Deskripsi Subyektif-Konotatif

Deskripsi konotatif subyektif mengungkapkan emosi atau ide pribadi dan deskripsi denotatif tujuan, mengkomunikasikan informasi yang akurat dan ketat. Kata yang sama memiliki satu arti atau lainnya, tergantung pada niat penerbit dan untuk alasan ini kita berbicara tentang bahasa konotatif dan bahasa denotatif.

Dalam bahasa denotatif, kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan merujuk pada penggunaan sehari-hari dan makna yang mereka miliki untuk komunitas penutur. Dalam bahasa konotatif, makna kata-kata akan tergantung pada penggunaan seseorang dalam konteks tertentu dan, oleh karena itu, dimungkinkan untuk berbicara tentang makna simbolik dan subyektif.

Deskripsi Subyektif-Konotatif

Dua bidang bahasa ini berarti bahwa kata yang sama dapat digunakan secara denotatif atau konotatif. Jadi jika saya mengatakan "permata yang mahal!" Dia menyebutkan bahwa ornamen yang digunakan sebagai elemen ornamen tubuh memiliki harga yang sangat tinggi dan deskripsi ini menunjukkan. Sebaliknya, jika saya mengatakan "teman saya adalah permata", kata permata tidak digunakan sebagai ornamen, tetapi dalam arti konotatif kiasan dan berarti bahwa teman saya adalah seseorang yang sangat berharga sebagai pribadi.

Bahasa konotatif-subyektif dan bahasa objektif-denotatif saling melengkapi. Dalam teks - teks ilmiah dan dalam konteks di mana informasinya harus teliti, perlu menggunakan bahasa denotatif dan objektif. Di sisi lain, bahasa konotatif-subyektif digunakan dalam teks-teks sastra atau dalam bahasa iklan.

Meskipun ini adalah dua pendekatan yang berbeda, denotasi dan konotasi saling melengkapi dan tidak eksklusif. Faktanya, dalam sebuah teks sastra bisa terdapat kata-kata fragmen yang sama dengan penggunaan konotatif dan kata-kata dengan konotasi tertentu.

Baik dalam komunikasi lisan maupun tertulis, kami menggambarkan realitas dengan cara objektif-denotatif atau dengan cara subjektif dan konotatif. Dalam pengertian ini, semua kata memiliki makna yang tepat dan obyektif dan jika kita mengatakan "anjing" kita tahu bahwa itu adalah binatang mamalia dan penggunaan kata tersebut menunjukkan sesuatu yang konkret. Namun, kata yang sama memiliki beberapa konotasi, yaitu, ia dapat menyarankan semua jenis gagasan (rekan yang setia, ingatan masa kecil atau emosi pribadi apa pun).

Kesimpulannya, makna denotatif dari sebuah istilah adalah yang muncul dalam kamus dan konotatif yang signifikan tidak terdaftar dalam kamus tetapi merupakan bagian dari konteks bahasa dan budaya komunitas penutur.

Direkomendasikan

Neoliberalisme
2020
Kekerasan femininidal
2020
Fanatik
2020