Budaya Organisasi

Budaya organisasi terkait dengan serangkaian nilai, sikap, pengalaman dan kebiasaan di antara kelompok-kelompok yang berinteraksi dalam suatu organisasi . Dalam budaya organisasi adalah peraturan informal dan tidak tertulis yang memandu perilaku sehari-hari anggota organisasi, perilaku yang mungkin atau mungkin tidak selaras dengan tujuan organisasi.

Budaya Organisasi

Nilai-nilai atau norma-norma ini berfungsi sebagai panduan ketika melakukan dalam perusahaan mana pun, karena mereka menentukan perilaku yang tepat yang harus dirasakan oleh para pekerja di perusahaan dalam situasi tertentu, serta dalam hal interaksi, yang itu harus terjadi di antara mereka sebagai anggota yang sama, sehingga dengan cara ini pertumbuhan dan perkembangan organisasi dipromosikan.

Budaya organisasi biasanya memanifestasikan dirinya dengan cara berikut: dalam cara perusahaan melakukan kegiatannya, dalam perlakuan karyawan, pelanggan dan masyarakat pada umumnya. Pada tingkat pemberian otonomi dan kebebasan dalam pengambilan keputusan, manifestasi pribadi dan penciptaan ide-ide inovatif. Dalam hal kekuatan dilaksanakan dan bagaimana informasi bersirkulasi melalui peringkatnya . Karena tingkat komitmen yang dilakukan karyawan terhadap tujuan bersama.

Budaya organisasi atau perusahaan dapat dilihat dalam dua cara, budaya yang kuat dan budaya yang lemah. Itu dianggap kuat ketika semua personil perusahaan percaya pada nilai - nilai dan prinsip - prinsip organisasi. Itu dianggap lemah, ketika nilai-nilai organisasi ini tidak menghasilkan keyakinan di antara para pekerja, sehingga mereka diperlukan.

Demikian pula, dan berdasarkan tujuan yang diupayakan oleh perusahaan, ada 4 model budaya organisasi:

Budaya dalam organisasi berfokus pada kekuasaan: dalam hal ini, tujuan utama organisasi adalah daya saing, dan nilai-nilai yang terkait dengan fokus ini adalah nilai-nilai yang mengkonsolidasikan posisi kekuasaan di dalamnya dan nilai-nilai yang mempromosikan sentralisasi dalam pengambilan keputusan. keputusan.

Budaya dalam organisasi cenderung pada standar: tujuannya adalah stabilitas dan keamanan perusahaan . Nilai-nilai yang terkait dengan budaya ini didasarkan pada kepatuhan penuh terhadap aturan yang ditetapkan dalam organisasi, serta memastikan bahwa prosedur dijalankan dengan benar.

Budaya dalam organisasi dengan fokus pada hasil: dalam hal ini perusahaan condong ke arah efektivitas sumber daya yang digunakan dalam mencapai tujuan, menilai semua tindakan yang berkontribusi untuk mencapainya.

Budaya dalam organisasi berfokus pada orang: itu terkait dengan semua nilai-nilai yang menghasilkan kepuasan bagi masing-masing anggota organisasi, yaitu semua yang mempromosikan pemenuhan pribadi pekerja.

Penting untuk menambahkan fungsi-fungsi tertentu yang dilakukan oleh budaya organisasi. Beberapa dari mereka adalah: memberikan pelanggan dengan layanan dan produk dengan nilai tambah, selain memastikan keuntungan perusahaan. Mempromosikan rasa identitas dan kepemilikan di antara anggota perusahaan. Memungkinkan pembentukan metode tindakan yang memungkinkan kinerja organisasi yang lebih baik

Direkomendasikan

Barreras de la Comunicación
2020
Ahogamiento
2020
Manoreksia
2020