Farmakologi

Menurut etimologinya, kata Farmakologi berasal dari bahasa Yunani "Pharmacon" yang berarti "Obat" dan "Logos" yang berarti "Sains". Sebelum melanjutkan, perlu untuk mendefinisikan secara singkat apa obat itu, oleh karena itu zat ini adalah zat kimia, sangat disintesis untuk mengurangi beberapa penyakit khas suatu penyakit. Obat-obatan tersebar luas, didirikan sejak zaman prasejarah dan dengan latar belakang yang jelas alami, obat-obatan adalah obat untuk penyakit dan merupakan terobosan dalam sains dan teknologi saat ini. Setiap studi telah menjadi dorongan utama dalam menemukan obat untuk berbagai penyakit.

Farmakologi

Apa itu farmakologi?

Seperti disebutkan sebelumnya, konsep farmakologi sepenuhnya terkait dengan studi tentang organisme kimia yang dapat digunakan dalam makhluk hidup, sehingga dapat menyadari efek yang dihasilkan obat dalam tubuh objek individu dari studi ilmiah, lihat perubahan biokimia yang mungkin terjadi sepanjang evaluasi, catat berbagai mekanisme penyerapan, biotransformasi, aksi, distribusi, dan akhirnya ekskresi yang ada dalam sistem subjek.

Dalam definisi yang lebih luas dari farmakologi, ilmu ini adalah tentang studi obat yang lengkap dan lengkap, terlepas dari apakah mereka beracun atau bermanfaat.

Ini benar-benar adalah ilmu khusus yang bertanggung jawab untuk melakukan evaluasi dan studi pada asal komponen kimia dan fisik yang memiliki kontak dengan organisme hidup dalam sistem saraf tidak hanya dari manusia, tetapi dari sisa makhluk hidup yang ada di bumi .

Tujuannya adalah untuk mempelajari setiap reaksi kimia dan fisik dari produk yang sebelumnya dibuat, diuji dan digunakan dalam organisme hidup dengan anomali tertentu, sehingga dapat ditemukan obat untuk satu atau lebih penyakit.

Dengan ini, dapat dibuat cukup jelas apa farmakologi pada tingkat yang cukup umum, namun, penting untuk menyoroti bahwa seperti semua sains, farmakologi menyajikan serangkaian objek dan cabang yang akan dijelaskan di seluruh konten ini.

Konsep farmakologi memiliki asal sejarah yang agak khusus, dengan mempertimbangkan bahwa penerapannya secara teknis hanya valid ketika datang untuk mendiagnosis penyakit, melakukan pengobatan untuk mengatasi atau memberantasnya dan untuk pencegahan banyak kondisi umum lainnya di dunia. . Mereka umumnya digunakan untuk menghilangkan gejala dan penyakit.

Sejarah farmakologi

Manusia telah memiliki kebutuhan untuk menemukan obat untuk rasa sakit yang muncul sejak zaman kuno dan terlepas dari kenyataan bahwa farmakologi adalah salah satu ilmu termuda di dunia, aplikasi dan penelitiannya telah ada selama bertahun-tahun. Sejak manusia mulai memiliki kesadaran, salah satu tujuan utamanya adalah bertahan hidup, untuk mencapai ini, sangat penting untuk tetap sehat, itulah sebabnya sosok dokter primitif, yang disebut penyihir, dukun dan tabib, mulai muncul. Bahkan di saat-saat di mana sains dan teknologi tidak ada, subjek-subjek ini mencari herbal untuk mengubahnya menjadi obat yang efektif dalam tubuh manusia.

Mereka harus mempelajari setiap reaksi yang mereka miliki dalam tubuh pasien, apa manfaatnya, menganalisis apakah beberapa herbal digunakan untuk obat atau jika mereka beracun ... Mereka memenuhi masing-masing dan setiap elemen yang menentukan farmakologi apa yang ada dalam aktualitas.

Sejarah farmakologi adalah luas, luas dan penuh dengan penemuan-penemuan yang awalnya tidak disengaja dan bahwa, dengan berlalunya waktu, ternyata menjadi kemajuan paling fantastis di bidangnya. Setiap peradaban menetap di berbagai wilayah di dunia membuat kontribusi besar untuk farmakologi. Budaya dan tradisi menandai sebelum dan sesudah dalam ilmu ini.

«> Memuat ...

Objek studi

Zat-zat, baik kimia atau fisik, yang memiliki kontak dengan organisme hidup, secara alami diserap dan didistribusikan oleh organ-organ yang membentuk tubuh manusia atau hewan, kemudian mereka dimodifikasi oleh serangkaian proses yang disebut bahan kimia dan, akhirnya, mereka dikeluarkan organisme.

Semua ini dapat ditentukan karena tujuan utama farmakologi adalah untuk mengetahui semua proses yang campur tangan dalam interaksi zat-zat ini dengan sistem organisme hidup, sehingga pasien dapat memperoleh manfaat dari diagnosa yang akurat dan menindaklanjuti kondisi yang dimilikinya.

Efek biokimia

Farmakologi

Setiap proses interaksi memiliki konsep khusus dan mereka dipelajari dalam farmakokinetik. Dengan itu, bioavailabilitas obat di dalam tubuh makhluk hidup dan masa hidup yang harus menyerang target yang dimaksudkan untuk diobati dapat dievaluasi.

Cara yang benar bahwa obat dapat menjalankan fungsinya adalah melalui sirkulasi darah dan, agar ini terjadi, diperlukan 4 elemen kunci farmakologi: Penyerapan, distribusi, biotransformasi (juga dikenal sebagai metabolisme) dan ekskresi. Masing-masing dengan tujuan tertentu.

Penyerapan didasarkan pada bagaimana obat telah diberikan sehingga dapat mencapai sistem peredaran darah pasien. Pemberian obat dapat oral, berotot, dubur, pernapasan, subkutan, kulit, sublingual, oftalmikus, dan intravena.

Setelah produk melakukan kontak dengan tubuh, tindakan dihitung, yaitu, berapa lama yang dibutuhkan tubuh untuk menyerap obat. Ini umumnya memasuki bidang keperawatan, itulah sebabnya farmakologi keperawatan sangat penting, karena para profesional inilah yang bertugas memberikan obat-obatan di klinik dan rumah sakit.

Distribusi, seperti namanya, adalah pembagian obat oleh semua organ tubuh, mengarahkannya sehingga memiliki efek yang diinginkan sesuai dengan komposisi molekul obat, berat, Ph, muatan listrik, kapasitasnya harus melebur atau bergabung dengan protein dan kelarutan yang dimilikinya antara masing-masing kompartemen dan organ tubuh. Ketika didistribusikan, dievaluasi apakah obat telah mengalami peningkatan konsentrasi atau jika, sebaliknya, telah menurun karena selang waktu yang telah diambil antara jaringan, organ dan kompartemen anatomi.

Di sisi lain, ada metabolisme atau, seperti yang diketahui secara ilmiah, biotransformasi . Semua obat mengalami semacam transformasi karena enzim memiliki tindakan tertentu. Biotransformasi dapat disebabkan oleh degradasi, yang terdiri dari hidrolisis, oksidasi dan reduksi di mana obat dapat kehilangan bagian yang baik dari strukturnya atau secara langsung dalam konjugasi zat baru yang mengikat obat sebagai molekul total. baru.

Dengan biotransformasi, obat dapat mencapai sebagian atau bahkan total aktivitas dalam tubuh, sehingga efeknya dapat dipengaruhi oleh penurunan atau, dalam kasus lain, oleh peningkatan.

Akhirnya, ada ekskresi, yang tidak lebih dari pengusiran obat dari tubuh melalui organ ekskretoris seperti kulit, ginjal, hati, kelenjar lakrimal dan kelenjar ludah.

Begitu obat telah diserap dan didistribusikan, ia menjadi zat yang larut dalam air yang dapat diarahkan ke sirkulasi, dengan cara ini mencapai organ ekskretoris dan dihilangkan melalui proses spesifiknya, misalnya, jika mencapai ginjal, ia meninggalkan dari sistem melalui urin. Sekarang, ada kasus di mana obat ini larut dalam lemak dan tidak dapat melewati rute ginjal. Kemudian melewati empedu, mencapai usus besar, dan diekskresikan dalam kotoran.

Efek fisiologis

Dalam aspek ini, studi farmakologi tidak hanya perubahan yang dihasilkan dalam sistem saraf karena konsumsi obat, tetapi juga metode keluar atau pengusiran obat . Efek obat dievaluasi sesuai dengan variabel yang masing-masing elemen dijelaskan sebelumnya menyajikan, sehingga tingkat dan tingkat penyerapan obat diperhitungkan sesuai dengan penerapannya, tingkat dan distribusi mempertimbangkan jaringan dan cairan tubuh, laju biotransformasi aktif atau tidak aktif dan, akhirnya, laju pengusiran atau ekskresi.

Meskipun obat-obatan membantu mencegah dan memerangi penyakit, penggunaannya yang berlebihan dapat berakhir menyebabkan kerusakan parah pada sistem saraf dan endokrin pasien. Disiplin memantau respons tubuh subjek dengan cara khusus, seperti halnya dengan efek biokimia yang dijelaskan di atas. Aspek ini terkait erat dengan Neuropharmacology.

«> Memuat ...

Cabang farmakologi

Seperti semua sains, farmakologi terdiri dari serangkaian cabang yang membuatnya berlaku dalam berbagai disiplin ilmu atau studi tambahan yang sama. Proses dibagi sesuai dengan aspek yang sesuai dari setiap studi dan masing-masing memiliki tingkat kepentingan dan kesulitan.

Farmakodinamik

Disiplin ini bertugas mengevaluasi cara kerja obat pada saat menelan, yaitu, secara langsung mempelajari reaksi yang diambil tubuh setelah obat melakukan kontak dengannya, sehingga mengevaluasi perubahan fisiologis dan biokimia dari obat. sistem tubuh pasien.

Farmakodinamik dapat dipelajari dari berbagai sudut pandang, bisa seluler, molekuler, organ dan jaringan atau langsung ke seluruh tubuh menggunakan teknik in vitro, post mortem atau in vivo.

Ini juga bertanggung jawab untuk mengevaluasi dan menganalisis interaksi yang dimiliki obat dengan zat alami dari tubuh.

Farmakokinetik

Ini bertanggung jawab untuk mempelajari proses-proses di mana obat tersebut terpapar begitu telah memasuki tubuh pasien. Dari sudut pandang yang lebih umum, tujuan farmakokinetik adalah untuk menemukan apa yang terjadi pada obat dari saat diberikan sampai ekskresi, sehingga berbagai teknik penelitian digunakan yang dapat memantau langkah-langkah dan proses distribusi obat. Dalam aspek inilah penyerapan, distribusi, biotransformasi, dan ekskresi memainkan peran utama, karena berkat elemen-elemen inilah seseorang dapat menemukan apa yang terjadi pada obat.

«> Memuat ...

Farmakologi terapeutik

Farmakologi

Para ahli dan cendekiawan dari cabang ini menyebutnya farmakologi klinis dan tujuannya adalah untuk mempelajari dampak terapeutik pada efek farmakologi, yang tidak hanya mencakup manfaat yang dapat dibawa ke tubuh pasien, tetapi juga risikonya.

Ini juga memiliki satu tujuan lagi dan itu adalah biaya umum yang setara dengan intervensi terapis. Untuk mencapai evaluasi aspek ini, Anda memerlukan pengetahuan medis, farmakologis dan epidemiologis. Ini adalah ilmu kesehatan murni, itulah sebabnya farmakologis memerlukan informasi klinis yang luas, ini diperoleh dengan mempelajari karier dan membaca berbagai buku farmakologi.

Neurofarmakologi

Ini adalah aspek yang sangat penting karena studi mereka didasarkan pada evaluasi cara atau cara di mana obat-obatan dan obat-obatan mempengaruhi sistem otak pasien dan ini bukan hanya dalam istilah tertentu, pada kenyataannya, itu cukup umum.

Ini adalah tentang berbagai obat yang dapat dikonsumsi dan efek yang dihasilkannya dalam sel-sel sistem saraf pasien, memperlihatkan perilaku yang diadopsi individu setelah waktu tertentu mengonsumsi obat-obatan. Neurofarmakologi memiliki dua cabang yang memotivasi untuk memiliki ruang lingkup yang lebih luas: neurofarmakologi perilaku dan neurofarmakologi molekuler.

Farmakologi molekuler

Ini adalah studi tentang molekul neuronal, bagaimana mereka berperilaku ketika berbagai obat memasuki tubuh, interaksi mereka dan reaksi neurokimia, dengan cara ini, farmakologis dapat mengembangkan obat baru yang dapat menyerang otak dan kondisi neurologis seperti nyeri, masalah psikologis, penyakit neurodegeneratif.

Tidak seperti neurofarmakologi behavioral, yang didasarkan pada studi tentang perilaku manusia terhadap obat-obatan, yaitu, kecanduan dan ketergantungannya yang mempengaruhi otak dan pikiran, farmakologi molekuler didasarkan pada dampak yang dimiliki obat pada tingkat neuronal. .

Belajar farmakologi

Farmakologi

Saat ini ada banyak orang yang tergantung pada obat-obatan karena menderita berbagai penyakit yang melimpah di dunia atau hanya untuk menghindari terinfeksi virus, justru karena alasan inilah lembaga yang menawarkan farmakologi sebagai karier telah berlipat ganda, sehingga membangun fakultas atau departemen farmakologi khusus sehingga para siswa memiliki tempat di mana mereka dapat mendidik diri mereka sendiri dan mempelajari segala sesuatu yang berkaitan dengan ilmu yang luas dan menakjubkan ini yang telah membantu ratusan ribu orang.

Seperti halnya karir apa pun, farmakologi memiliki tingkat kesulitannya, dibutuhkan waktu, motivasi dan dedikasi untuk mencapai gelar universitas.

Penting untuk mempelajari ilmu ini karena tanpa itu, dokter tidak akan memiliki cara untuk memberantas penyakit, mereka bahkan tidak bisa tahu kondisi apa yang mempengaruhi kesehatan pasien mereka. Untuk dokter meresepkan satu atau lebih obat-obatan khusus, ia harus benar-benar yakin dengan diagnosis dan jenis obat yang akan diberikan, dan tidak ada yang dapat dilakukan tanpa adanya farmakologi dan, karenanya, tanpa seorang farmakologis. dengan cara, karena profesional inilah yang mengevaluasi reaksi obat dalam organisme dan memberikan laporan kepada dokter.

Dengan cara ini, mereka dapat menggunakan pengetahuan itu dan menyembuhkan orang-orang di bawah perawatan mereka. Mempelajari farmakologi memerlukan memori yang luar biasa, ini karena setiap siswa tidak hanya harus menghafal nama-nama obat, tetapi juga untuk apa mereka, efek dan kontraindikasi. Tetapi di samping itu, pengetahuan kedokteran, kimia dan bahkan ilmu biomedis diperlukan, sehingga topik ini dan lainnya ditemukan, sehingga meninggalkan karir yang cukup luas untuk studi mereka.

Direkomendasikan

Proporsionalitas terbalik
2020
Relaciones Humanas
2020
Perpindahan
2020