Gesekan

Konsep gesekan digunakan untuk menunjukkan gaya yang ada antara dua permukaan dalam kontak dan yang menentang gerakan relatif antara satu dan permukaan lainnya (gaya gesekan dinamis). Gesekan juga dikatakan sebagai gaya yang menentang timbulnya slip (gaya gesek statis). Gaya ini berasal berkat ketidaksempurnaan, terutama yang mikroskopis, yang muncul di antara permukaan yang bersentuhan. Ketidaksempurnaan ini menyebabkan gaya tegak lurus R antara kedua permukaan tidak sempurna, melainkan membentuk sudut dengan N normal (sudut gesekan). Kata ini berasal dari bahasa Latin "frictio".

Gesekan

Ketika dikatakan bahwa ada gesekan, itu karena dua permukaan saling bergesekan yang menyebabkan gaya, untuk alasan ini dua jenis gesekan dimungkinkan, satu statis dan satu lagi dinamis. Yang pertama adalah perlawanan yang perlu ditransendensikan untuk memobilisasi satu hal terhadap hal lain yang dihadapinya, di dunia ada benda tak terbatas yang memanfaatkan gesekan, contohnya adalah beberapa mainan seperti mobil gesekan yang Mereka berhasil bekerja, berkat kekuatan yang dapat mengatasi gesekan statis, dengan mendorong mainan ke arah sebaliknya. Untuk bagiannya, gesekan dinamis, yang kurang dari gesekan statis, muncul pada saat benda sudah bergerak. Ketika permukaan bersentuhan, jika mereka tidak sepenuhnya mulus, menghadirkan ketidaksempurnaan yang umumnya kecil, gaya dihasilkan yang menentang gerakan dalam bentuk sudut dan yang berlawanan arahnya dengan gerakan. Ini adalah perlawanan terhadap gerakan itu yang akan berhasil jika kekuatan yang diberikan diperlukan.

Meskipun tidak semua perbedaan antara dua jenis gesekan diketahui dengan tepat, gagasan umumnya adalah bahwa statis sedikit lebih besar daripada dinamis ; Karena permukaan tempat gesekan akan terjadi adalah diam, ikatan ionik atau las mikro cenderung dihasilkan untuk mengikat mereka bersama - sama, yang tidak terjadi sekali dalam gerakan.

Direkomendasikan

Magnetit
2020
Separatismo
2020
Bakteri
2020