Cahaya Publicum

Pada zaman kuno, dalam konteks hukum, orang Romawi menyebut hukum publik sebagai "Ius publicum"; yang memiliki tanggung jawab untuk mengontrol hubungan yang ada antara Negara dan warganya. Secara umum, hukum publik memelihara hubungan dengan manajemen dan operasi negara dan bertanggung jawab untuk mengatur berbagai aspek, seperti demarkasi kekuasaan publik, organisasi pengadilan, dll.

Cahaya Publicum

Bidang hukum ini menunjukkan bagaimana orang - orang Romawi diorganisasi, organisasi ini didasarkan pada hukum yang mengatur hubungan Negara dengan individu-individu. Demikian pula, Ius publicum juga bertanggung jawab atas tata cara yang bersifat religius . Selain itu, ini mencakup fitur-fitur penting tertentu yang membedakannya, misalnya tidak dapat diubahnya, karena memiliki undang-undang yang wajib untuk semua warga negara.

Secara etimologis kata "Ius" berasal dari bahasa Latin dan berarti "benar", yang mendefinisikan apa yang mewakili yang baik dan yang benar. Selama zaman kuno dualitas digunakan antara istilah "Ius" dan "Fas", di mana Ius merujuk pada yang adil dan Fas dikaitkan dengan karakter ilahi dari perilaku yang sah. Pada saat itu kedua istilah ini digunakan sebagai kata sifat. Keduanya terkait karena pada saat itu hukum dan agama dipersatukan.

Itu selama abad 1 SM ketika istilah-istilah ini mulai dibedakan, meninggalkan Ius sebagai hak manusia dan fas sebagai hak ilahi.

Dipahami kemudian bahwa Ius publicum yang diterapkan di Roma kuno terdiri dari seperangkat hukum yang baik dan adil yang diciptakan oleh manusia untuk pengaturan masyarakat yang lebih baik .

Direkomendasikan

Modernismo
2020
Relaciones Laborales
2020
Sabotase
2020