Globalisasi

Konsep globalisasi bertujuan untuk mendefinisikan realitas planet kita sebagai keseluruhan yang terhubung, yang menjadi lebih seperti masyarakat tunggal, di luar batas negara, perbedaan etnis dan agama, ideologi politik dan kondisi sosial ekonomi atau budaya. Ini terdiri dari perluasan ketergantungan ekonomi, budaya dan politik dari negara-negara di dunia, yang disebabkan oleh peningkatan aktivitas internasional .

Globalisasi

Apa itu Globalisasi?

Globalisasi adalah proses interaksi dan integrasi antara orang, perusahaan, dan pemerintah dari berbagai negara. Ini adalah proses yang didasarkan pada perdagangan dan investasi internasional, yang didukung oleh teknologi informasi. Proses ini menghasilkan efek pada budaya, lingkungan, pembangunan, sistem politik, dan kemakmuran ekonomi, serta kesejahteraan fisik manusia yang membentuk masyarakat di seluruh planet ini.

Dapat dikatakan bahwa definisi globalisasi adalah persatuan negara untuk kebaikan bersama, untuk mencapai perubahan dalam produksi dan konsumsi masyarakat. Negara-negara mencari kesejahteraan warga negara, serta tetap mengikuti cara hidup baru.

Tapi sungguh, apa arti globalisasi? Pada awalnya, globalisasi hanya dianggap dalam bidang ekonomi. Ketika perdagangan dan pasar modal berangsur-angsur meningkat, ekonomi negara-negara semakin terjalin dan ada kebebasan yang lebih besar dari pasar dan pertukaran produk.

Namun, globalisasi saat ini, selain berfokus pada ekonomi, juga berfokus pada inovasi teknologi, kenyamanan, dan perubahan keadilan. Hal ini terkait dengan perdagangan dunia barang dan jasa, aliran modal, serta kemajuan alat transportasi, dan penggunaan teknologi informasi dan komunikasi baru (teknologi satelit dan khususnya Internet).

Asal-usul Globalisasi

Ada banyak teori tentang asal-usul globalisasi, ekonom Argentina dan akuntan publik Aldo Ferrer telah menulis bahwa globalisasi berawal dari penemuan Amerika pada tahun 1942, menjelaskan bahwa sampai saat itu ekonomi hanya difokuskan pada beberapa area saja. . Ketika benua baru ini ditemukan, perdagangan berhasil berkembang dan bahan baku baru ditambahkan.

Sungguh aneh untuk mengamati bahwa bahkan pada waktu itu, ada model yang bertahan sampai hari ini, negara-negara dengan kekuatan ekonomi paling besar akhirnya memaksakan budaya mereka sebagai dominan, ide-ide mereka akan terbuka di abad-abad berikutnya dan transit barang akan mengalir dari satu sisi ke sisi lain. Atlantik dengan cara yang tidak merata. Pada abad ke-21, beberapa hal telah berubah dalam hal ini.

Analis lain berbicara tentang globalisasi pada saat Internet lahir, pada tahun 1969. Dari tanggal ini, fokusnya semakin cepat, komunikasi dari satu ujung planet ke ujung yang lain jauh lebih mudah, perdagangan bahkan lebih terinternasionalisasi (kita bisa beli dan jual di mana saja di dunia), pertukaran budaya dan ideologis lebih disukai, jejaring sosial, surat kabar digital, perdagangan elektronik dan serangkaian alat baru muncul.

Gagasan globalisasi pertama di dunia

Globalisasi

Proses globalisasi dimulai pada paruh kedua abad ke-20, meskipun ada literatur yang luas yang mengacu pada tahap embrioniknya pada awal perdagangan dan metode pembayaran internasional yang ditangani oleh orang-orang Yunani, melewati era Renaissance, ketika mendirikan doktrin merkantilis. Teori yang memprakarsai regulasi perdagangan internasional dan yang "menentang" prinsip-prinsip globalisasi, berdasarkan penetapan hambatan masuk, dianggap oleh banyak peneliti sebagai dasar di mana perdagangan internasional bersandar, yang memberi jalan untuk integrasi komersial.

Blok-blok itu, yang kemudian mengkonfigurasikan penghapusan hambatan ekonomi dan mobilitas faktor-faktor produktif di dunia, sebagai fase evolusi perdagangan internasional, untuk mengamati globalisasi yang sekarang menyerang dunia.

Negara-negara yang memulai gerakan globalisasi

Secara historis dapat dikatakan bahwa negara-negara pertama yang memulai proses globalisasi adalah kekuatan kolonial Spanyol dan Portugal, yang dari abad XV dan XVII memulai perdagangan pertama mereka, negara-negara ini bergabung dengan Belanda, Inggris dan Perancis. Negara-negara ini selama waktu itu mengintensifkan perdagangan bahan baku di seluruh Eropa, seluruh proses ini memungkinkan koneksi daerah yang sebelumnya terisolasi, memulai globalisasi.

Karakteristik globalisasi

Globalisasi telah menjadi konsekuensi kapitalisme dalam upaya memperluas perdagangan, konsumsi, dan produksi internasional. Selain itu, perkembangan teknologi dan internet adalah kunci menuju globalisasi.

Karakteristik utamanya adalah:

1. Industrialisasi : Berkat globalisasi, sektor industri dari negara-negara kuat secara ekonomi terus berkembang dan dengan demikian mendukung negara-negara Amerika Latin dan Asia yang belum mencapainya. Karena itu telah menghasilkan integritas ekonomi dan penciptaan lapangan kerja internasional yang lebih besar.

2. Perdagangan bebas : Dengan pertumbuhan globalisasi dan munculnya perjanjian perdagangan bebas untuk barang dan jasa antar negara terlepas dari apakah mereka berasal dari benua yang sama, yang tujuannya adalah untuk memperluas pasar dan pertumbuhan ekonomi dan produktivitas.

3. Sistem keuangan dunia : Ini menjadi pasar modal internasional dan dunia berasal.Institusi seperti Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia memiliki tanggung jawab terbesar dalam pengambilan keputusan dan pengembangan kebijakan keuangan.

4. Konektivitas dan telekomunikasi : Perkembangan komunikasi teknologi dan internet adalah bagian yang sangat penting untuk mencapai globalisasi. Dengan kata lain, warga negara, pengusaha, politisi, dan banyak lagi, terus-menerus mencari komunikasi cepat dan tanpa batas, untuk bertukar pengetahuan dan berbagi informasi, budaya dan teknologi antara berbagai negara dan wilayah.

5. Globalisasi ekonomi : Ini mengacu pada perluasan berbagai kegiatan ekonomi, yang telah menghasilkan percepatan pertukaran barang, jasa, dan barang dagangan di tingkat nasional dan internasional. Karena itu, berbagai peraturan pasar telah dibuat untuk menganalisis kegiatan ekonomi dunia atau negara tertentu.

6. Gerakan migrasi : Gerakan ini didorong oleh globalisasi, jutaan orang bermigrasi dari negara asalnya untuk mencari pekerjaan yang lebih baik dan kualitas hidup. Perusahaan dan perusahaan multinasional besar memulai perluasan fasilitas mereka di seluruh dunia, dengan cara ini menghasilkan pekerjaan baru dan transit orang antar negara, sesuai dengan pelatihan, pengetahuan dan disposisi orang tersebut.

7. Tatanan dunia baru : Setelah proses globalisasi, tatanan dunia baru, perjanjian baru, politik baru dan koneksi komersial, teknologi, budaya dan ekonomi diusulkan, dengan tujuan menentukan kontrol internasional. Contoh dari hal ini adalah, secara politis, pembentukan peraturan untuk mendefinisikan suatu perintah, kebebasan dan hak untuk berdagang. Secara ekonomi, pasar baru dibuka dengan perdagangan bebas untuk tujuan ekonomi antar negara, dan dalam globalisasi budaya, kebiasaan, tradisi dan nilai-nilai dipertukarkan .

Baik dan buruk globalisasi

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, globalisasi adalah proses konvergensi global yang mencakup berbagai faktor dan karenanya menghadirkan poin-poin baik dan buruk yang akan dikembangkan di bawah ini.

Aspek globalisasi yang bagus

Tingkat komunikasi

Globalisasi

Salah satu pencapaian besar globalisasi adalah kemajuan dalam teknologi komunikasi . Awal dan konsolidasi jejaring sosial dan kemungkinan menghubungi seseorang di bagian dunia mana pun dalam waktu nyata dan segera adalah poin-poin penting. Demikian juga, perusahaan mengatur untuk merampingkan semua proses mereka untuk meningkatkan penjualan mereka, dalam hal mahasiswa dan peneliti mereka dapat berkomunikasi secara langsung dan mengakses pengetahuan baru.

Hilangnya batas ekonomi

Salah satu poin positif bagi ekonomi global adalah kebebasan pergerakan modal dan barang antar negara . Fakta bahwa produk yang sama dengan karakteristik manufaktur yang sama dapat dikonsumsi di berbagai negara adalah salah satu simbol globalisasi komersial.

Pertukaran budaya

Komunikasi memungkinkan pertukaran budaya. Pengetahuan yang dibagikan ini memperkaya semua orang, baik di bidang gagasan maupun di bidang ekonomi. Dalam sejarah kemanusiaan, tidak pernah ada transfer nilai budaya yang lebih besar daripada hari ini.

Pertukaran bahasa

Penyerapan budaya yang mendukung jaringan sosial adalah salah satu faktor yang membantu dalam pertukaran bahasa di seluruh dunia. Di sisi lain, penampilan platform on line yang menyiarkan serial televisi, menjadi fenomena budaya global. Video game, bioskop, dan musik bahkan lebih mendunia karena, terima kasih kepada mereka, bahasa Inggris telah menjadi lingua franca yang paling banyak digunakan dalam beberapa dekade terakhir, tanpa membatasi bahwa Spanyol telah memperoleh dukungan.

Perpanjangan hak asasi manusia

Penyebaran nilai - nilai dan hak-hak yang ditetapkan dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) terus tumbuh. Ditandatangani pada tahun 1948, deklarasi ini dilengkapi dengan perjanjian dan protokol hingga Piagam Internasional Hak Asasi Manusia. Globalisasi bekerja di sini dalam dua cara utama: sebagai penyebar hak-hak ini dan sebagai instrumen kontrol terhadap pelanggaran mereka.

Aspek buruk globalisasi

Globalisasi

Intervensionisme asing

Beberapa percaya bahwa salah satu poin negatif dari globalisasi adalah penurunan kedaulatan nasional . Ini karena negara-negara tersebut saling terkait secara sosial, ekonomi, politik dan budaya sehingga penyimpangan dari pedoman umum dipandang dengan kecurigaan. Intervensiisme adalah ciri khas zaman baru. Dapat dikatakan bahwa fakta bahwa komunitas internasional membuat suatu negara menghormati hak asasi warganya adalah aspek positif, tetapi jika satu kelompok negara memaksa yang lain untuk mengadopsi kebijakan ekonomi yang bertentangan dengan kesejahteraan mayoritas masyarakat. warganya, akan menjadi sesuatu yang negatif bagi penduduknya.

Kehilangan identitas nasional

Ada juga yang melihat globalisasi sebagai bahaya kehilangan identitas nasional, karena masyarakat semakin mirip satu sama lain, dengan selera budaya yang sama, mode, dll. Mungkin perlu diperdebatkan apakah identitas nasional ini statis atau selalu berevolusi. Dalam kasus kedua ini, masalahnya akan lebih seragam daripada transformasi. Lebih dari sekadar perubahan, yang mengkhawatirkan adalah bahwa perubahan ini akan membawa semua negara ke tempat yang sama, ke gaya hidup yang sama.

Peningkatan pengangguran di negara maju

Salah satu aspek yang paling negatif dianalisis oleh para ahli dalam kaitannya dengan globalisasi ekonomi adalah penerbangan perusahaan nasional ke negara-negara asing di mana biaya produksi lebih rendah. Sebagai hasil dari relokasi ini, ada dua konsekuensi negatif, satu adalah bahwa pekerjaan menghilangkan meningkatnya pengangguran di negara-negara maju dan yang kedua, situasi pekerjaan yang genting dan hilangnya hak yang merupakan bagian dari apa yang disebut negara. kesejahteraan.

Konsentrasi modal di perusahaan multinasional besar

Dengan meningkatkan keuntungan mereka dan kemampuan mereka untuk bersaing, perusahaan multinasional besar disukai dan pemenang model globalisasi ekonomi ini, tetapi perusahaan kecil nasional dan profesional wiraswasta telah melihat pendapatan mereka menurun. Sementara itu, pekerja telah kehilangan daya beli. Dari perspektif global, orang dapat melihat bagaimana konsentrasi modal di beberapa tangan juga memiskinkan negara. Banyak negara memiliki produk domestik bruto yang lebih rendah daripada omzet perusahaan besar, menempatkan negara mereka di posisi yang lebih rendah.

Koneksi dunia dan budaya di bawah pengawasan pasar

Globalisasi

Amerika Latin telah mengalami proses transformasi modern dari tahun 1980-an hingga saat ini, dengan penerapan hukum pasar di semua bidang kehidupan. Ada juga perubahan yang sangat mendalam dalam struktur politik, ekonomi, pertanian, sosial, teknologi, hukum, mental, dll. Perubahan-perubahan ini telah menghasilkan transformasi dalam sistem kehidupan, pendidikan, pekerjaan, organisasi, produksi, kompetisi, dll., Di sebagian besar benua Amerika Latin.

Namun deklarasi ini tidak hanya berdampak pada basis ekonomi dan politik masyarakat Amerika Latin, tetapi di atas semua itu, mereka memiliki dampak yang kuat pada struktur budaya, informasi dan spiritual di wilayah tersebut . Mengingat kenyataan sejarah yang luar biasa, masalahnya tidak lagi bertanya apakah Amerika Latin menerima globalisasi budaya dan informasi yang dipaksakan dan yang melintasi dunia pada akhir abad ke-20; Namun, sekarang diakui, bahwa baik atau buruk, untuk memulai milenium baru, globalisasi komunikatif adalah fakta yang tak tertahankan di mana mereka sudah dimasukkan sebagai komunitas dan bahwa tidak mungkin untuk dihilangkan.

Menganalisis realitas ini, dapat dikatakan bahwa penerapan aturan pasar budaya dan informasi kolektif di Amerika Latin, terutama di media elektronik, telah menyebabkan transformasi struktural yang paling penting di masyarakat.

Kesalahpahaman tentang perbatasan. Xenophobia dan Rasisme

Perbatasan yang dikenal saat ini menanggapi transisi dari negara absolut ke negara-bangsa, meskipun transit ini membutuhkan beberapa dekade lagi di beberapa negara Eropa Barat, seperti Jerman, di mana pada akhir abad ke-19 ia menjadi negara di bawah kekaisaran Jerman, khususnya antara tahun 1871-1918.

Setelah kekalahan Napoleon pada tahun 1815, perbatasan di sebagian besar dunia barat mulai dianggap sebagai garis batas strategis, diplomatik, dan politik.

Di benua Amerika, khususnya di bagian utara, ada beberapa proses reorganisasi teritorial yang menanggapi kebijakan ekspansionis Amerika Serikat. Pada abad ke-19, misalnya, pemerintah Amerika Serikat membeli atau bertukar wilayah dengan kekaisaran kolonial Eropa (Inggris, Spanyol, Prancis) dan dengan tetangga selatannya, Meksiko. Perjanjian khusus ditandatangani yang mengacu pada susunan geopolitik Amerika Utara saat ini, seperti Perjanjian Guadalupe-Hidalgo atau Perjanjian Mesilla.

Di Meksiko pasca-revolusioner, mulai tahun 1920-an, undang-undang mulai mengungkapkan, secara eksplisit, gagasan pembatasan ras . Bahkan memorandum penjelasan hukum 1926 menyebutkan bahwa "bahaya kemunduran fisik bagi ras kita membutuhkan kemungkinan memilih imigran."

Mulai tahun 1923 dan terutama tahun 1924, ketika kebijakan imigrasi yang ketat dimulai, beberapa kelompok imigran mengetuk pintu Meksiko.

Meskipun Presiden Calle (1924-1928) menyatakan bahwa kebijakan membuka diri bagi "semua imigrasi kepada orang-orang yang berkehendak baik akan diperluas dan bahwa dalam beberapa cara mereka memberikan kontribusi kepada negara kontingen yang penuh dengan kecerdasan, upaya dan modal, dengan cara yang sama mereka juga mengacu pada kebutuhan untuk mengabaikan orang-orang yang dapat menjadi beban masyarakat atau ancaman terhadap kebiasaan, atau yang hanya menjadi tidak dapat beradaptasi dengan lingkungan, yaitu, untuk mestizo Mexicanity terancam oleh imigran yang tidak layak untuk berasimilasi ke dalam tipe nasional .

Kemajuan teknologi dalam transportasi, baik melalui darat, laut atau udara, telah memungkinkan lebih banyak orang untuk melakukan perjalanan dari satu ujung peta dunia ke ujung lainnya, karena sekarang lebih ekonomis dan layak. Melalui media orang dapat mengetahui tentang perubahan dan skenario yang terjadi di bagian lain dunia, berkomunikasi dengan orang-orang dari berbagai negara, antara lain. Dapat dikatakan bahwa teknologi baru menunjukkan kecepatan pergerakan yang lebih besar, percepatan informasi yang lebih besar, memperkenalkan sinergi yang meningkatkan proses globalisasi.

Perlu dicatat bahwa banyak orang dan organisasi meragukan pencapaian dan manfaat globalisasi. Ini sering memanifestasikan diri mereka sendiri dan meminta agar negara-negara berpenghasilan rendah dapat mencapai pembangunan ekonomi yang berbeda dari yang dipromosikan oleh organisasi internasional besar.

Ketika berbicara tentang globalisasi di Meksiko, harus dinyatakan bahwa ia telah menjadi pelopor di antara pasar negara berkembang, selain menjadi faktor stabilitas dunia dalam beberapa dekade terakhir. Ini telah bertindak dalam menghilangkan hambatan geografis dan ideologis dan berkontribusi pada pertukaran barang dan jasa, serta orang-orang, ide, informasi dan modal. Melalui globalisasi, sejak akhir Perang Dunia Kedua, konflik dalam proporsi besar.

Selain itu, telah berkontribusi pada peningkatan PDB global per kapita (pendapatan produktivitas ekonomi makro) dan telah mengurangi kemiskinan.

Direkomendasikan

Celulas de Schwann
2020
Kepemimpinan Laissez-faire
2020
Metode ruffini
2020