Carpe Diem

Istilah Carpe Diem adalah ungkapan yang berasal dari bahasa Latin dan dikaitkan dengan penyair Romawi Horacio, yang menulisnya dalam buku pertama Odes: "Carpe Diem, quam minium credola postero", yang ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Spanyol berarti "memanfaatkan setiap hari, jangan percaya besok ". Dengan frasa ini, Horacio memberi tahu para pembacanya bahwa kehidupan harus dinikmati saat ini, karena masa depan tidak diketahui.

Carpe Diem

Bagi Carpe Diem, hal yang sangat penting adalah menghargai setiap detik kehidupan dan mengetahui bagaimana memanfaatkan waktu sebaik- baiknya di dunia yang duniawi itu.

Berkali-kali perjalanan waktu memungkinkan orang untuk merenungkan apa yang telah mereka lakukan dalam hidup mereka, menyimpulkan bahwa ini sangat singkat dan kematian adalah sesuatu yang cepat atau lambat pasti akan datang. Fakta bahwa semua manusia sadar akan keterbatasan hidup, memungkinkan mereka untuk berpikir tentang apa artinya itu, dan apa yang dapat dilakukan untuk menjalaninya sepenuhnya.

Mereka yang hidup pada Abad Pertengahan, dapat memahaminya melalui ungkapan Homer dalam karyanya yang luar biasa " the Odes ". Horacio menganggap bahwa satu-satunya kepastian yang dimiliki manusia adalah kematian, oleh karena itu penting bagi manusia untuk menikmati kehidupan selama itu berlangsung.

Hari ini ungkapan ini telah diambil oleh banyak orang sebagai gaya hidup, orang-orang yang berpikir seperti ini, menjalani kehidupan mereka seolah-olah itu adalah hari terakhir. Anda tidak yakin akan masa depan, karena ini dapat membawa kemunduran, menyebutnya penyakit atau kecelakaan, jadi Anda tidak pernah tahu persis apa yang akan terjadi, itu adalah sesuatu yang benar-benar mustahil untuk diprediksi. Oleh karena itu, rencana jangka panjang mungkin tidak berfungsi, karena waktu berlalu dan Anda harus hidup di masa sekarang.

Di sisi lain, ada orang yang berpikir bahwa cara memandang hidup ini sedikit tidak bertanggung jawab karena salah bagi mereka untuk tidak memikirkan masa depan, karena orang harus ingat bahwa itu akan menjadi milik mereka ketika mereka sudah tua, setiap individu harus bekerja, untuk untuk dapat memastikan kehidupan yang tenang, di senja keberadaannya.

Penting untuk dicatat bahwa ungkapan ini, pada tingkat sastra, telah diambil sebagai tema yang berulang dalam karya - karya yang tak terhitung banyaknya ; Mempertimbangkan sendiri undangan untuk tidak ada yang membuang waktu, untuk menikmati waktu di bumi ini, tanpa menekankan tentang apa yang akan terjadi besok. Carpe Diem sangat populer selama Renaissance .

Singkatnya, satu-satunya hal nyata yang dimiliki makhluk hidup adalah kematian dan penting untuk selalu mengingatnya setiap saat; jika tidak, hidup akan berlalu tanpa menyadarinya dan saatnya akan tiba ketika mereka akan menyadari bahwa waktu telah berlalu dan hidup belum dinikmati.

Direkomendasikan

Rantai Evolusi
2020
Dajjal
2020
Yayasan
2020