Dewa

Ini adalah kata yang asal-usulnya dalam bahasa Latin "deitas" yang berarti dewa, akar kata adalah "dyeu" yang dapat dipahami sebagai kecerahan atau hari, dan sufiksnya adalah "tat" yang dikaitkan dengan kualitas, akan tetapi, terjemahannya bukan kualitas bersinar dengan sendirinya, tetapi kualitas bersinar dari makhluk superior yang memiliki esensi ilahi .

Dewa

Dewa dianggap sebagai makhluk supernatural atau manusia super, yang biasanya dianggap memiliki kekuatan yang sama hebatnya, yang tidak mampu memiliki manusia biasa di bumi. Oleh karena itu dewa dianggap sebagai makhluk surgawi dan ilahi, identik dengan dewa, atau dewa agama. Yang paling umum adalah bahwa dewa dikaitkan dengan karakteristik mahakuasa, yang memberinya kekuatan supremasi total dan absolut (umumnya terjadi dalam agama monoteistik, di mana hanya ada satu Tuhan tertinggi ), yang ditanamkan pada manusia perasaan hormat terhadap dewa itu dan pada saat yang sama ketakutan, karena mereka merasa bahwa jika mereka melakukan kesalahan (dosa) mengatakan dewa akan membalas dan menghukum mereka. Dipercayai bahwa mereka mampu mengambil ke tangan mereka situasi apa pun yang berkaitan dengan dunia (karena mereka juga dianggap bertanggung jawab untuk menciptakan alam semesta) dan oleh karena itu kehidupan manusia, seperti fakta kemampuan memberi dan mengambil hidup.

Para dewa selain menghormati dan mengagumi umumnya dapat disembah, diberkati dan disucikan, dan itu karena mereka dianggap makhluk suci dan abadi, selain itu pengikut mereka juga cenderung membayar upeti kepada mereka melalui berbagai ritus, doa, lagu, persembahan, antara lain. Manusia umumnya mewakili dewa dengan cara atau angka yang berbeda, yang biasanya terbuat dari plester, porselen, kayu, tanah liat, tanah liat, plastik, atau bahan desain dan dekorasi lainnya, sebagian besar terwujud dalam bentuk manusia (karena fakta bahwa percaya bahwa manusia dibuat menurut gambar atau rupa Allah) tetapi mereka juga dapat memiliki bentuk binatang, selain penampilan fisik mereka, mereka diberikan kepribadian mereka sendiri, dan dalam kasus agama politeistik masing-masing dewa memiliki kepribadian yang berbeda dari yang lain.

Dengan memiliki kepribadian yang berbeda, mereka juga memiliki cara berbeda untuk mewujudkan atau mengekspresikan keinginan atau kemarahan mereka, para dewa diberi kemampuan untuk bertanggung jawab atas apa yang diungkapkan oleh alam setiap hari, seperti matahari, hujan, kilat, dan juga keajaiban

Direkomendasikan

Taxativo
2020
Burocracia
2020
Archaea
2020