Cenote

Cenote adalah sumur alami, yang dihasilkan dari runtuhnya lapisan batu kapur yang mengekspos air tanah di bawahnya. Terutama terkait dengan semenanjung Yucatan Meksiko, cenote kadang-kadang digunakan oleh Maya kuno untuk mempersembahkan korban.

Cenote

Istilah ini berasal dari kata yang digunakan oleh dataran rendah Yucatan Maya "ts'onot" untuk merujuk ke mana saja dengan air tanah yang dapat diakses. Cenote adalah bentuk geologis yang umum di daerah lintang rendah, terutama di pulau-pulau, pantai dan platform dengan batu kapur muda pasca-paleozoikum yang memiliki sedikit perkembangan tanah .

Cenote adalah koneksi permukaan ke badan air tanah. Sementara cenote paling terkenal adalah genangan air terbuka besar yang berdiameter puluhan meter, seperti yang ada di Chichén Itza di Meksiko, cenote terbesar adalah situs yang dilindungi lebih kecil dan tidak harus memiliki air yang terpapar ke permukaan. Ada lebih dari 6.000 cenote berbeda di Semenanjung Yucatan di Meksiko saja.

Istilah cenote juga telah digunakan untuk menggambarkan fitur karst serupa di negara-negara lain seperti Kuba dan Australia, di samping istilah yang lebih umum dari lubang pembuangan.

Air cenote seringkali sangat jernih karena airnya berasal dari air hujan yang perlahan merembes ke tanah dan karenanya mengandung sangat sedikit partikel tersuspensi. Aliran air tanah dalam sebuah cenote bisa sangat lambat . Dalam banyak kasus, cenote adalah area di mana bagian-bagian langit-langit gua telah runtuh mengungkapkan sistem gua yang mendasarinya, dan laju aliran air bisa jauh lebih cepat - hingga 10 kilometer (6 mil) per hari.

Cenote di seluruh dunia menarik gua dan penyelam gua yang telah mendokumentasikan sistem gua yang luas membanjiri mereka, beberapa di antaranya telah dieksplorasi dengan panjang 340 km (210 mil) atau lebih.

Cenote dibentuk oleh pembubaran batu dan kekosongan bawah permukaan yang dihasilkan, yang mungkin atau mungkin tidak terkait dengan sistem gua aktif, dan keruntuhan struktural selanjutnya. Batuan yang jatuh ke dalam air perlahan-lahan dihilangkan dengan pembubaran tambahan, menciptakan ruang untuk lebih banyak blok runtuh. Tingkat keruntuhan meningkat selama periode ketika tabel air di bawah langit-langit vakum, karena langit-langit batu tidak lagi didukung oleh air dalam ruang hampa.

Cenote dapat runtuh seluruhnya menciptakan kolam air terbuka, atau sebagian runtuh dengan bagian dari batu yang menonjol dari air. Cenote stereotipikal sering menyerupai kolam bundar kecil, yang berdiameter beberapa puluh meter dengan tetesan transparan di tepinya. Namun, sebagian besar cenote memerlukan beberapa tingkat tekukan atau merangkak untuk mengakses air.

Direkomendasikan

Tautan Kimia
2020
Misogyny
2020
Cultura Urbana
2020