Fermentasi

Konsep fermentasi telah dimodifikasi dari waktu ke waktu dan saat ini mencakup sejumlah besar proses yang berbeda dan produk akhir, di mana menurut masing-masing dari itu dapat didefinisikan dengan cara yang berbeda. Istilah ini dapat diterapkan dalam proses yang sangat sederhana, serta pada skala industri. Namun, dalam definisinya dua kriteria telah menang, satu biokimia dan lainnya mikrobiologis.

Fermentasi

Dari sudut pandang biokimia, fermentasi merespon setiap proses di mana zat organik mengalami perubahan kimia untuk menghasilkan energi, yang dihasilkan secara eksklusif di bawah kondisi anaerob (tanpa partisipasi oksigen), karena beberapa mikroorganisme hanya hidup tanpa oksigen.

Untuk bagiannya, dari perspektif mikrobiologis, fermentasi merespons proses di mana mikroorganisme menghasilkan metabolit (enzim, etanol, butanol, aseton, asam organik, antara lain) atau biomassa (sel mikroba), dari penggunaan zat organik., dengan tidak adanya (anaerob) atau adanya oksigen (aerob).

Contoh dari ini adalah kasus ragi (jamur mikroskopis) yang digunakan untuk memfermentasi roti, mereka memerlukan kehadiran gula atau glukosa, karena inilah yang menjadi makanan mereka dan memungkinkan mereka untuk tumbuh dalam ukuran. .

Ini adalah cara fermentasi digunakan untuk membuat produk yang berbeda, yang bervariasi sesuai dengan substrat, mikroorganisme yang digunakan (seperti jamur, bakteri dan jamur) dan faktor-faktor yang mengatur proses.

Bagi banyak orang, istilah ini hanya berarti produksi alkohol, di mana fermentasi sereal dan buah-buahan ikut campur, untuk menghasilkan bir dan anggur masing-masing, tetapi ada produk lain yang diperoleh melalui proses ini seperti asam laktat, asam butirat dan asam asetat (cuka).

Produksi yang terakhir dilakukan dengan fermentasi dengan adanya oksigen, meskipun pada kenyataannya sebagian besar proses yang dilakukan saat ini adalah anaerob.

Juga, ada makanan fermentasi, seperti yogurt, kecap dan keju.

Ini karena fakta bahwa fermentasi memungkinkan makanan bertahan lebih lama dan juga memodifikasi rasanya.

Akhirnya, fermentasi telah digunakan selama kurang lebih delapan ribu tahun, meskipun ada ketidaktahuan pada saat pengaruh mikroorganisme yang mengintervensi prosesnya.

Direkomendasikan

Roda
2020
Cenote
2020
Alasan
2020