Bunuh diri

Bunuh diri adalah tindakan yang dengannya seseorang dengan sengaja memutuskan untuk mengakhiri hidupnya . Banyak yang dapat menjadi penyebab yang memotivasi tindakan tersebut, namun yang paling umum adalah: keputusasaan (didorong oleh penderitaan beberapa penyakit fisik serius), gangguan mental (depresi, bipolaritas, skizofrenia, dll.); alkoholisme atau penyalahgunaan dalam konsumsi zat-zat tertentu.

Bunuh diri

Demikian pula ada faktor-faktor lain yang dapat mempengaruhi keputusan seperti itu, ini bisa berupa masalah keuangan atau masalah pribadi . Secara umum, orang yang memutuskan untuk bunuh diri melakukannya karena mereka sudah lelah berurusan dengan situasi yang tidak mungkin dikendalikan. Menurut penelitian, pria lebih mungkin melakukan bunuh diri daripada wanita; sementara wanita lebih cenderung melakukan upaya bunuh diri.

Tindakan universal manusia ini telah hadir di semua masa kemanusiaan dan telah dianiaya dan dikutuk dalam beberapa waktu, sementara di orang lain itu telah ditoleransi. Di mana peradaban yang berbeda harus mempertahankan sikap yang sangat bervariasi, yang didasarkan pada ide-ide filosofis, religius dan intelektual mereka.

Nilai yang telah diberikan untuk tindakan seperti itu dalam perjalanan sejarah adalah variabel:

Dalam teks-teks Alkitab disebutkan disebutkan fakta ini, seperti halnya Yudas, yang setelah mengetahui bahwa ia mengkhianati Yesus, memutuskan untuk bunuh diri dengan cara menggantung diri.

Bangsa Maya, di pihak mereka, mengagumi dan menghormati Ixtab, yang merupakan dewi bunuh diri dan pada gilirannya adalah istri dewa kematian . Menurut adat Maya, bunuh diri merupakan cara kematian yang sangat terhormat.

Dalam peradaban Jepang, bunuh diri secara langsung dikaitkan dengan penghormatan terhadap bea cukai . Biasanya terdiri dari sanksi yang dijatuhkan sendiri, karena telah melakukan kesalahan, dianggap oleh masyarakat.

Dengan kedatangan agama Kristen, bunuh diri dianggap sebagai tindakan yang melawan Tuhan dan karenanya dianggap sebagai dosa atau pelanggaran terhadap-Nya.

Menurut sosiolog Emile Durkheim, ada tiga jenis bunuh diri:

Bunuh diri yang egois : Bunuh diri jenis ini berasal dari kurangnya persetujuan atau penerimaan kelompok, sedikit kepercayaan agama, perceraian, janda, kebutuhan, dll.

Bunuh diri altruistik : adalah yang menentang egois. Dalam hal ini, bunuh diri muncul dari keterikatan atau simpati yang kuat terhadap ideologi suatu kelompok, baik itu politik atau agama. Perasaan yang mendorong tindakan semacam itu adalah hasrat, adalah mampu memberikan hidup Anda untuk tujuan itu.

Bunuh diri anomik : tindakan ini biasanya muncul selama krisis ekonomi dan sosial yang ekstrem, yang mengubah gaya hidup seseorang. Bunuh diri didorong oleh frustrasi, kehilangan orang yang dicintai, dll.

Direkomendasikan

Beritahu saya
2020
Izin
2020
Yurisdiksi
2020