Diphomania

Dipsomania mengacu pada konsumsi minuman beralkohol dengan cara yang tidak terkendali. Secara etimologis itu berasal dari bahasa Yunani "dipsa" (haus) dan mania (kegilaan) .Orang yang menderita dipsomania, terus-menerus mengonsumsi minuman beralkohol sampai mereka mencapai titik mabuk, dan meskipun mereka mungkin memiliki tahap penarikan, kemudian mereka kambuh dan terus minum. dengan lebih banyak intensitas. Ini mengkhawatirkan, bagi mereka yang memiliki anggota keluarga yang menderita masalah ini, karena pecandu adalah penyebab kecelakaan, kekerasan keluarga, dll.

Diphomania

Dipsomania dapat menimbulkan masalah kesehatan serius pada orang yang menderita itu, secara fisik orang tersebut memperburuk pikirannya, hatinya, di antara organ-organ lain yang rusak oleh konsumsi alkohol yang berlebihan, di bagian psikologis, orang tersebut mulai menderita depresi, menjadi agresif, dan menimbulkan kecemasan.

Untuk mengetahui apakah seseorang menderita kecanduan ini, kita harus waspada terhadap gejala-gejala ini:

- Keinginan untuk minum alkohol secara kompulsif.

- Ketidakmampuan untuk mengontrol atau menghindari minum alkohol.

- Mengabaikan kegiatan yang biasa mereka lakukan (pergi bekerja, belajar).

- Memiliki agresivitas, kecemasan.

Umumnya, diphysomania dapat timbul pada orang muda jika Anda, mereka mengalami depresi, karena mereka telah menderita kekurangan cinta, atau kematian anggota keluarga, atau kehilangan pekerjaan, atau mereka berasal dari keluarga yang tidak berfungsi, singkatnya, ada banyak penyebab yang dapat pimpin seseorang menderita dipsomania Untungnya, untuk jenis kecanduan ini ada program seperti AA (Alcoholics Anonymous) di mana mereka menawarkan bantuan yang diperlukan untuk berhenti minum. Namun, adalah individu yang harus mengambil langkah pertama, mengakui bahwa ia menderita penyakit ini, dan ada di mana keluarga memainkan peran penting, perlu bagi pasien untuk merasakan dukungan keluarga, sehingga dengan cara ini ia menerima untuk menerima perawatan medis . Setelah orang tersebut mengakui bahwa mereka sakit, satu-satunya pengobatan yang efektif adalah pantang, menghadiri kelompok pendukung, mendengarkan kesaksian dari orang lain yang telah mengatasi kecanduan ini, dan, jika perlu, minum obat untuk mengurangi efek penarikan.

Terakhir, penting untuk mengatakan bahwa alkohol, meskipun merupakan obat, penjualannya benar-benar legal, dan secara sosial itu tidak disukai, tetapi Anda harus berhati-hati ketika menelannya, segala sesuatu yang berlebihan menyebabkan kerusakan dan ketergantungan, jadi itu adalah Keluarga perlu berbicara dengan anak-anak mereka tentang hal ini dan mengingatkan mereka bahwa alkohol tidak perlu untuk bersenang-senang, bahwa anak-anak dapat pergi ke pesta dan bersenang-senang tanpa perlu minum minuman beralkohol.

Direkomendasikan

Valores Familiares
2020
Hidrodinamika
2020
Model
2020