Cholecystokinin

Ini adalah hormon yang diproduksi di daerah usus, untuk lebih spesifik di jejunum dan duodenum, karena aksi sel I, selain itu, ia memiliki fungsi bertindak sebagai penekan nafsu makan. data yang menunjukkan bahwa kolesistokinin mungkin memiliki peran elementer dalam merangsang zat yang mengandung opium, seperti heroin dan morfin, selain dikaitkan dengan pengalaman nyeri hipersensitif pada pasien dengan sindrom penarikan karena penggunaan opiat.

Cholecystokinin

Hormon ini adalah polipeptida, yang disekresikan oleh jaringan lendir usus kecil, berkat rangsangan yang diberikan oleh chyme, yang disebabkan oleh penarikan kantung empedu dan sekresi dari pankreas. Hormon ini juga dilepaskan di hipotalamus di mana ia melakukan fungsi neurotransmitter.

Fungsi utama cholecystokinin adalah untuk mengeluarkan enzim yang berasal dari pankreas dan empedu, yang terkandung dalam kantong empedu dan diarahkan ke duodenum, menyebabkannya menarik kembali, menyebabkan kanal yang berfungsi sebagai jembatan antara saluran empedu dan duodenum yang rileks dan terbuka. Selain itu, hormon ini juga ikut campur dalam pengaturan hormon tertentu dalam hal pencernaan makanan, di mana hormon lain seperti secretin dan gastrin juga ikut campur. Sel-sel yang bertanggung jawab untuk memproduksinya adalah apa yang disebut sel I, ini adalah karakteristik duodenum, sehingga sel-sel ini dapat memulai produksi mereka, mereka harus distimulasi melalui intervensi asam amino dan asam lemak, semua ini akan menyebabkan menunda pengosongan isi lambung dan kontraksi kantong empedu dan mengosongkan empedu, yang akan memulai penyerapan lemak. Selanjutnya, chyme akan melewati duodenum dan stimulus akan berakhir.

Protein yang bertugas menstimulasi usus sehingga sekresi terjadi adalah apelin, selain itu perlu dicatat bahwa hormon cholecystokinin juga bertanggung jawab untuk menyebabkan kantuk pasca-prandial.

Direkomendasikan

Persahabatan
2020
Paten
2020
Abrazoterapi
2020