Filsafat Sejarah

Filsafat sejarah dipahami sebagai cabang filsafat yang berhubungan dengan studi perkembangan dan cara-cara individu yang ada menghasilkan sejarah. Kata tersebut, menurut sumber, dapat digunakan untuk pertama kalinya, secara sistematis dan sengaja oleh penulis, sejarawan, filsuf dan pengacara Prancis Voltaire atau juga dikenal sebagai François Marie Arouet, dalam esai dan investigasi yang berbeda ; Meskipun harus dicatat bahwa karakter ini memberi istilah makna modern ; agak berbeda dari apresiasi teologis yang ketat terhadap sejarah.

Filsafat Sejarah

Filsafat Voltaire adalah untuk mempertimbangkan fenomena historis dari akal sehat, berdasarkan pada sikap skeptis dan kritis sehubungan dengan dogma - dogma yang mungkin ada ; tujuan dasarnya adalah untuk menjelaskan "semangat zaman dan bangsa-bangsa" dan proses perkembangan umat manusia dalam berbagai aspek yang ada, dengan kriteria ilmiah, untuk berbicara.

Dalam pengertian umum, filosofi sejarah berusaha menjawab tiga pertanyaan temporal yang berkaitan dengan peristiwa-peristiwa yang bersifat sosial, dari mana kita berasal? Apa kita? dan kemana kita akan pergi Semua ini terjadi dalam persepsi dasarnya, yang berangkat dari berbagai persepsi yang tidak esensial dan yang arus masuknya hanya menyebabkan kebingungan.

Filsafat sejarah, pada kesempatan tertentu dapat menolak keberadaan tujuan teologis atau tujuan sejarah, yaitu, dapat dipertanyakan apakah ada desain, prinsip penuntun, tujuan atau tujuan dalam pengembangan atau penciptaan sejarah.

Direkomendasikan

Persahabatan
2020
Paten
2020
Abrazoterapi
2020