Heliosentrisme

Itu berasal dari bahasa Yunani "Helios" yang berarti matahari. Ini adalah model astronomi di mana gerakan bumi dan planet-planet lain di sekitar matahari disajikan relatif, berada di pusat alam semesta. Teori ini adalah imbangan dari geosentrisme yang menghadirkan bumi sebagai pusat alam semesta.

Heliosentrisme

Hingga abad ke-16 pada masa Renaissance ketika sebuah model matematika menunjukkan sistem heliosentris yang disajikan oleh astronom Katolik Nicholas Copernicus melalui buku "De Revolutionibus Orbium Coelestium" yang menandai sejarah ilmu pengetahuan dan mengenali dirinya dengan nama "Revolusi Copernicus". Karya ini didukung oleh studi konstan orbit elips melalui teleskop yang disajikan oleh Galileo Galilei. Melalui waktu dengan kolaborasi para astronom yang berbeda seperti William Herschel, Bessel dan banyak lainnya, disimpulkan bahwa matahari bukanlah pusat alam semesta, pada tahun 1920 ketika Edwin Hubble menunjukkan bahwa itu adalah bagian dari kelompok yang jauh lebih besar daripada tampaknya seperti halnya Bimasakti dan bahwa galaksi ini termasuk dalam miliaran galaksi.

Jika kita berhenti untuk mengamati langit, bumi tampak statis, namun setelah berabad-abad penyelidikan diamati lebih banyak pergerakan rumit yang dipresentasikan jauh setelah teori pertama, seperti titik keluar Matahari dan Bulan berubah dalam sepanjang tahun atau beberapa bintang dan planet menghilang dari waktu ke waktu. Penjelasannya adalah bahwa dengan pergerakan bumi mereka hanya mengubah tempat, gerakan ini dikenal sebagai "retrogradasi planet-planet".

Dari pergerakan inilah teori lebih dipelajari dan dipahami, mengelaborasi deskripsi yang lebih baik seperti kasus "Sistem Ptolemaic" yang menghitung posisi planet-planet dengan tingkat akurasi tertentu, namun, Ptolemeus menolak rotasi dari bumi menganggapnya absurd karena ia membayangkan pergerakan bumi karena angin kencang yang tampaknya konyol. Heliosentrisme adalah salah satu teori terkuat pada masanya, bahkan mencabut banyak teori lainnya yang bertahan selama berabad-abad dan bahkan dipertahankan oleh berbagai agama.

Direkomendasikan

Aborigin
2020
Tolak
2020
Kota Satelit
2020