Fotometri

Fotometri bertanggung jawab atas studi stimulasi optik yang dicapai oleh radiasi elektromagnetik, yaitu, mengukur kapasitas cahaya untuk memengaruhi kecerahan yang merangsang mata manusia, memungkinkan kita untuk mengidentifikasi panjang gelombang cahaya yang dapat dirasakan oleh indra penglihatan, ini memungkinkan kita untuk membuat tabel dengan panjang gelombang yang berbeda di mana mata yang disebut "spektrum tampak" adalah sensitif, yang berkisar antara 400 dan 750 mm.

Fotometri

Ini memperjelas bahwa setiap nilai dalam spektrum yang terlihat dipersepsikan oleh mata manusia dalam warna yang berbeda meskipun fakta bahwa semua sesuai dengan cahaya tampak atau hanya cahaya, contoh yang jelas tentang apa spektrum yang terlihat adalah pelangi, yang merupakan produk dari insiden pembiasan sinar matahari yang memungkinkan kita untuk mengamati warna yang berbeda kita dapat menghargainya karena mereka berada dalam nilai-nilai spektrum yang terlihat (yang sama dengan mengatakan cahaya tampak) .

Tubuh dengan kemampuan untuk menyerang sinar cahaya atau memancarkan radiasi didefinisikan sebagai sumber cahaya, dan dapat diklasifikasikan sesuai dengan asalnya, memberikan struktur seperti bintang, kunang-kunang, api, di antara tubuh yang mampu lainnya, atas nama sumber cahaya alami. untuk menerangi secara alami tanpa modifikasi, di sisi lain akan ada sumber cahaya buatan seperti bohlam atau lampu neon yang memiliki kemampuan untuk memancarkan cahaya karena mereka diciptakan oleh tangan manusia untuk tujuan ini, intensitas radiasi dari tubuh ini dapat Mereka terukur dan digambarkan sebagai "fluks bercahaya", sedangkan jika jumlah cahaya yang dipancarkan diukur, itu disebut < kuat> "intensitas cahaya" .

Direkomendasikan

Motor
2020
Metakognisi
2020
Hombre
2020