Cekungan Endorheik

Cekungan endorheik (dari bahasa Yunani kuno: ἔνδον, ῖnon, "inside" dan ῖεῖν, rheîn, " flow ") adalah cekungan drainase tertutup yang berisi air dan tidak memungkinkan badan air lainnya, seperti sungai atau lautan, untuk berkumpul di danau atau rawa, permanen atau musiman, yang diseimbangkan dengan penguapan. Cekungan semacam itu juga dapat disebut sebagai cekungan tertutup atau terminal atau sebagai sistem drainase internal.

Cekungan Endorheik

Biasanya, air yang telah menumpuk di cekungan drainase akhirnya mengalir melalui sungai atau aliran di permukaan bumi atau melalui difusi bawah tanah melalui batuan permeabel, akhirnya berakhir di lautan. Namun, di cekungan endorheik, hujan (atau curah hujan lainnya) yang jatuh ke dalamnya tidak mengalir, tetapi hanya dapat meninggalkan sistem drainase dengan penguapan dan infiltrasi. Bagian bawah bak seperti itu biasanya ditempati oleh danau garam atau wajan garam.

Daerah endorheik, berbeda dengan daerah exorheic yang mengalir ke lautan dalam pola yang ditentukan secara geologis, adalah sistem hidrologi tertutup. Air permukaannya mengalir ke titik-titik terminal internal di mana air menguap atau menyusup ke tanah, tidak memiliki akses untuk dibuang ke laut. Perairan endorheik termasuk beberapa danau terbesar di dunia, seperti Laut Aral (sebelumnya) dan Laut Kaspia, air garam terbesar di dunia.

Sebagian besar cekungan endorheik gersang, meskipun ada banyak pengecualian penting, seperti Lembah Meksiko, wilayah Danau Tahoe, dan berbagai wilayah di Cekungan Kaspia.

Cekungan endorheik dapat secara besar-besaran dan cepat dipengaruhi oleh perubahan iklim dan penarikan air yang berlebihan, misalnya untuk irigasi. Danau exorheic secara alami tetap berada pada level luapan, sehingga aliran air di danau bisa berkali-kali lipat dari yang diperlukan untuk mempertahankan ukurannya saat ini. Sebaliknya, cekungan endorheik tidak memiliki cukup inlet untuk meluap laut, sehingga setiap kehilangan asupan air dapat segera mulai menyusut danau . Pada abad yang lalu, banyak danau endorheik yang sangat besar telah direduksi menjadi sisa-sisa kecil dari ukuran sebelumnya, seperti Danau Chad dan Danau Urmia, atau telah hilang seluruhnya seperti Danau Tulare dan Danau Fucino. Efek yang sama diamati pada akhir Zaman Es, di mana banyak danau yang sangat besar di Sahara dan Amerika Serikat bagian barat menghilang atau berkurang secara dramatis, meninggalkan daerah gurun, dataran garam, dan danau garam yang tersisa.

Direkomendasikan

MB
2020
Pasir
2020
Metode delphi
2020