Erotisme

Kata erotisme berasal dari bahasa Yunani ἔρως, ἔρωτος, yang berarti cinta, e -isme . Erotisme awalnya mengacu pada cinta yang penuh gairah yang merupakan emosi yang didefinisikan sebagai perasaan yang sangat kuat terhadap seseorang, tema, ide atau objek, bersama dengan hasrat seksual, perasaan ini dilambangkan dalam "Dewa Ero" yang merupakan dewa primordial yang bertanggung jawab atas ketertarikan seksual, seks dan cinta, juga dihormati sebagai dewa kelimpahan .

Erotisme

Erotisisme memiliki hubungan dengan sensualitas, yang merupakan bakat yang memungkinkan untuk memancing ketertarikan atau posisi emosional terhadap orang lain, baik itu karena hasrat seksual, antusiasme, ketenangan, onanisme, antara lain, dan seksualitas adalah kondisi anatomi yang dipelajari organisasi. makhluk hidup yang dapat dengan cara topografi, posisi, disposisi dan fisiologis adalah kebijaksanaan yang mempelajari fungsi makhluk hidup secara psikologis dan penuh kasih sayang yang menentukan jenis kelamin setiap orang dan kapasitas daya tarik antar manusia.

Dalam bahasa Spanyol dan bahasa modern lainnya, kata "erotisme" adalah istilah yang sulit yang memiliki dua makna, karena kata erotisme didefinisikan oleh dua ide yang berbeda, yang pertama adalah dengan kerusakan, yang merupakan lelucon kecil di mana tindakan atau Kejadian di mana ada kebencian atau keberanian biasanya terkait dengan seks, yang dapat disebut "erotisisme puitis atau romantis", dan akan dikenal sebagai resolusi untuk pencarian interaksi sosial.

Tetapi pornografi juga akan disebut "erotisme seksual" karena ini terkait dengan permulaan tindakan seksual, terutama melalui permainan seksual di mana mereka berusaha meningkatkan gairah pasangan dan melumasi organ genital, yang mendukung tindakan seksual dan jenis-jenis lain dari praktik seksual .

Direkomendasikan

Adat
2020
Heurística
2020
Legislator
2020