Dexketoprofen

Dexketoprofen adalah zat aktif dalam Enantyum, anti peradangan dan penghilang rasa sakit yang kuat, umumnya digunakan untuk mengobati masalah migrain dan sakit gigi . Obat ini adalah bagian dari keluarga NSAID, obat antiinflamasi non-steroid seperti naproxen atau diklofenak, sehingga mereka memiliki aksi yang sangat mirip dalam tubuh. Obat-obatan ini mencegah pembentukan prostaglandin, (suatu zat yang diproduksi oleh tubuh yang memungkinkan peradangan, merangsang beberapa ujung saraf yang menghasilkan rasa sakit ).

Dexketoprofen

Enantyum telah dijual sejak 1996, dibuat oleh Laboratorios Menarini SA di Barcelona, ​​Spanyol . Di antara bahan aktifnya adalah dexketoprofen, penyajiannya dalam tablet 25 mg. Namun, obat ini juga dapat ditemukan dalam larutan oral dan ampul, tetapi penggunaannya kurang umum, dan bantuan cepat diperlukan.

Penggunaan Enantyum telah atau juga dikenal sebagai dexketoprofen sangat spesifik, yaitu, tidak seperti obat lain yang diterapkan untuk penyakit yang berbeda, karena ini bukan. Apa yang dapat Anda gunakan untuk:

Nyeri muskuloskeletal, seperti nyeri punggung bawah atau trauma akibat pukulan atau kecelakaan.

Nyeri karena menstruasi

Sakit gigi, ketika Anda seorang pasien, Anda menderita sakit gigi.

Nyeri pasca operasi, diimplementasikan ketika operasi ortopedi, ginekologi atau perut dilakukan.

Sebelum minum obat ini, orang tersebut harus sangat berhati-hati jika dia alergi atau pernah menderita alergi sebelumnya. Demikian pula penyakit ginjal, hati atau jantung . Perlu dicatat bahwa jika individu mengalami stroke mereka harus berkonsultasi dengan spesialis sebelum mengambil enantyum.

Tindakan pencegahan lain yang perlu diingat sebelum mengkonsumsi obat adalah bahwa orang tua berisiko lebih besar terkena efek samping yang lebih serius . Wanita dengan masalah kesuburan disarankan untuk tidak mengambilnya karena meningkatkan kemungkinan tidak bisa hamil.

Beberapa efek samping yang lebih umum dihasilkan oleh enantyum termasuk muntah, sakit perut dan sembelit, meskipun populasi yang menggunakan obat ini mengalami gejala-gejala ini.

Anda harus minum tablet dengan jumlah air yang cukup . Juga konsumsi tablet dengan makanan, karena ini membantu mengurangi risiko efek buruk pada lambung atau usus. Namun, jika sakit akut, minum tablet dengan perut kosong; yaitu, setidaknya 30 menit sebelum makan, karena ini membuat obat lebih mudah bekerja sedikit lebih cepat.

Direkomendasikan

Valores Familiares
2020
Hidrodinamika
2020
Model
2020