Diaspora

Disintegrasi atau eksodus anggota masyarakat yang harus meninggalkan tanah air mereka dikenal sebagai diaspora. Penyebaran sebuah kota atau komunitas manusia oleh berbagai belahan dunia; khususnya yang dilakukan orang-orang Yahudi setelah kehancuran kerajaan Israel (abad ke-6 SM).

Pada zaman kuno, orang Yahudi dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang tinggal di Yerusalem dan mempraktikkan agama mereka dengan kriteria tradisional dan mereka yang diintegrasikan ke dalam budaya lain. Yang terakhir umumnya berbicara beberapa bahasa dan merupakan orang-orang terpelajar yang terlibat dalam perdagangan atau kegiatan profesional yang diakui. Orang-orang Yahudi Diaspora memelihara ritual keagamaan mereka di sinagoge.

Diaspora

Di sisi lain, mereka membantu saudara-saudara Yahudi mereka yang tinggal di Yerusalem secara finansial. Pada saat itu, bangsa Romawi mempertahankan toleransi tertentu terhadap kepercayaan dan budaya orang-orang Yahudi Diaspora. Dalam pengertian ini, Senat Romawi memberi wewenang kepada komunitas-komunitas Yahudi yang berbeda sehingga mereka dapat mempertahankan struktur organisasi internal mereka di sinagog yang berbeda. Karena itu, orang-orang Yahudi Diaspora dapat mempraktikkan ritus mereka tanpa bertentangan dengan otoritas Romawi.

Orang-orang Yahudi adalah satu-satunya orang yang dilahirkan dengan tugas ilahi untuk menghuni suatu wilayah dunia: Kanaan (Israel). Namun, sepanjang 4.000 tahun sejarahnya, mereka telah menjadi negara paling kosmopolitan di dunia. Komunitas Yahudi menyebar ke lebih dari 100 negara: dari Meksiko ke Inggris, dari Kazakhstan ke Afrika Selatan, dari Kuba ke Jepang . Dengan pengecualian Israel, orang-orang Yahudi hidup sebagai minoritas di semua tempat itu. "Sejarah Yahudi ditandai oleh dispersi dan diaspora berturut-turut dalam diaspora, " kata Luis S. Krausz, profesor sastra Ibrani dan Yahudi di Universitas Sao Paulo (USP). “Kisah ini dimulai dengan penghancuran Kuil Salomo oleh Raja Nebukadnezar pada abad ke-6 SM, ketika orang-orang Yahudi dibawa ke Babel. Ini berlanjut sampai abad ke-20, dengan penyebaran dan genosida orang-orang Yahudi di Eropa «. Salib menghasilkan beragam kelompok Yahudi yang mengkristalkan kebiasaan, bahasa, dan makanan dari tempat tinggal mereka. Dan itu juga berkontribusi untuk memperkaya budaya lokal.

Diaspora Kuba, di sisi lain, mulai berkembang pada tahun 1959 dengan kemenangan Revolusi. Ribuan orang Kuba, tidak puas dengan rezim komunis, memutuskan untuk beremigrasi dan menetap di berbagai negara.

Saat ini, diaspora Venezuela sering digunakan untuk merujuk pada mereka yang membuat keputusan untuk meninggalkan tanah air mereka karena kebijakan Chavez. Ini ditafsirkan dalam imigrasi Venezuela yang berkembang di negara-negara seperti Spanyol, Amerika Serikat, Kolombia, dan Argentina.

Diaspora Afrika, Diaspora Cina, Diaspora Turki, dan Diaspora Basque adalah gerakan migrasi lainnya yang mengarah ke penyebaran komunitas.

Saat ini Negara Israel memiliki Kementerian Urusan Diaspora, lembaga ini mempromosikan tradisi Ibrani di semua komunitas Yahudi yang tersebar di seluruh dunia. Inisiatif ini bertujuan untuk memperkuat identitas orang - orang Yahudi.

Direkomendasikan

Aborigin
2020
Tolak
2020
Kota Satelit
2020