Gambang

Istilahnya berasal dari kata Yunani, xylon (kayu) dan telepon (suara), dengan demikian berarti " suara kayu ". Gambang adalah alat musik perkusi yang terdiri dari serangkaian piring kayu dengan ukuran berbeda dan diatur secara horizontal sebagai kunci, yang dipukul dengan stik drum untuk menghasilkan suara. Asal usul gambang berasal dari Asia Tenggara pada abad keempat belas, satu abad kemudian mencapai Afrika, dan penggunaannya menyebar ke seluruh benua, menjadi instrumen penting bagi budayanya.

Gambang

Budak Afrika memperkenalkannya ke Amerika Latin, di mana ia dikenal sebagai marimba. Pada tahun 1500-an instrumen ini datang ke Eropa, digunakan sebagai instrumen rakyat di Eropa Tengah, dan pada abad ke-19 pemain Polandia dan Rusia mempopulerkan gambang di Eropa Barat. Instrumen ini memiliki relevansi besar dalam sejumlah karya klasik . Penampilan orkestra pertamanya adalah di Macabre Dance (1874) oleh Camille Saint-Saëns; Komposer ini juga menggunakannya dalam "Fosil" Karnaval Hewan (1886), seperti Igor Stravinski di Petrushka (1911).

Gambang membutuhkan keahlian luar biasa dari pihak perkusi ; Tekniknya saat ini sangat kompleks dan membutuhkan spesialis yang hebat. Perannya dalam orkestra saat ini bukan untuk menawarkan sentuhan eksotis pada karya, tetapi merupakan timbre independen dan sangat penting dalam pengembangan orkestra . Instrumen seperti gambang, tetapi dengan foil logam, disebut metallophones .

Direkomendasikan

Banda
2020
Dadaisme
2020
Pemanasan Fisik
2020