Devaluasi

Devaluasi adalah penyesuaian ke bawah yang disengaja dari nilai mata uang suatu negara relatif terhadap mata uang lain, kelompok mata uang, atau standar. Devaluasi adalah alat kebijakan moneter yang digunakan oleh negara-negara yang memiliki nilai tukar tetap atau nilai tukar semi-tetap. Hal ini sering dikacaukan dengan depresiasi, dan merupakan kebalikan dari revaluasi.

Devaluasi

Mendevaluasi mata uang ditentukan oleh pemerintah yang menerbitkan mata uang, dan tidak seperti depresiasi, itu bukan hasil dari kegiatan non-pemerintah. Salah satu alasan suatu negara dapat mendevaluasi mata uangnya adalah untuk memerangi ketidakseimbangan perdagangan . Devaluasi membuat ekspor suatu negara lebih murah, membuatnya lebih kompetitif di pasar global. Ini, pada gilirannya, berarti impor lebih mahal, membuat konsumen domestik lebih kecil kemungkinan untuk membelinya, semakin memperkuat perusahaan domestik.

Sementara devaluasi mata uang mungkin tampak seperti opsi yang menarik, ia dapat memiliki konsekuensi negatif . Dengan membuat impor lebih mahal, misalnya, itu melindungi industri dalam negeri yang mungkin menjadi kurang efisien tanpa tekanan persaingan. Ekspor yang lebih tinggi dibandingkan dengan impor juga dapat meningkatkan permintaan agregat, yang dapat menyebabkan inflasi.

Devaluasi mata uang muncul dalam banyak situasi, tetapi disebabkan oleh tindakan pemerintah tertentu . Misalnya, Mesir menghadapi tekanan konstan dari pasar gelap untuk Dolar Amerika Serikat (USD). Boom pasar gelap terjadi karena kurangnya valuta asing yang merugikan perusahaan nasional dan menghambat investasi dalam perekonomian. Untuk menghentikan aktivitas pasar gelap, bank sentral mendevaluasi pound Mesir pada bulan Maret 2106 sebesar 14% dibandingkan dengan USD.

Pasar saham Mesir merespons dengan baik ketika mata uang mengalami devaluasi. Namun, pasar gelap merespons dengan mendepresiasi nilai tukar USD ke pound Mesir, memaksa bank sentral untuk mengambil tindakan lebih lanjut. Pada 12 Juli 2016, bank sentral diperkirakan akan mendevaluasi kembali mata uangnya. Pasar saham bereaksi positif terhadap berita tersebut, bertemu pada 12 Juli dan kemudian sedikit berkurang pada 13 Juli, ketika para bankir mengatakan tidak ada devaluasi yang akan terjadi selama seminggu .

Direkomendasikan

Abrazoterapi
2020
Alieni Iuris
2020
Bisnis Sedang
2020