Geosentrisme

Geosentrisme dikenal sebagai teori astronomi yang menentukan bumi sebagai pusat alam semesta dan bahwa planet-planet lain adalah bagian dari lingkungannya. Keyakinan ini dipertahankan oleh Aristoteles pada abad ke-4 SM, diikuti oleh Ptolemeus lama kemudian. Itu diambil sebagai penjelasan yang valid sampai abad ke-15 ketika Copernicus dan Galileo menyajikan teori yang sama sekali berbeda kepada dunia seperti Heliosentrisme, yang mengusulkan matahari sebagai pusat alam semesta dan planet-planet lain berputar di sekitarnya.

Geosentrisme

Teori ini didasarkan pada gerakan melingkar planet-planet, yang disebut epicycles. Ada prinsip-prinsip teoretis lain yang menyertai keyakinan ini, seperti keterbatasan Alam Semesta dan dunia yang terbagi menjadi dua bidang berbeda (sublunar sphere dan sphere supralunar sphere). Meskipun tidak menjadi teori yang diterima oleh para ilmuwan dan bahkan hari ini kepercayaan ini dipertahankan oleh beberapa peneliti yang luar biasa, dia masih bertanya-tanya, apa alasan penerimaannya selama bertahun-tahun, khususnya 20 abad.

Pada waktu itu diperkirakan bahwa bumi tidak bergerak dan pada gilirannya menempati seluruh pusat alam semesta. Berawal dari kenyataan bahwa manusia adalah pusat penciptaan dalam kemanusiaan, dapat disimpulkan bahwa oleh karena itu bumi juga sangat logis, teori ini disebut Anthropocentrism dan merupakan pelengkap geosentrisme, bahkan diterima oleh Kekristenan. Penjelasan-penjelasan ini kehilangan kekuatan di jaman dahulu ketika Aristarco de Samos mempresentasikan hipotesisnya yang ditolak oleh gereja.

Pada abad ke-15, Copernicus dan investigasinya adalah orang-orang yang akhirnya melemahkan teori geosentrisme, yang disebut "Revolusi Copernicus" karena penelitian yang disajikan olehnya tentang pergerakan planet adalah yang menentukan kontribusi astronom lain terhadap teori tersebut. Heliosentris. Di antara kontribusi yang paling dikenal adalah Tycho Brahe, yang mengamati bola Bulan, mencatat bahwa mereka tidak berubah, menunjukkan bahwa beberapa data geosentrisme benar-benar salah, selain memiliki Hukum Kepler yang memperkenalkan gerakan planet berdasarkan orbit elips yang terlihat. dari teleskop dan pengamatan Galileo untuk mengakhiri teori geosentrisme.

Direkomendasikan

Ekosistem
2020
Batasi
2020
Jirafa
2020