Duka

Berkabung adalah cara orang merespons, di tingkat pakaian dan aksesori, hingga kematian anggota keluarga, teman, atau kenalan. Ini adalah demonstrasi eksternal dari kesedihan dan duka, untuk kehilangan seseorang yang dekat. Berkabung juga dikaitkan dengan perilaku, waktu berkabung, dan cara berpakaian secara sosial.

Duka

Beberapa karakteristik berkabung adalah:

Secara eksternal mengekspresikan rasa sakit dan penyesalan pada kematian orang yang dicintai.

Ini didefinisikan oleh norma sosial, agama dan budaya masing-masing masyarakat.

Upacara perpisahan, pakaian hitam, perilaku untuk mengekspresikan kesedihan mereka, dll.

Kenali mereka yang sedang mengalami duka ini, ungkapkan rasa hormat terhadap orang yang sudah meninggal, ungkapkan perasaan mereka secara terbuka.

Tradisi mengenakan pakaian hitam adalah kebiasaan yang dipraktikkan di sebagian besar negara, meskipun cara berpakaian lainnya juga dapat dihargai. Pelayat (yang paling terpengaruh oleh kematian anggota keluarga atau teman) sering melalui masa berkabung, yang ditandai dengan penarikan dari semua jenis acara sosial dan dengan melakukan perilaku yang tenang dan penuh hormat. Demikian pula, orang cenderung mematuhi kebiasaan-kebiasaan tertentu yang bersifat religius yang dipraktikkan selama situasi seperti itu.

Di Afrika ketika seseorang meninggal, wanita sering bergiliran melakukan pekerjaan rumah tangga untuk keluarga yang sedang berduka . Laki-laki, pada bagian mereka, bertugas mengatur segala sesuatu yang berkaitan dengan pemakaman, serta bertugas mendirikan tenda-tenda sementara untuk menyediakan akomodasi bagi semua orang yang datang mengunjungi keluarga yang berkabung.

Di Thailand hitam adalah warna duka dan karena itu orang harus menghadiri pemakaman, memakai jas warna itu.

Demikian pula, selama periode berkabung, adalah hal biasa untuk praktik tertentu dilakukan, misalnya, pengikut Islam, biasanya mengeluarkan 3 hari berkabung, di mana pelayat menghindari mengenakan pakaian dekoratif dan perhiasan. Menurut Al-Quran, para janda harus mengenakan duka cita selama 4 bulan dan sepuluh hari; Selama masa ini mereka dilarang menikah lagi, mengenakan pakaian dekoratif, atau meninggalkan rumah. Mereka juga tidak bisa memanifestasikan rasa sakit mereka dengan teriakan atau keluhan.

Direkomendasikan

Cinta
2020
Sun
2020
Epistemología
2020