Emosi

Kata emosi berasal dari bahasa Latin emovere, yang berarti mengaduk, mengguncang atau menggairahkan. Definisi emosi mengacu pada agitasi dan gangguan pikiran, perasaan, hasrat, keadaan pikiran yang bersemangat atau bersemangat apa pun; Keadaan afektif yang muncul dalam diri manusia secara tiba-tiba dan tiba-tiba, dalam bentuk krisis dengan intensitas dan durasi yang lebih besar atau lebih kecil. Ini ditandai dengan menjadi kekurangan dalam pikiran, memfasilitasi mereka untuk beradaptasi dengan keadaan dalam kaitannya dengan tempat, objek, orang, antara lain.

Emosi

Apa itu emosi?

Berdasarkan definisi emosi diketahui serangkaian respons organik yang dirasakan seseorang ketika dia bereaksi terhadap beberapa rangsangan eksternal yang membuatnya lebih mudah baginya untuk beradaptasi dengan keadaan dalam kaitannya dengan individu, tempat, objek, antara lain.

Ini ditandai dengan menjadi gangguan mood untuk waktu yang singkat, tetapi dengan momentum yang lebih besar daripada perasaan. Di sisi lain, perasaan adalah hasil dari emosi, oleh karena itu mereka lebih panjang dan dapat diungkapkan.

Seperti yang telah dikonfirmasi dalam penelitian yang berbeda tentang apa tanggapan organik ini, terungkap bahwa mereka memiliki peran yang sangat penting dalam sistem kesehatan individu . Begitu banyak, sehingga dalam banyak situasi terjadi bahwa penyakit dilepaskan oleh pengalaman tertentu yang menyebabkan emosi tertentu, seperti halnya dengan gangguan mental atau fobia. Juga, ada kasus epilepsi, di mana emosi merupakan penyebab utama.

Apa saja emosi yang ditampilkan sebagai fenomena asal psiko-fisiologis, yang menurut pendapat para ahli, mengungkapkan cara adaptasi yang efektif terhadap variasi lingkungan yang berbeda. Dalam konteks psikologis, perasaan menyebabkan kejutan dalam sinyal perhatian dan meningkatkan tingkat perilaku yang berbeda dalam rentang respons setiap orang yang mengalaminya.

Sejauh menyangkut bagian fisiologis, respons dan perasaan organik ini memungkinkan untuk mengatur reaksi berbagai struktur biologis, termasuk suara, ekspresi wajah, sistem endokrin, dan otot, untuk membentuk lingkungan internal yang sesuai untuk perilaku. cocok.

Perasaan adalah motivator dari respons organik yang berbeda yang biasanya bersifat psikologis, fisiologis, atau perilaku, yaitu respons yang dapat bersifat bawaan, serta dipengaruhi oleh pengetahuan atau pengalaman sebelumnya.

Respons organik yang menghasilkan emosi ini berada di bawah kendali sistem limbik, yang terdiri dari berbagai struktur otak yang mengatur reaksi fisiologis.

Namun, emosi juga dapat menyebabkan perilaku yang dapat diperoleh sebelumnya, seperti ekspresi wajah, misalnya.

Dengan cara ini, spesialis Charles Darwin percaya bahwa ekspresi wajah menunjukkan banyak emosi yang, secara umum, sangat mirip pada semua individu. Bahkan, ia mendefinisikan bahwa perilaku perasaan berkembang tergantung pada gerakan atau postur mereka.

Di sisi lain, ada teori emosi lain yang sama-sama dibatasi dalam fisiologi, perilaku atau psikologi manusia.

Penting untuk menyebutkan bahwa ilmu saraf afektif, sebuah ekspresi yang didirikan oleh JA Panksepp, adalah cabang ilmu saraf yang bertanggung jawab untuk mempelajari faktor - faktor neurologis emosi, perkembangan afektif dan suasana hati orang.

Komponen emosi

Perasaan

Di belakang apa itu emosi dan perasaan, ada tiga sistem yang menyusunnya: neurovegetatif, perilaku dan kognitif. Perasaan tidak terbatas pada apa yang kita rasakan, tetapi menghasilkan respons berurutan dalam tubuh dan perilaku orang tersebut.

Inti dari ini adalah varian, respons organik yang sama tidak tetap untuk periode waktu yang sama ; Jika itu terjadi, maka itu akan menjadi perasaan, seperti cinta. Dapat dikatakan kemudian bahwa perasaan adalah kompilasi dari emosi dan pikiran, suatu respons organik dapat diubah menjadi perasaan ketika individu menjadi sadar akan hal itu.

Ini juga dapat dirasakan dengan intensitas, karena meskipun sesaat dan mengubahnya dapat menghemat energi yang diperlukan untuk menyebabkan dampak yang cukup besar. Misalnya, jika suatu peristiwa menghasilkan perasaan marah, saat respons organik diaktifkan, sangat sulit bagi orang tersebut untuk mengendalikannya, karena ketiga komponen telah dipicu dan tubuh dan pikiran mereka akan bertemu. terbenam dalam respons organik tersebut. Dalam kasus-kasus ini normalisasi emosional sangat penting, karena melalui itu pelepasan energi tersebut dikelola.

Ekspresi

Ketika berbicara tentang perilaku, ekspresi adalah elemen yang terlihat ketika mengalami emosi, ekspresi dapat diterjemahkan ke dalam perilaku impulsif dan energik, serta refleksi dari ekspresi wajah. Nada suara, prosodi, melodi seseorang, kerutan, senyum, dll. mereka adalah elemen yang menunjukkan dampak respons organik.

Jenis-jenis emosi

Emosi

Selain banyak penelitian dan teori tentang emosi, ada juga tipe dan cara mengklasifikasikannya jika positif atau negatif.

Emosi positif adalah kelompok yang berhubungan dengan perasaan menyenangkan, yang menerima situasi sebagai menyanjung dan dipertahankan untuk waktu yang singkat.

Di sisi lain, ada hal-hal negatif yang memungkinkan perasaan tidak menyenangkan dirangsang dan situasi yang dianggap berbahaya dapat dianalisis, yang memungkinkan orang tersebut untuk mengaktifkan sumber daya koping mereka.

Beberapa contoh suasana hati ini adalah:

Kebahagiaan

Kegembiraan atau kebahagiaan adalah emosi positif yang dialami manusia sejak lahir dan bahwa selama bertahun-tahun menjadi sumber motivasi yang hebat. Ini sangat berguna pada anak-anak karena membantu memperkuat ikatan antara orang tua dan anak-anak, dasar yang penting untuk bertahan hidup.

Kesedihan

Ini adalah emosi negatif di mana sistem penilaian dilakukan pada sesuatu yang terjadi; bahwa sesuatu adalah kegagalan atau kehilangan dari apa yang penting bagi individu. Kegagalan atau kerugian ini bisa jadi kemungkinan atau Nyata dan sementara atau permanen.

Titik kesedihan yang sangat menarik adalah hubungan yang memungkinkan untuk dibangun dengan orang lain melalui, misalnya, empati yang dapat dialami jika seseorang yang dekat dengan orang tersebut adalah orang yang menderita kegagalan atau kehilangan dan pengalaman. kesedihan seperti milikmu. Cara lain agar kesedihan dapat muncul dengan sendirinya di masa kini sebagai refleksi dari ingatan akan masa lalu atau sebelum sesuatu yang diyakini terjadi di masa depan.

Ketakutan

Ini dirasakan oleh orang tersebut sebagai sensasi yang tidak menyenangkan di hadapan bahaya, baik nyata maupun imajiner. Artinya, mengacu pada emosi yang dialami ketika menghadapi apa yang dianggap sebagai bahaya sejati, di mana mental atau fisik seseorang terancam, sehingga tubuh merespons dan menyiapkannya untuk menghadapi atau melarikan diri. dari kata bahaya.

Amarah

Ini lahir sebagai sistem perlindungan diri ketika orang tersebut merasa tersinggung, diperlakukan salah atau ketika mereka menyaksikan serangan terhadap seseorang yang mereka cintai, yang menyebabkan keadaan kemarahan, kemarahan, kemarahan dan frustrasi yang afektif.

Kejutan

Ini adalah jenis emosi yang netral, karena tidak memiliki konotasi negatif atau positif dalam dirinya sendiri . Itu adalah yang menderita ketika sesuatu terjadi sepenuhnya secara tak terduga, yaitu ketika rangsangan tiba-tiba diberikan.

Menjadi peristiwa yang tiba-tiba, agensi tersebut menganggap bahwa dirinya telah gagal dalam upaya untuk mengangkat dunia luar, itulah sebabnya ia mencoba menjelaskan sendiri tentang stimulus yang tidak terduga itu untuk menentukan apakah itu peluang atau jika itu adalah ancaman.

Jijik

Hal ini dialami ketika sesuatu menimbulkan ketidaksenangan, sehingga timbul ketegangan yang berupaya menolak atau menghindari stimulus tersebut. Ini adalah sistem pertahanan yang tubuh harus lindungi sendiri, di situlah mual muncul sebagai sarana menanggapi rangsangan ini.

Reaksi emosional

Emosi

Ada serangkaian besar reaksi atau respons alami tubuh terhadap semua jenis stimulus, respons tersebut dapat berupa:

Fisiologis

Faktor fisiologis emosi adalah variasi yang terjadi dalam fungsi sistem saraf pusat (CNS) dan yang terkait dengan mekanisme kognisi yang menguraikan informasi yang ditangkap oleh organisme dan fase emosional yang berasal. Ada tiga subsistem fisiologis yang terhubung dengan keadaan emosi: SSP, sistem saraf otonom dan sistem limbik.

Selama proses emosional, pusat-pusat sistem saraf pusat berikut diperkirakan sangat aktif:

  • Korteks serebral adalah bagian dari SSP.
  • Hipotalamus adalah bagian dari sistem limbik.
  • Amigdala berhubungan dengan perasaan marah, senang, sakit, dan takut.
  • Sumsum tulang belakang.
  • Pembentukan reticular, pembuat realitas.

Psikologis

Faktor subjektif emosi adalah kelompok proses kognitif yang dihubungkan dengan reaksi emosional terhadap karakteristik lingkungan tertentu dan perubahan fisiologis.

Setiap pendekatan yang mencoba menjelaskan komponen subjektif dari emosi dapat merupakan kasus khusus dari yang lain, yaitu, ia berasal dari tingkat abstraksi tertentu yang mendefinisikan kerumitannya, dari respons organik superfisial yang dihasilkan dari persepsi dan respons elementer. perasaan langsung, bahkan rumit yang dihasilkan dari studi tentang lingkungan dan skenario yang kompleks, yang melibatkan fondasi ingatan dan kondisi yang direnungkan di masa depan, kondisi orang saat ini dan masa lalu.

Dengan cara ini, jenis emosi generik yang sama, misalnya, rabies, dapat disebabkan dengan cara yang berbeda, tergantung pada tingkat abstraksi, oleh respons cepat terhadap stimulus saraf langsung, seperti luka, yaitu, sebagai konsekuensi dari penilaian kognitif lingkungan, seperti perasaan tersinggung atau salah.

Perilaku

Reaksi perilaku adalah faktor yang dapat dipahami dari orang yang terkait dengan kondisi mental emosional. Diyakini bahwa reaksi perilaku terhadap konteks emosional tidak membentuk perilaku yang secara logis atau langsung terkait dengan situasi di lingkungan, yaitu karakteristik perilaku dari konteks yang berbeda, pada umumnya, perilaku ke atas.

Perilaku menanjak yang terkait dengan emosi, dapat memiliki misi untuk mengkomunikasikan atau mentransmisikan kondisi emosional dari satu orang ke orang lain, baik untuk mengintimidasi atau mencegahnya, bisa berupa respons sukarela dan defensif terhadap penyerang atau musuh, imajiner atau nyata, dapat juga menjadi cara untuk mencari perilaku yang sesuai untuk melakukan manuver skenario tertentu yang tidak diketahui.

Semua tentang emosi

Apa itu kecerdasan emosi

Kecerdasan emosional adalah kemampuan individu untuk memahami, mengenali, dan mengelola respons organik mereka sendiri, serta orang-orang di sekitar mereka. Dengan cara ini, kecerdasan jenis ini menyederhanakan hubungan antarpribadi, serta mencapai tujuan, memecahkan masalah dan mengelola stres.

Singkatnya, memiliki kecerdasan emosi apa yang memberikan kemampuan untuk selaras dengan perasaan diri sendiri dan dampak yang ditimbulkannya pada orang dan orang-orang di sekitarnya, serta dampak emosional yang dimiliki orang lain terhadap kita dan tanda-tanda empati yang dimanifestasikan ke kerabat, teman atau teman dekat ketika mereka menunjukkan kebahagiaan, ketidakpuasan, kebosanan, kemarahan, kesedihan, untuk memberikan beberapa contoh emosi.

Apa itu emosi olahraga

Itu berasal melalui aktivitas fisik, itu menghasilkan endorfin dalam sistem saraf yang mengaktifkan bagian emosional dengan cara yang positif dan membuat orang itu merasa baik. Bergantung pada olahraga yang dipraktikkan, Anda dapat mengalami berbagai jenis respons organik.

Misalnya, olahraga ekstrem menyebabkan perasaan cemas dan takut. Ketakutan adalah respons organik yang sangat kuat, tugas Anda adalah menemukan cara untuk bertahan hidup. Dalam olahraga, ketakutan diprovokasi dan, sebagian besar, dapat dikontrol.

Apa itu ketergantungan emosional?

Emosi

Saat ini, ada banyak pembicaraan tentang ketergantungan emosional, ungkapan ini biasanya digunakan untuk merujuk pada individu yang sangat cemas tentang niat ditinggalkan dan bersedia bertahan dan melakukan segala hal agar tidak berdaya, bahkan ketika hubungan dengan yang lain membuat dia menderita.

Keterikatan emosional biasanya dikaitkan dengan jenis hubungan di mana satu dominan dan yang lainnya tergantung. Meskipun ini bukan satu-satunya jenis ketidakstabilan afektif, ada beberapa kelas yang terkait dengan patologi psikologis terkait dengan ketergantungan.

Ada dua jenis ketergantungan yang akan kami sebutkan di bawah ini:

  • Ketergantungan vertikal: itu adalah ketika individu benar-benar bergantung pada yang lain: itu adalah jenis hubungan yang ada antara anak-anak dan orang tua mereka, misalnya. Orang tua menjaga, menyediakan, dan anak bergantung pada mereka untuk bertahan hidup
  • Ketergantungan horizontal: dalam hal ini adalah saling ketergantungan antara orang dewasa. Setiap orang menerima dan memberi, mendukung, dan peduli satu sama lain. Di antara orang dewasa, saling ketergantungan horisontal ini merupakan ciri khas dari hubungan yang seimbang dan sehat.

Manajemen emosi

Mengelola emosi adalah kemampuan manusia untuk memahami, merasakan, memodifikasi, dan mengendalikan keadaan emosi dalam dirinya dan orang lain.

Untuk mengelola emosi, orang tersebut pertama-tama harus belajar untuk hidup bersama mereka dan mengidentifikasi mereka ketika mereka positif dan ketika mereka tidak positif. Manajemen mereka adalah mengetahui bagaimana mengendalikan mereka, ketika dia menyadari bahwa mereka berjalan liar.

Misalnya, ketika dihadapkan dengan emosi kemarahan, yang paling direkomendasikan adalah mengambil napas dalam-dalam, lepaskan udara, hitung sampai 10. Ulangi, sampai Anda merasa tenang. Contoh lain adalah menjauh dari apa yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Pilihan lain bisa mencoba berbicara tentang perasaan, orang itu tidak boleh menekan perasaannya, hal yang paling sehat adalah berbicara langsung.

Sangat penting, juga ketika mengelola perasaan, bahwa subjek harus belajar mendengarkan dan memahami perasaan orang lain tanpa bereaksi secara emosional terhadapnya, dengan penguasaannya, dengan cara ini munculnya konflik akan dihindari.

Untuk memiliki kesehatan yang optimal dalam hal ini, dianjurkan agar orang tersebut dapat mengenali perasaan mereka sendiri dan orang lain, untuk memotivasi dan mengarahkan efektifitas mereka, baik dalam diri mereka sendiri maupun orang lain, untuk mengelola perasaan mereka. sedemikian rupa sehingga mereka dapat mengekspresikan diri mereka dengan benar dan dengan kasih sayang, memungkinkan pengetahuan diri dan koeksistensi yang sehat, sehingga mencapai kesehatan emosional yang baik

Baik kecerdasan dan kontrol emosi muncul kembali dalam kemampuan untuk mengarahkan dan memahami wanita dan pria, bertindak bijak dalam menghadapi hubungan manusia.

Cara mengendalikan emosi

Ada berbagai teori tentang cara mengendalikan emosi. Beberapa psikolog berpikir bahwa Anda harus memiliki kendali penuh atas perasaan dan yang lain berpikir bahwa tidak ada cara untuk mengendalikannya.

Namun, ada penelitian yang menunjukkan bahwa cara perasaan ditafsirkan dapat mengubah cara mereka hidup. Bagaimana Anda bereaksi terhadap emosi ini menentukan bagaimana tindakannya terhadap individu.

Krisis emosional

Krisis jenis ini adalah proses alami, kondisi kritis di mana orang harus membuat keputusan. Dalam semua proses perkembangan seseorang, momen-momen baru dapat tercermin, perubahan tak terduga yang menyebabkan rasa takut dan membuat orang berpikir secara berbeda dari apa yang biasanya mereka lakukan, merasa bahwa cara itu membantu mereka menjadi lebih aktif, menjauhkan individu dari zona nyamannya, kepasifan dan ketidakaktifan mereka.

Untuk mengetahui bagaimana mengendalikan krisis ini, penting untuk mengembangkan: analisis, penegasan, obyektivitas, tanggung jawab untuk hidup kita, detasemen, kontrol diri, motivasi, komitmen, antara lain.

Ketika krisis tidak hanya sosial dan eksternal, tetapi juga internal, sangat penting untuk diingat bahwa emosi, pemikiran dan sikap adalah dasar untuk mempelajari segala sesuatu yang benar-benar dibutuhkan, tidak menjadi bingung dengan apa yang “apa harus hidup ».

Ketidakstabilan emosional

Ketidakstabilan adalah karakteristik dari kepribadian yang menyebabkan orang yang menderita itu sangat mudah menguap secara emosional. Juga dikenal sebagai neuroticism, kondisi ini cukup rumit untuk diubah, namun dimungkinkan untuk belajar mengatasi sekuele tertentu dan mengurangi jumlah masalah yang ditimbulkannya dalam kehidupan sehari-hari mereka yang menderita itu.

Terapi penerimaan dan komitmen serta terapi kognitif atau perilaku sangat membantu untuk meningkatkan ketidakstabilan emosional dan psikologis orang dengan gangguan ini.

Di satu sisi, teori-teori penerimaan dan komitmen mengajarkan orang bagaimana menerima pikiran dan emosi mereka tanpa mereka mengendalikannya. Di sisi lain, yang kognitif-konseptual digunakan untuk langsung mengobati masalah neurotik, terapi ini adalah campuran dari kognitif yang didasarkan pada pikiran dan perilaku yang terkait dengan perilaku.

Direkomendasikan

Peta Politik
2020
Mujeriego
2020
Nematoda
2020