Edda

Edda adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan dua manuskrip Islandia yang disalin dan disusun pada abad ke-13. Bersama-sama mereka adalah sumber utama mitologi Norwegia dan puisi Skald yang menghubungkan agama, kosmogoni, dan sejarah Skandinavia dan suku proto-Jerman. Prosa atau edda termuda bertanggal sekitar 1220 M dan disusun oleh Snorri Sturluson, seorang penyair dan sejarawan Islandia.

Edda

Karya Snorri Sturluson adalah yang pertama dari dua manuskrip yang disebut Edda, namun para sarjana tidak yakin bagaimana tepatnya ini terjadi. Snorri sendiri tidak menyebutkan namanya. Istilah, 'Edda', kemudian dikaitkan dengan karya Snorri oleh penulis yang berbeda dalam naskah awal abad keempat belas, Codex Upsaliensis, yang berisi salinan Edda Snorri di dalamnya. Gudbrand Vigfusson, dalam The Poetry of Old Northern Tongue, mengutip Codex Upsaliensis yang mengatakan: " Buku ini disebut Edda, yang disusun oleh Snorri Sturlason sesuai dengan urutan yang ditetapkan di sini: Pertama, pada Æsir dan Gylfi."

Penggunaan pertama kata 'Edda', yang sejauh ini telah dilokalisasi, adalah dalam sebuah puisi yang disebut Lay of Righ (Háttatal), yang ditulis oleh Snorri. Dalam puisi ini, kata "Edda" digunakan sebagai judul untuk "buyut perempuan." Ada beberapa teori, tetapi orang menyarankan bahwa istilah itu mungkin telah dikaitkan dengan naskah Snorri karena, seperti nenek moyang, ia membawa banyak pengetahuan dan kebijaksanaan kuno. Teori lain yang lebih banyak diterima oleh para sarjana saat ini mengusulkan bahwa 'Edda' terkait erat dengan kata Oddi, yang merupakan kota Islandia tempat Snorri tumbuh.

Edda Snorri Sturluson kemudian disebut Prosa Edda, karena penambahan penjelasan prosa dari ayat aliteratif dan simbolisme yang sulit. Snorri tampaknya telah merancang naskah itu sebagai buku teks tentang puisi Skaldic. Namun, sangat dihargai untuk lagu dan puisi yang merekam berbagai mitologi, pahlawan, dan pertempuran yang luar biasa. Syairnya mencerminkan gaya puisi istana yang paling awal dan dianggap sebagai standar tinggi oleh penyair lainnya. Mungkin itu adalah standar yang tidak dapat dicapai untuk generasi penyair masa depan, karena banyak yang menganggapnya terlalu samar dan sulit.

Direkomendasikan

Antropologi filosofis
2020
Urutan didaktik
2020
Violencia Laboral
2020