Dualisme Antropologis

Dalam ajaran filosofis Plato, dualisme antropologis dapat ditemukan, sebuah konsep yang berawal dari premis bahwa manusia akan terdiri dari tubuh, terkait dengan Dunia Orang yang Berakal, dan jiwa, yang memiliki hubungan dengan Dunia ide-ide. Dengan ini dan melihat tubuh sebagai, asal saja, asal mula kejahatan, yang juga bodoh, Plato menyatakan bahwa ia berfungsi sebagai semacam penjara bagi jiwa dan yang terakhir benar-benar asing bagi proses inkarnasi yang dilaluinya. Ini, pada dasarnya, dapat direduksi menjadi fakta bahwa jiwa akan bertentangan dengan tubuh, mewakili kebaikan, kebijaksanaan dan gagasan.

Dualisme Antropologis

Dalam pengembangan konsepnya, Plato menjelaskan bagaimana jiwa adalah bagian ilahi dari keberadaan ; apa yang sebenarnya dilakukan manusia terhadapnya. Ini memiliki kualitas yang kekal, yaitu tidak diubah, dengan cara apa pun, oleh pengembaraan di mana tubuh ditemukan dan abadi. Tubuh, dari bagiannya, sejak lahir dianggap bisa berubah, ia fana; untuk ini dikaitkan semua kejahatan (atau yang dulu dianggap kejahatan di era klasik), seperti keterlibatan cinta, ketidaktahuan, permusuhan, dan pertengkaran.

Jiwa, untuk bagiannya, terdiri dari setidaknya tiga bagian, yang disebut jiwa intellective atau logistike, yang bertugas menyeimbangkan dan mengatur fungsi-fungsi bagian lain, menganggap dirinya sebagai yang tertinggi dan abadi (tidak seperti dua lainnya); jiwa yang mudah tersinggung atau thynmoeides, adalah seseorang yang "terbawa dalam hati", dan yang didefinisikan oleh kebajikan seperti kehormatan, keberanian dan kekuatan; Akhirnya, jiwa yang dapat dirundung nafas atau mirip-epitim, adalah yang bertanggung jawab atas fungsi dasar dan siklus organisme, sehingga makhluk dapat bertahan hidup.

Direkomendasikan

Chromatin
2020
Polusi Sonik
2020
Abstraksi Liris Kromatik
2020