Dewa-dewa Yunani

Peradaban Yunani adalah salah satu yang paling penting di Antiquity. Ciptaannya digunakan sampai hari ini dan banyak filsuf dan matematikawan Yunani dikenal sebagai jenius terbesar dalam sejarah . Para dewa adalah bagian dari sejarah kuno, tetapi kisah mereka masih hidup sampai sekarang. Dalam seni, film, simbolisme dan, singkatnya, dalam manifestasi budaya apa pun saat ini.

Orang-orang Yunani, meskipun mereka tidak mempraktikkan agama, tahu cerita-cerita ini, yang merupakan bagian dari warisan budaya mereka. Mitologi Yunani terbentuk dan memiliki banyak mitos dan legenda.

Dewa-dewa Yunani

Para dewa pantheon Yunani mengadopsi tokoh-tokoh manusia dan mempersonifikasikan kekuatan Semesta; Seperti halnya manusia, para dewa Hellenic tidak dapat diprediksi, sehingga mereka kadang-kadang memiliki rasa keadilan yang ketat, dan kadang-kadang mereka kejam dan pendendam ; Kebaikannya dicapai melalui pengorbanan dan kesalehan, tetapi prosedur ini tidak selalu efektif karena para dewa sangat berubah-ubah.

Mitologi Yunani cukup kompleks, penuh dengan dewa, monster, perang, dan dewa usil. Beberapa sarjana mengklaim bahwa ada sebanyak 30.000 dewa secara total .

Keakraban dengan mitos-mitos besar zaman kuno klasik sangat penting bagi budaya orang modern seperti halnya pengetahuan tentang sejarah atau ilmu-ilmu fisika. Bisakah seseorang yang tidak tahu legenda Prometheus, yang belum pernah mendengar tentang kesalahan dan penebusan Oedipus, hasrat Phaedra yang luar biasa, eksploitasi heroik Hercules, atau petualangan menarik Ulysses, berpikir bahwa ia dibudidayakan secara moderat?

Mitologi ini memiliki kesamaan yang hampir sama dengan mitologi Romawi, dalam hal nama-nama beberapa dewa dan kepribadian penting. Mereka juga terkait dengan bagian mitologis agama; kepercayaan, tradisi, dan segala sesuatu yang terkait atau merujuk pada mitologi.

Dalam budaya Yunani kuno, para dewa memiliki karakteristik sebagai berikut:

  • Mereka abadi .
  • Mereka antropomorfik: mereka menerima aspek atau karakteristik manusia.
  • Mereka memiliki cacat: mereka memiliki cacat manusia dan cacat karakter seperti iri hati, kejahatan, ambisi, antara lain.
  • Mereka dilahirkan: para dewa tidak selalu ada, tetapi mereka dilahirkan, yang tidak membuat mereka abadi.
  • Pilih nasib dunia fana: mereka adalah dewa yang memilih nasib manusia sesuka mereka.
  • Gairah: adalah umum untuk melihat dalam mitologi Yunani dewa yang marah, dewa yang mengkhianati istri mereka, dewa dengan istri / suami, dewa yang datang, singkatnya, diberkahi dengan perasaan yang unik bagi manusia.
  • Mereka rentan terhadap rasa sakit : selain bisa melakukan perjalanan di bumi dalam bentuk manusia, mereka bisa terluka dan mati.
  • Mereka jatuh cinta: dewa-dewa Yunani bisa jatuh cinta dengan manusia dan ketika mereka merasa terluka, mereka memanifestasikan kemarahan mereka dengan cara yang menakutkan.
  • Beberapa kekuatan alam: beberapa dewa diwakili oleh kekuatan alam, fenomena alam, elemen alam, bintang, perasaan, dll.

Direkomendasikan

Caballería
2020
Sehari penuh
2020
Ilegal
2020