Fisiologi Hewan

Fisiologi hewan adalah cabang fisiologi, yang bertanggung jawab untuk mempelajari fungsi biologis berbagai spesies hewan . Analisis ini dapat dilakukan di tingkat organ atau di tingkat sel. Dengan cara ini, setelah studi fisiologis dilakukan, orang tersebut akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang perilaku organ atau jaringan dan secara umum memahami alasan perilaku hewan .

Fisiologi Hewan

Kata fisiologi berasal dari bahasa Yunani "physis" yang berarti alam dan "logo" yang berarti "belajar", jadi fisiologi adalah studi tentang alam secara khusus tentang fungsi makhluk hidup, dalam hal ini bagaimana hewan bekerja.

Fisiologis hewan menganalisis struktur dan fungsi berbagai bagian hewan dan bagaimana bagian-bagian itu, karena berbeda, bekerja bersama untuk memungkinkan hewan meningkatkan perilaku normal mereka dan merespons lingkungan mereka.

Salah satu faktor paling umum dalam fisiologi hewan adalah keanekaragaman. Jutaan spesies hewan yang berbeda hidup berdampingan di bumi, dan masing-masing dari mereka telah mengadopsi melalui evolusi, karakteristik yang unik dan tak terhitung banyaknya. Setiap proses fisiologis adalah hasil dari aktivitas sulit yang mengatur jaringan sel yang tak terhitung jumlahnya.

Terlepas dari keragaman yang sangat besar ini, banyak poin yang sama dapat ditemukan dalam fisiologi, yang menyatukan tema-tema yang dapat diadaptasi untuk semua proses fisiologis, beberapa di antaranya adalah: mereka mematuhi hukum fisika dan kimia. Mereka diatur untuk menjaga kondisi internal dalam batas yang wajar. Keadaan fisiologis hewan adalah bagian dari fenotipenya, yang berasal dari produk genetik atau genotipe dan interaksinya dengan lingkungan. Genotipe tersebut muncul sebagai hasil dari perubahan evolusioner dalam sekumpulan organisme, populasi atau spesies, selama beberapa generasi.

Sebagian besar penelitian ini menyelidiki efek dari berbagai proses pada fenotip fisiologis hewan . Baik genotipe organisme dan lingkungannya berinteraksi selama pengembangannya untuk menciptakan fenotipe organisme dewasa. Fenotip mewakili, hasil dari proses di berbagai tingkatan struktur biologis (seluler, organ, biokimia, jaringan), semua proses ini secara bersama-sama berinteraksi membentuk perilaku, kompleks, dan respons fisiologis. Demikian juga, lingkungan memainkan peran penting karena dapat memengaruhi fenotipe dewasa.

Fisiologi hewan dapat mengintervensi keberhasilan reproduksinya. Berbagai jenis kehidupan yang dibawa oleh fenotipe yang berbeda dapat menyebabkan perubahan evolusioner dalam fisiologi populasi selama beberapa generasi.

Direkomendasikan

Estratagema
2020
Semboyan
2020
Pemutaran
2020