Gerakan Buruh

Ini adalah federasi, sekelompok pekerja bergaji yang berkumpul untuk melakukan perjuangan untuk hak-hak mereka dan juga melakukan kampanye ekonomi dan politik, untuk mencapai cita-cita dan tujuan mereka. Asosiasi ini dapat dihasilkan sementara atau secara permanen, berusaha untuk berhadapan dengan kaum kapitalis, yang adalah orang-orang yang memiliki modal dan sarana untuk menciptakan organisasi atau perusahaan yang produktif dan karenanya menjadi pemberi kerja.

Gerakan Buruh

Gerakan buruh diciptakan untuk menghadapi neoliberalisme, dengan kata lain, ia menolak pemikiran kanan dan sebaliknya ia berakar dalam cita - cita kiri, seperti Marxisme dan anarkisme.

Setiap negara memiliki sejarahnya sendiri, tentang bagaimana gerakan buruh dihasilkan. Banyak yang akan menemukan titik temu, tetapi kenyataannya adalah tidak ada cerita yang sama dengan yang lain.

Namun, asal-usul gerakan ini adalah di Inggris, pada abad ke-19, khususnya pada masa revolusi industri, di mana pabrik-pabrik mulai dibuat, dengan pengusaha dan karyawan, tetapi tanpa peraturan tenaga kerja. Juga, pada tahun-tahun pertama industrialisasi, adalah mungkin untuk menghargai pengurangan upah dan penolakan dari pihak perusahaan untuk membantu pekerja mereka, dengan pembiayaan untuk penyakit atau usia tua, dan mereka tidak menerima untuk membayar penghentian paksa .

"Liberalisme" ini memberi jalan bagi mereka yang memiliki pabrik-pabrik yang berfokus pada memaksimalkan produksi mereka, mengesampingkan kesejahteraan pekerja mereka, memaparkan mereka pada hari-hari lebih dari dua belas jam kerja dan di mana anak-anak dan perempuan adalah yang Target sempurna untuk bekerja sebagai pekerja kerah biru, karena upah mereka lebih rendah daripada pria dewasa.

Wahyu pertama gerakan buruh disebut "Luddism", yang didasarkan pada penghancuran mesin di pabrik-pabrik, sebuah istilah yang berasal dari nama seorang pekerja Inggris bernama Ned Ludd, yang pada tahun 1779 menghancurkan alat tenun mekanik.

Meskipun demikian, dengan berlalunya waktu, kelas pekerja mengerti bahwa mesin bukan musuh mereka, tetapi penggunaan yang diberikan kepada mereka, atas perintah majikan. Dengan demikian pemikiran berubah dan keluhan massa pekerja mulai jatuh di pundak para pengusaha, memberi jalan kepada apa yang dikenal sebagai gerakan perlawanan terhadap modal, yang disebut persatuan .

Tanggapan pemerintah Inggris adalah untuk melarang pembentukan asosiasi pekerja, menganiaya semua orang yang mempromosikannya, yang mengakibatkan gerakan-gerakan ini harus bertemu secara sembunyi-sembunyi.

Hasil dari gerakan sosial pertama ini, yang mendukung kelas pekerja, dilihat melalui perluasan rasa perjuangan itu, yang mendukung hak-hak mereka dan melawan penyalahgunaan majikan. Akibatnya, asosiasi pekerja internasional dan partai-partai politik sosialis diciptakan, yang terus ada sampai sekarang.

Evolusi gerakan buruh juga dapat dilihat, dalam penciptaan undang-undang perburuhan di masing-masing negara, di mana aturan ditetapkan untuk keduanya yang merupakan massa pekerja, dan bagi pengusaha, membela hak dan menegakkan tugas di kedua sisi.

Direkomendasikan

MB
2020
Pasir
2020
Metode delphi
2020