Filologi

Istilah filologi berasal dari bahasa Latin «philologĭa» dan ini dari bahasa Yunani «φιλολογία», yang secara leksikal terdiri dari «philos» yang mengacu pada «cinta atau minat pada sesuatu» dan «logo» yang mengacu pada «studi», «kata», « ide "atau" risalah "; oleh karena itu, menurut etimologinya, ia dapat dideskripsikan sebagai sains yang bertanggung jawab atas studi dan analisis teks-teks tertulis, mencoba merekonstruksi mereka dengan cara yang sebaik mungkin, menyerupai teks - teks asli ; atau dapat juga diklasifikasikan sebagai studi kata-kata dan dengan perluasan bahasa, sehingga dapat menjadi sinonim untuk linguistik. Rae memaparkan kata tersebut sebagai ilmu yang memperlakukan studi tentang suatu budaya sebagaimana tercermin dalam pidato dan sastra, melalui teks-teks tertulis .

Filologi

Dengan kata lain, penelitian ini mencakup segala sesuatu yang berhubungan dengan bahasa mereka, literatur dengan semua fenomena budaya kota atau kelompok mereka melalui teks tertulis, yang juga menghasilkan filologi Semitik, filologi Hispanik dan filologi Romantis. Orang-orang yang mempraktikkan cabang ini dikenal sebagai filolog yang menggunakan analisis sastra dan bahasa dalam hubungannya dengan berbagai manifestasi tertulis yang terjadi dalam budaya tertentu. Untuk bagian mereka, dengan mempelajari teks-teks tertulis yang berbeda, para filolog menawarkan semua pemahaman itu untuk lebih memahami budaya yang diberikan; ini berarti bahwa filologi adalah alat yang berguna untuk sosiolog, sejarawan, ahli bahasa, antara lain .

Dapat dikatakan bahwa ada beragam jenis filologi . Sedangkan untuk terjemahan Eropa, filologi dapat diklasifikasikan ke dalam bidang-bidang filologi fundamental yang berbeda, di antaranya dapat kita sebutkan: Jerman atau Jerman, Jerman, Jerman.

Direkomendasikan

Celulas de Schwann
2020
Kepemimpinan Laissez-faire
2020
Metode ruffini
2020