan jamur umum, yang memakan nutrisi yang hadir dalam zat membusuk. Mereka hidup di tempat yang teduh dan lembab, dan memiliki daya tahan tinggi terhadap panas dan kegersangan, berkat spora yang mereka kembangkan. Mereka umumnya organisme parasit yang memakan tanaman, hewan dan manusia. Beberapa jamur yang dikenal adalah:

    • huitlacoche (dapat dimakan).
    • jamur penicillin (obat).
    • truffle hitam (dapat dimakan).
    • human candida (ada pada manusia).
    • cetakan hitam (hadir di bangunan yang ditinggalkan, sangat beracun).

    Kerajaan monera

    Ini adalah salah satu yang terdiri dari organisme mikroskopis dan uniseluler, dipelihara oleh fotosintesis atau penyerapan nutrisi, direproduksi oleh fisi biner (reproduksi aseksual yang merupakan duplikasi DNA dan pembelahan sitoplasma). Bakteri penyebab penyakit membentuk kerajaan ini.

    Kerajaan protoctista

    Pelajari organisme mikroskopis dan multiseluler, yang dapat bergerak dan lebih besar dari bakteri. Divisi ini mengandung klorofil, mereka mematuhi proses fotosintesis dan bersifat akuatik. Kerajaan ini bukan bagian dari tiga lainnya, karena sebagian besar organisme protista tidak memiliki hubungan dengan mereka, tetapi ada yang lain, seperti alga dan jamur lendir .

    Fungsi penting dari botani

    Tujuan utamanya adalah analisis dari empat kerajaan yang membentuknya. Hal ini memungkinkan kita untuk mengetahui sifat sehat atau mematikan yang dinikmati tanaman; dan hari ini memiliki aplikasi penting dalam ekonomi rumah, pertanian, farmakologi, seni, dan terapi. Ini dilakukan melalui berbagai teknik pembelajaran.

    Deskripsi

    Salah satu fungsi utama dari konsep botani adalah deskripsi tanaman . Untuk ini ada botani deskriptif, juga disebut phytography, yang melakukannya melalui taksonomi (yang bertanggung jawab untuk mengklasifikasikan mereka) dan enumerasi mereka dalam setiap kelompok yang menjadi miliknya. Di dalamnya, karakteristik terminologi botani digunakan, yang persis menggambarkan tanaman atau organisme yang sedang dipelajari.

    Klasifikasi

    Taksonomi diterapkan dalam botani, yang mengklasifikasikan dan memberi mereka nomenklatur . Setiap kelompok yang belum menerima klasifikasi disebut garis keturunan, dan taksonomi menempatkan mereka dalam kategori dalam urutan hierarkis.

    Klasifikasi dalam arti botani terdiri dari taksa atau blok berikut yang membentuk garis keturunan: kerajaan, pembagian (sub-), kelas (sub-), urutan (sub-), keluarga (suku), jenis kelamin (bagian), spesies dan subspesies (variasi dan bentuk, jika ada).

    Sebagai contoh, taksa tanaman karnivora adalah sebagai berikut:

    • Kerajaan: Plantae.
    • Divisi: Magnoliophyta.
    • Kelas: Magnoliopsida.
    • Pesanan: Caryophyllales.
    • Keluarga: Droseraceae.
    • Genre: Dionaea.
    • Spesies: Dionaea muscipula.

    Botani

    Botani

    Botani

    Botani

    Operasi

    Definisi botani juga mencakup studi tentang fungsi jaringan dan organ yang membentuk tanaman, dan ini dilakukan oleh fisiologi tanaman, yang mempelajari proses kimia dan fisik di dalamnya. Mereka memenuhi empat proses utama, yaitu: fotosintesis, transpirasi, respirasi dan pencernaan.

    1. Fotosintesis adalah proses yang dilakukan hanya di bagian hijau tanaman, ketika mereka menerima sinar matahari atau sumber lain, yang memiliki bahan-bahan (karbon dioksida, yang diserap oleh daun, dan air, yang mereka serap dari akar ) untuk menghasilkan makanan mereka.

    2. Transpirasi terjadi melalui daun, dan dalam proses ini tanaman kehilangan banyak air, tetapi kelebihannya tidak memungkinkan CO2 untuk memasuki tanaman melalui stomata atau pori-pori, suatu proses yang diperlukan untuk menghasilkan gula

    3. Bernapas, yang mereka lakukan melalui daun. Pada siang hari, selama proses fotosintesis, tanaman menyerap CO2 dan melepaskan oksigen; dan pada malam hari, ia menyerap oksigen dan melepaskan CO2, tetapi pada tingkat yang lebih rendah.

    4. Dalam pencernaan, makanan dari tanaman adalah pati yang dihasilkan selama fotosintesis, dan itu dilakukan dengan cara degradasi sehingga tanaman dapat menyerapnya, proses ini terjadi di bagian mana pun dari itu.

    Distribusi

    Di dunia botani, ada divisi yang disebut geobotani, yang bertugas mempelajari habitat tanaman di dunia, distribusi geografisnya, dan alasan penyebarannya.

    Di dalamnya beberapa kesimpulan diperhitungkan sesuai dengan distribusi geografis taksa tanaman, dan menurut premis-premis ini, geobotani memiliki disiplin sendiri:

    1. di mana

    • Corology (deskriptif), yang menetapkan bahwa spesies yang berbeda tidak terdistribusi secara acak.
    • Areografi (analitik), yang menganalisis karakteristik topologi daerah tersebut.

    2. Mengapa

    • Paleophytogeography (history), yang merekonstruksi distribusi dari pemantauan evolusinya.

    3. Bagaimana

    • Phytocenology (struktur dan dinamisme), menganalisis penyebab dan karakteristik pengelompokan komunitas tumbuhan berdasarkan afinitas ekologis mereka.

    4. Bagaimana dan mengapa

    • Phytoecology (kemampuan beradaptasi dengan lingkungan), mempelajari distribusi kondisi saat ini di mana ia hidup.

    Hubungan antar organisme

    Ada tiga divisi yang bertanggung jawab untuk mempelajari hubungan spesies yang berasal dari kerajaan botani yang berbeda dan organisme atau makhluk hidup lainnya: ekologi, klasifikasi filogenetik, dan etnobotani.

    • Ekologi mempelajari hubungan antara mereka dan makhluk hidup lainnya, dan bagaimana lingkungan memengaruhi lokasi, distribusi, dan jumlah organisme ini.
    • Klasifikasi filogenetik mengkategorikan spesies berdasarkan hubungan kedekatan evolusi di antara mereka.
    • Etnobotani mempelajari hubungan manusia dengan lingkungan kerajaan tumbuhan.

    Sejarah botani

    Ini tanggal kembali ke abad ke-8 SM, didefinisikan dalam Yunani klasik, dan melanjutkan perkembangannya selama masa ketika Kekaisaran Romawi berkuasa. Filsuf Yunani Theophrastus (371-287 SM), yang dianggap sebagai bapak botani, menulis tentang sejarah tanaman, sementara orang Romawi berkontribusi pada bidang botani terapan. Naturalis Pliny the Elder (23-79 M) membuat publikasi luas tentang tanaman dalam volume ensiklopedia Naturalis Historia.

    Selama abad pertengahan botani dikonsolidasikan sebagai disiplin ilmu, dan berkat kemajuan zaman, berbagai kontribusi dikembangkan, seperti ekspedisi atau kebun raya. Joachim Jung (1587-1657), seorang naturalis Jerman, melakukan pengamatan yang tepat terhadap tanaman dan merupakan pendiri bahasa ilmiah .

    Charles Darwin (1809-1882) dengan teorinya tentang evolusi memengaruhi klasifikasi tanaman. Pada abad ke-19 dan ke-20, banyak disiplin ilmu yang berlaku saat ini dikembangkan yang membantu mempelajari kerajaan ini dengan lebih jelas, akhirnya tiba di botani modern, yang sainsnya mencakup pengetahuan dan penemuan botani terkini.

    Apa itu kebun raya

    Botani

    Kebun raya adalah ruang yang didedikasikan untuk konservasi dan studi berbagai spesies tanaman yang ada, yang dapat dikunjungi oleh masyarakat umum untuk tujuan rekreasi atau akademik.

    Tujuan dari ruang ini adalah untuk melestarikan spesies, termasuk yang terancam atau dalam bahaya kepunahan; investigasi mereka; mengajar, karena melalui mereka, penduduk dapat mengetahui apa itu botani, yang mempelajari botani, kerajaan botani dan beberapa pertimbangan lain, karakteristik botani; mendidik warga untuk meningkatkan kesadaran tentang pentingnya konservasi; dan pariwisata, karena ada minat dalam ekowisata pada populasi, di mana kebun raya merupakan pilihan yang sangat baik.

    Cara belajar botani di Meksiko

    Untuk mempelajari botani, Anda harus memilih karier terkait, seperti:

    • Teknik Pertanian (dengan spesialisasi dalam rekayasa pabrik).
    • Biologi (spesialisasi dalam botani atau biologi tanaman).
    • Teknik Hutan dan Lingkungan Alam (spesialisasi dalam botani).
    • Teknik Kehutanan (spesialisasi di bidang kehutanan).

    Di Meksiko ada beberapa gelar dalam Teknik Pertanian, Teknik Hutan dan teknik terkait lainnya: Agribisnis, Agroindustri, Agroforestri, Ahli Parasitologi Agronomis, Ahli Agronomi dalam Hortikultura, Agrobiologi, Agrobioteknologi, Ahli Teknologi Pertanian, Ilmu Hutan, Agroforestri, dan lainnya.

    Ada juga gelar Sarjana Biologi, Eksperimental, Biologi Integratif Keanekaragaman Hayati dan Konservasi, Biologi dengan Aksentuasi dalam Ekologi dan Lingkungan, antara lain.

    Selain itu, ada berbagai kursus terkait, seperti pembuatan rumah kaca, produksi jamur, pupuk organik, teknologi hidroponik, jamu, terarium pengrajin, di antara topik lain yang menarik minat botani.

    Direkomendasikan

    Anggaran
    2020
    Twitter
    2020
    Praktik laboratorium
    2020