Ekosistem

Ekosistem adalah himpunan yang dibentuk oleh makhluk hidup dan unsur-unsur lingkungan yang tidak hidup serta hubungan vital yang dibangun di antara mereka. Ilmu yang bertugas mempelajari ekosistem dan hubungan-hubungan ini disebut ekologi. Ekosistem dapat terdiri dari dua jenis: terestrial (hutan, hutan, sabana, gurun, kutub, dll.) Dan perairan (mulai dari genangan hingga samudera, laut, danau, laguna, bakau, terumbu karang, dll.). Perlu dicatat bahwa sebagian besar ekosistem planet kita adalah perairan, karena tiga perempatnya tertutup oleh air.

Ekosistem

Apa itu ekosistem

Ekosistem adalah pengelompokan makhluk hidup yang berbagi biotope atau habitat yang sama, dan berinteraksi satu sama lain. Spesies ini hancur dan menjadi bagian dari energi nutrisi lingkungan melalui pemangsaan, parasitisme, simbiosis, dan kompetisi. Spesies ekosistem seperti tanaman, jamur, bakteri, dan hewan saling bergantung satu sama lain. Aliran energi dan materi dalam suatu ekosistem tergantung pada hubungan antara lingkungan dan spesies.

Konsep ekosistem awalnya diciptakan sekitar tahun 1930 oleh ahli botani Arthur G Tansley, tetapi telah berkembang sejak saat itu.

Awalnya itu mengacu pada unit skala spasial yang berbeda, seperti dari sepotong belalai yang rusak, kekecewaan, ke biosfer atau seluruh wilayah planet ini, setiap kali keberadaan interaksi antara lingkungan fisik dan organisme dimungkinkan.

Mengambil dasar bahwa suatu ekosistem adalah himpunan organisme dari suatu komunitas dan lingkungannya, dimungkinkan untuk mendefinisikan berbagai jenis makhluk hidup yang menyusunnya.

Menghadiri rantai makanan, akan ada produsen utama di tempat pertama, mereka yang mampu membuat bahan organik dari senyawa anorganik, yaitu, mereka adalah organisme autotrophic.

Sekarang, mengikuti rantai makanan, konsumen berada di tempat kedua, mereka adalah organisme heterotrof (herbivora, karnivora atau omnivora) yang memakan materi dan energi yang dihasilkan oleh makhluk hidup lainnya. Pada link terakhir dalam rantai trofik organisme yang membentuk ekosistem adalah pengurai, yang memakan bahan organik mati.

Jenis ekosistem

Di dalam planet bumi ada lingkungan yang berbeda di mana makhluk hidup melakukan kehidupan sehari-hari mereka dengan membentuk komunitas, mengembangkan, hidup berdampingan dan berinteraksi secara berkelanjutan. Pada dasarnya ada dua jenis ekosistem, yaitu ekosistem darat dan ekosistem perairan.

Ekosistem pada umumnya tidak terbatas pada ukurannya, mereka hanya dikondisikan oleh interkoneksi unsur-unsur yang menyusunnya. Dalam hal energi, ia memasuki ekosistem melalui tanaman dan proses yang disebut fotosintesis.

Energi ini dipertahankan dalam hal ini dan berputar di sekitar hewan yang berbeda yang membuatnya, ini pada gilirannya memakan tanaman atau hewan lain. Karena alasan inilah dikatakan bahwa energi mengalir secara berkelanjutan.

Jenis ekosistem yang paling penting adalah

Ekosistem perairan

Ekosistem

Ekosistem akuatik adalah ekosistem di mana semua komponen kehidupannya menjalankan semua kegiatannya dan berkembang di bawah air, apakah asin seperti laut dan samudera, atau semanis danau, sungai, aliran, dll.

Makhluk hidup ini diberkahi dengan kekhasan fisik yang memungkinkan adaptasi dan pengembangan yang diperlukan di habitat berair.

Ekosistem perairan diklasifikasikan menjadi dua kelompok utama yaitu:

Marinir

Lingkungan laut ini juga dikenal sebagai halobes dan terdiri dari lautan, rawa-rawa, laut, dll. Mereka sangat stabil dalam hal perkembangan kehidupan, itu adalah tempat yang luar biasa, misterius dengan daerah yang masih belum diketahui.

Di lingkungan laut terdapat fauna yang terdiri dari sejumlah besar spesies yang tidak hanya ditemukan di permukaan laut dan samudera, ada juga yang ditemukan di kedalaman yang sangat luas dari perairan ini, banyak dari mereka bahkan tanpa sepenuhnya ditemukan.

Selain itu, aspek ekosistem ini bervariasi sesuai dengan wilayahnya, salah satunya adalah suhu tinggi dan rendah. Beberapa spesies dapat hidup di daerah dengan salinitas air yang kuat, sementara yang lain mencari daerah dengan salinitas lebih rendah, dengan kondisi yang sesuai untuk integritas dan kehidupan.

spesies yang ditemukan di lingkungan laut beragam, Anda dapat menemukan semua jenis ikan, paus, hiu, anjing laut dan manate, serta semua jenis organisme kecil yang merupakan bagian dari lingkungan ini, seperti ganggang, plankton dan terumbu karang.

Daerah pantai adalah daerah menengah di mana ekosistem laut sudah mulai, meskipun mereka tidak ramah lingkungan untuk tanaman yang berbeda karena salinitas di daerah ini, meskipun demikian, sejumlah besar rumput tumbuh.

Air tawar

Lingkungan air tawar juga dikenal sebagai "limnobios" dan terdiri dari sungai, rawa, danau, dll. Mereka terdiri dari berbagai spesies dari semua warna dan genre, baik dalam vegetasi maupun fauna.

Itulah sebabnya, Anda dapat menemukan hewan dengan karakteristik lingkungan ini dan juga amfibi yang dapat membuat kehidupan di kedua ekosistem, baik darat maupun perairan.

Selain hal di atas, ia memiliki berbagai kemungkinan dalam hal vegetasi, karena memiliki keberadaan flora yang luas.

Memiliki lingkungan yang berbeda, flora ini sangat beragam. Ekosistem air tawar yang meliputi sungai, danau, antara lain, adalah salah satu daerah yang paling subur dan, karena itu, di mana keanekaragaman hayati vegetasi terbesar ditemukan.

Adapun fauna ekosistem ini, diperkirakan sekitar 41% adalah ikan.

Penting juga untuk menyebutkan bahwa, menurut penelitian, 70% dari planet ini terdiri dari ekosistem perairan dan sebagian besar lingkungan alam adalah ekosistem air tawar.

Ekosistem terestrial

Ini adalah habitat tanah atau tanah di mana sebagian besar makhluk hidup, fauna atau tumbuh-tumbuhan, diadaptasi untuk melakukan semua kegiatan bertahan hidup mereka.

Ini paling dikenal manusia karena tidak memerlukan peralatan khusus untuk observasi.

Jenis ekosistem ini berkembang di biosfer permukaan bumi, untuk alasan ini tergantung pada berbagai faktor seperti kelembaban, suhu, ketinggian dan garis lintang. Artinya, semakin banyak kelembaban dan suhu dan semakin sedikit ketinggian dan lintang, ekosistem akan lebih heterogen, bervariasi, bersemangat dan kaya, tidak seperti ekosistem yang menghadirkan sedikit kelembaban dan suhu di ketinggian tinggi.

Ada banyak varietas dalam hal jenis ekosistem darat, yang paling penting adalah:

Gurun pasir

Ekosistem

Gurun meliputi 17% dari planet ini dan memiliki curah hujan tahunan sebesar 25%. Flora ditandai dengan keberadaan semak langka dan berdaun keras, di samping vegetasi berdaun tebal di mana Cactus mendominasi.

Fauna sangat langka, mamalia tertentu dapat ditemukan, berbagai jenis reptil, burung dan kupu-kupu, mereka memiliki suhu yang sangat tinggi pada siang hari dan rendah pada malam hari.

Seprai

Mereka adalah daerah di mana padang rumput tropis mendominasi, dibentuk oleh beberapa pohon, di sini padang rumput menang, tanaman konsistensi herba yang disebut rumput.

Mengenai fauna, mamalia, tikus, reptil, burung dan ternak berada. Sabana adalah area yang sempurna untuk ternak, yaitu untuk pemuliaan dan pengembangan semua jenis ternak. Musim hujannya sangat jernih dan penting bagi kehidupan hewan dan tumbuhan yang ada di sana.

Hutan

Hutan adalah daerah di mana sejumlah besar pohon, semak dan semak mendominasi, dengan suhu yang berkisar antara 24 ° dan ini adalah daerah yang sangat lembab. Fauna-nya sangat bervariasi dan eksotis seperti vegetasinya. Penting untuk dicatat bahwa ada berbagai jenis hutan menurut wilayah, situasi geografis dan kekhasan masing-masing negara, di antaranya adalah:

Hutan tropis

Di hutan jenis ini, iklimnya sangat hujan dan lembab sepanjang tahun, menyajikan pepohonan dengan daun lebar dan hijau. Yang satu ini menghadirkan flora yang riang dan eksotis, mengenai fauna, beragam amfibi, reptil, dan beragam serangga disajikan.

Hutan Andes

Hutan Andes memiliki suhu hangat atau sangat dingin, didistribusikan di sepanjang hutan. Tumbuhannya dibentuk oleh pohon-pohon palem, pakis, kacang-kacangan dan fauna-nya oleh binatang seperti trenggiling, tupai, rusa, landak, rubah dan burung.

Moor

Daerah-daerah ini mirip dengan tundra di beberapa negara. Karakteristik utamanya adalah udara dingin, kabut hampir sepanjang tahun, salju dan tanah gersang. Flora di ruang bawah tanah dibentuk oleh sayuran abadi, semak, tanaman herba, pohon kerdil, lumut, lumut, dan lainnya. Flora lokal adalah merpati, bebek, rusa, reptil, amfibi, tikus, dan burung.

Karakteristik ekosistem

Setiap ekosistem ditandai oleh keberadaan komponen biotik yang hidup atau (tanaman, hewan, bakteri, ganggang dan jamur) dan komponen tidak hidup atau abiotik (cahaya, naungan, suhu, air, kelembaban, udara, tanah, tekanan, angin dan pH ).

Spesies tersebar di daerah di mana mereka berkembang dalam populasi atau demo, yang menempati posisi tertentu dalam ekosistem, sesuai dengan kebutuhan makanan, lingkungan yang mereka butuhkan, dll, posisi yang menentukan ceruk ekologi spesifik mereka. Untuk merujuk pada karakteristik lingkungan dari suatu jenis organisme, kita biasanya berbicara tentang habitat.

  • Formasi: Ekosistem dibentuk oleh daerah, flora dan fauna, percampurannya dipertahankan dan mereka membentuk posisi alami.
  • Pengaruh: Ini sangat dipengaruhi oleh jumlah air, dan kekeringan yang ada di tanah dan posisi yang ada sebelum meridian.
  • Makanan: Ekosistem dicirikan dengan mempertahankan pertukaran materi dan energi yang konstan yang berpindah dari satu makhluk hidup ke makhluk hidup lainnya, melalui apa yang disebut rantai makanan. Tumbuhan (organisme penghasil) menangkap energi matahari dan mensintesis bahan organik (makanan), baik untuk mereka dan untuk organisme pemakan (hewan) yang memanfaatkannya, yang nantinya juga dapat saling memberi makan. Ketika organisme ini mati, pengurai (bakteri dan jamur) bertindak dan mengubahnya menjadi nutrisi oleh tanah, yang akan digunakan oleh tanaman, sehingga memulai siklus baru.
  • Kepunahan: Perlu dicatat bahwa ekosistem saat ini menghadapi kesulitan yang belum pernah terjadi sebelumnya: Kemanusiaan. Tindakan manusia yang tidak terkendali pada ekosistem seperti perusakan dan fragmentasi habitat (kebakaran, pembalakan yang sembarangan, perburuan dan penangkapan ikan yang tidak terkontrol), perubahan iklim, pencemaran tanah dan air mempengaruhi kondisi "keseimbangan alami" mereka, dan perkembangan normal dan pertumbuhan organisme mereka dalam suatu populasi.
  • Adaptasi: Organisme hidup beradaptasi dengan keadaan lingkungan di mana ia beroperasi, serta iklimnya, ketika gurun, kulit dan tubuh reptil dan hewan beradaptasi dengan situasi ini.
  • Makhluk autotrofik: Mereka adalah mereka yang mampu membuat atau menyiapkan makanan mereka, di antaranya adalah tanaman dan jamur, ini menyerap nutrisi mereka dari lapisan tanah dan matahari.
  • Heterotrof atau konsumen: Dalam kelompok ini adalah semua makhluk yang memakan makhluk hidup, seperti herbivora, karnivora, dan beberapa parasit.

Ekosistem Meksiko

Ekosistem

Menurut para spesialis, di dunia ada 17 negara dengan keanekaragaman hayati ekosistem tertinggi, yaitu, mereka memiliki kondisi iklim yang berbeda, dengan campuran zona biogeografi dan bantuan dan perluasan teritorial. Diantaranya adalah ekosistem Meksiko.

Pusat Pendidikan dan Pelatihan untuk Pembangunan Berkelanjutan (CECADESU) telah mempublikasikan berapa banyak ekosistem di Meksiko, menyoroti fakta bahwa negara ini memiliki variasi yang sangat besar. Beberapa contoh ekosistem yang ada di Meksiko adalah:

Hutan sedang atau hutan tropis sub-gugur

Ini adalah hutan yang sangat lebat yang terdiri dari pohon-pohon yang tingginya sekitar 15 sampai 40 meter dan agak tertutup oleh cara puncaknya bertemu di kanopi.

Pada musim kemarau hampir semua pohon kehilangan daunnya karena suhu mencapai 28 ° C.

Secara geografis itu didistribusikan secara terputus-putus dari pusat Sinaloa ke daerah pantai Chiapas, di sepanjang lereng Pasifik dan membentuk jalur yang sangat sempit yang mencakup bagian Yucatan, Quintana Roo dan Campeche, beberapa tambalan terisolasi juga ada di Veracruz dan Tamaulipas.

Hutan berduri

Seperti namanya, itu terdiri dari pohon berduri seperti quisache, tintal, mesquite, palo blanco dan cardón.

Ini memiliki luas sekitar 5% dari Meksiko, sulit untuk menetapkan batasnya, karena ditemukan di antara berbagai jenis vegetasi, seperti semak belukar xerophilous atau padang rumput dan hutan tropis gugur. Suhunya bervariasi antara 17 hingga 29 ° C dan musim kemarau dari 5 hingga 9 bulan.

Tanah ekosistem ini sangat kondusif untuk pertanian, ini telah menyebabkan deskripsi karena sebagian besar telah diganti oleh berbagai tanaman dan di daerah lain, oleh padang rumput yang tidak alami untuk ternak seperti kasus San Luis Potosi dan Veracruz.

Laguna pesisir

Laguna pantai ditemukan di sepanjang pantai Meksiko . Diperkirakan ada 125 laguna pantai di seluruh negeri. Laguna adalah badan tertutup air laut yang mencapai hingga 50 meter. Ekosistem ini mengandung hutan bakau dan lapisan rumput laut. Selain itu, laguna pesisir merupakan area penting untuk memoderasi beberapa fenomena alam.

Terumbu karang

Ekosistem

Ini adalah ekosistem bawah laut yang terletak di garis pantai yang dangkal. Mereka sangat cantik dan berwarna-warni seperti banyak spesies yang ditemukan di dalamnya. Setidaknya 10% dari spesies karang dunia ditemukan di Meksiko. Mereka terletak di Teluk Meksiko dan Laut Karibia . Saat ini mereka terancam oleh kontaminasi partikel pestisida, pendaratan kapal, sampah, pariwisata yang tidak terkendali, dan banyak lainnya.

Seperti yang telah diamati, ada banyak variasi ekosistem yang harus dijaga oleh manusia, oleh karena itu, berbagai keputusan dan undang-undang telah dibuat untuk melindungi lingkungan.

Umat ​​manusia harus menyadari bahwa menyerang lingkungan mengancam kelangsungan hidup spesiesnya sendiri. Selain itu, kesadaran harus diciptakan pada orang muda dan remaja, dalam pelestarian lingkungan, di sinilah sekolah memainkan peran mendasar.

Adalah penting bahwa Lembaga Pendidikan yang berbeda, melalui lokakarya, pembicaraan dan kegiatan rekreasi, mempromosikan konservasi ekosistem baik dengan menggunakan alat-alat seperti penjabaran model-model ekosistem dan penyajian berbagai gambar ekosistem.

Direkomendasikan

Peta Politik
2020
Mujeriego
2020
Nematoda
2020